Feeds:
Kiriman
Komen-komen

Archive for the ‘Petikan’ Category

Mutiara Kata

  • Tidak ada yang dapat mengusir syahwat atau kecintaan pada kesenangan duniawi selain rasa takut kepada Allah yang menggetarkan hati atau rasa rindu pada Allah yang membuat hati merana!
  • Cipta hati yang stabil, asuh akal dengan muzakarah, suluh hidup dengan ilmu dan ikat jiwa dengan mahabbah.
  • Satu-satunya jalan untuk anda mengatasi ketakutan adalah dengan terus melakukan perkara yang anda takuti itu.
  • Jika anda tidak tahu apa yang perlu dibuat, buatlah apa yang anda tahu.
  • Manusia yang berakal adalah manusia yang menerima dan meminta nasihat.
  • Sebaik-baik kaya ialah kaya hati. Sebaik-baik bekal ialah takwa. Seburuk-buruk buta ialah buta hati. Sebesar-besar dosa ialah berdosa.
  • Jika kabur dan sukar bagimu untuk membezakan apakah amal itu baik atau buruk, diredhai Allah atau dimurkai Allah, maka umpamakanlah sekiranya kau mati dalam mengerjakan itu, jika tak gentar menghadapi mati dalam mengerjakan itu maka kerjakanlah sebab itu sebagai tanda perbuatan itu hak dan benar.
  • Kalian bebas untuk mengambil suatu jalan atau jalan yang lainnya tapi manusia tidak memiliki kemampuan untuk mengubah kejahatan menjadi kebaikan atau dosa menjadi kesucian.
  • Melalaikan berzikir lebih buruk daripada zikir dalam kelalaian.
  • Hati yang ikhlas tidak akan terkesan oleh pujian mahupun kejian.
  • Dunia hanya bernilai apabila dimanfaatkan untuk akhirat.
  • Berhati-hatilah dengan dunia kerana halalnya dihisab, haramnya diazab.
  • Terhalangnya hati daripada berdoa lebih malang daripada doa yang tidak makbul.
  • Berusaha mencari cahaya lebih baik daripada terus menyumpah kegelapan.
  • Dunia dicipta untuk manusia, manusia dicipta untuk akhirat.
  • Marah itu mudah, sabar itu indah.
  • Biar hilang teman kerana perjuangan tapi jangan hilang teman seperjuangan.

Read Full Post »

Cinta Allah & Rasul

Petikan dari buku ‘Cinta IPT: Perkara yang Perlu Anda Ketahui…’ oleh Maszlee Malik dan Hamidah Mat. 

Orang yang dicintai Allah s.w.t : 

©      Al-muttaqun (bertakwa).

©      Al-muhsinun (suka buat baik).

©      Al-mutathahhirun (suka bersuci).

©      Al-mutawakkilun (bertawakal).

©      Attawabun (bertaubat).

©      Shabirun (bersabar).

©      Orang yang berjihad bersungguh-sungguh di jalan Allah.

©      Orang yang berkasih sayang, lembut kepada orang Mukmin.

©      Orang yang tidak takut dicela manusia kerana beramal dengan sunnah.

©      Orang yang menampakkan izzah (kehormatan diri) kaum Muslimin di hadapan orang-orang kafir.

©      Orang yang berperang di jalan Allah dalam satu barisan seakan-akan mereka satu bangunan kukuh.

©      Orang yang berusaha mendekatkan diri kepada Allah dengan ibadah sunnah setelah selesai ibadah wajib.

Cara mendapat cinta Allah s.w.t : 

©      Qiamullail.

©      Rasa hina dan rendah hati di hadapan Allah.

©      Selalu ingat Allah dengan hati, lisan dan perbuatan.

©      Berusaha mendekatkan diri kepada Allah dengan amalan sunat.

©      Membaca al-Quran dengan memikirkan dan memahami maknanya.

©      Menjauhi atau menghilangkan hal-hal yang menghalang diri mengingati Allah.

©      Duduk dengan orang-orang yang cinta pada Allah, dengar dan ambil nasihat mereka serta bicara dengan baik.

©      Memahami dan mendalami dengan hati tentang nama-nama dan sifat-sifat Allah; melihat nikmat dan kebaikan-Nya.

Mencintai Rasulullah SAW : 

©      Berselawat.

©      Menyebarkan Islam.

©      Mempertahankan nama baik baginda.

©      Mengamalkan sunnah dan cuba menghafal hadis.

©      Mengikut perintah dan meninggalkan larangan baginda.

©      Mengamalkan ajaran Islam (al-Quran & sunnah).

Read Full Post »

Berbahagialah!

Petikan dari buku ‘Jangan Bersedih; Jadilah Wanita yang Paling Bahagia karya

Dr. ‘Aidh bin ‘Abdullah Al-Qarni. 

  1. Apabila kesusahan datang menerpa diri dan kecemasan bertindih-tindih menghimpit anda, ucapkanlah ‘la ilaaha illah’.
  2. Sakit laksana misi yang membawa berita gembira sedang sihat bak hiasan yang mempunyai harganya sendiri.
  3. Kalbu yang bersih adalah kalbu yang tidak mengandungi syirik, tipuan, dengki dan iri hati di dalamnya.
  4. Ambillah dari angin sepoi-sepoi kelembutannya, dari minyak wangi keharumannya dan dari gunung ketegaran dan kekukuhannya.
  5. Jangan anda curahkan semua penderitaan anda kecuali hanya pada mereka yang mahu membantu meringankan beban anda dengan fikiran dan nasihat mereka yang dapat mendatangkan kebahagiaan bagi diri anda.
  6. Jangan biarkan ada sudut gelap dalam kehidupan anda kerana cahaya itu sudah ada dan anda hanya perlu memicit suis untuk menyalakannya.
  7. Berhentilah dari merenungi dosa tetapi renunglah sifat yang baik sebagai penggantinya.
  8. Sesungguhnya kita memerlukan harta untuk hidup tetapi bukan bererti kita harus hidup demi harta.
  9. Belajarlah untuk menghayati hal-hal yang menakutkan, nescaya rasa takut itu akan hilang.
  10. Jangan anda hiraukan segala sesuatu yang tidak mampu anda selesaikan, sebagai penggantinya curahkanlah waktu anda untuk berusaha memperbaiki segala sesuatu yang mampu anda perbaiki.
  11. Berbahagialah sekarang, bukan esok hari!
  12. Aku tidak mampu mengubah masa lalu dan aku sekarang tidak mampu mengetahui apa yang bakal terjadi pada masa mendatang. Untuk itu, mengapa harus aku menyesali masa lalu atau merasa cemas dengan masa mendatang?
  13. Duduk berpangku tangan tidak akan dapat menyelamatkan kapal yang tenggelam di dasar laut.
  14. Sesungguhnya kehidupan ini lebih pendek dari yang kita bayangkan maka, janganlah anda membuatnya lebih singkat lagi.
  15. Seseorang hendaknya tidak mensia-siakan setengah hidupnya untuk membenci.
  16. Keselesaan tubuh kerana sedikit makan. Keselesaan jiwa kerana sedikit dosa. Keselesaan hati kerana sedikit keinginan. Keselesaan lisan kerana sedikit bicara.
  17. Percayalah kepada Allah jika engkau benar. Berbahagialah menghadapi hari esok jika engkau bertaubat.
  18. Keindahan ialah keindahan budi pekerti. Kebaikan ialah kebaikan perilaku. Keelokan ialah keelokan akal.
  19. Terkadang manusia menyesali ucapannya tetapi tidak akan menyesal kerana sikap diamnya.
  20. Berbohonglah kepada hawa nafsu bila kau bicara dengannya. Jika kau jujur kepadanya nescaya akan pudarlah semua yang kau harapkan.
  21. Tersenyumlah, jika engkau ingin orang lain tersenyum padamu.
  22. Kebahagiaan seorang lelaki terletak pada kalimat yang keluar dari mulut seorang wanita.
  23. Berhiaslah dengan keindahan maka anda akan melihat segala yang ada menjadi indah.
  24. Orang yang paling berbahagia adalah orang yang dapat menyebarkan kebahagiaan kepada orang ramai.
  25. Jangan menunggu datangnya kebahagiaan untuk dapat tersenyum tetapi tersenyumlah agar anda berbahagia.

Read Full Post »

Siapakah Kita?

Orang yang sombong?

v     Diberi penghidupan tapi enggan sujud pada yang menjadikan kehidupan itu yakni Allah Rabbul ‘Alaamin (Tuhan sekelian alam).

Orang yang hatinya telah mati?

v     Diberi petunjuk melalui ayat-ayat al-Quran, hadis dan cerita-cerita kebaikan namun tidak terkesan di hati untuk bertaubat.

Orang yang otaknya dungu?

v     Tidak mahu beribadat tapi menyangka bahawa Tuhan tidak akan menyeksanya dan berasa tenang dengan kemaksiatannya.

Orang yang kuat?

v     Dapat menahan kemarahan ketika dalam kemarahan.

Orang yang lemah?

v     Melihat kemaksiatan di depan matanya tidak sedikit pun ada kebencian dalam hatinya akan kemaksiatan itu.

Orang yang bakhil?

v     Berat lidah untuk berselawat ke atas junjungan Rasulullah SAW.

Orang yang buta?

v     Tidak mahu membaca dan meneliti akan kebesaran al-Quran dan tidak mahu mengambil pelajaran daripadanya.

Orang yang tuli?

v     Diberi nasihat dan pengajaran yang baik tapi tidak mengendahkannya.

Orang yang sibuk?

v     Tidak mengambil berat akan waktu solatnya seolah-olah memiliki kerajaan seperti kerajaan Nabi Sulaiman a.s.

Orang yang manis senyumannya?

v     Ditimpa musibah lalu dia berkata, “inna lillahi wainna ilaihi rajiuun,” dan “ya Rabbi, aku redha dengan ketentuan-Mu ini,” sambil tersenyum.

Orang yang menangis air mata mutiara?

v     Bersendiri lalu mengingat akan kebesaran Tuhan dan menyesal akan dosa-dosanya lalu menangis.

Orang yang kaya?

v     Bersyukur dengan apa yang ada dan tidak tamak akan nikmat dunia.

Orang yang miskin?

v     Tidak puas dengan nikmat yang ada dan sentiasa ingin menambah kekayaannya.

Orang yang pandai?

v     Bersiap-siap untuk hari kematiannya kerana dunia ini sementara manakala akhirat kekal abadi.

Orang yang bodoh?

v     Beria-ria berusaha sekuat tenaga untuk dunianya dan mengabaikan akhiratnya.

Orang yang maju dalam hidupnya?

v     Sentiasa mempertingkatkan ilmu agamanya.

Read Full Post »

Petikan dari buku ‘Mutiara Kata Sasterawan Negara’ diselenggara oleh Halilah Haji Khalid. 

Keris Mas

  • Orang perjuangan selalunya menghadapi dua kemungkinan; hilang atau terbilang.

 

Shahnon Ahmad

  • Kota tidak akan ada kalau pedalaman tidak ada. Orang kota akan mati kalau tak ada pak tani, nelayan, buruh-buruh di kampung.

 

Usman Awang

  • Maruah suatu bangsa adalah kemerdekaannya, kekuatan suatu bangsa adalah rakyatnya, suara-bicara suatu bangsa adalah pemimpinnya, keperibadian suatu bangsa adalah kebudayaannya.

 

A. Samad Said

  • Jangan dilihat apa yang tiada; lihatlah apa yang masih ada.

 

Arena Wati

  • “Sepuluh kepala, sepuluh tangan dan satu mulut. Ertinya, berfikir sepuluh kali, berbuat sepuluh kali tapi bercakap sekali saja”.

 

Muhammad Haji Salleh

  • Sastera lebih hidup dari kehidupan, gagasan lebih tahan dari kenyataan.

 

Noordin Hassan

  • …Kalau Tuhan mahu orang perempuan berkuasa atas orang lelaki, barangkali Hawa telah dijadikan daripada kepala orang lelaki; kalau perempuan nak dijadikan hamba orang lelaki, Hawa tentu dijadikan daripada telapak kaki orang lelaki. Ini daripada rusuk. Bermakna orang perempuan sedampingan dengan orang lelaki. Bukan tuan, bukan hamba tetapi rakan. Dan tak berbeza di mata Tuhan.

 

Abdullah Hussain

  • Bangsa yang tidak berbudaya dan bersusila ialah bangsa yang tidak ada tamadun.

Read Full Post »

7 Benda

Petikan dari buku ‘Nama Beta Sultan Alauddin’ karya Faisal Tehrani. 

*Permintaan Tuk Guru Nuh Ha Mim, “datangkan kepada kita tujuh jenis benda yang bukan berharga sangat, ia bermula ejanya dengan huruf sin (huruf jawi)”.

  1. Duduknya di bawah punggung kita.
  2. Sebuah rumah kecil, tidak berpenghuni lagi, tidak ada kekayaan lagi di rumah itu.
  3. Hanyalah mengisi air mengalir dari hujung jari kita, tidak punya erti apa-apa lagi.
  4. Tidak cukup ia menjadi satu, tidak laku ia di pasar Melaka.
  5. Sesuatu yang jika tidak ada habis rosak kepala Raja Ahmad jika ada berertilah sedikit kepalanya.
  6. Benda yang ada lok pun tidak berguna.
  7. Benda yang tiada harga pada Sultan Mansur Syah. Sudah kelabu, jika di akhirat lebih celaka jika tidak dapat melepasinya.

 

Jawapan dan hikmahnya:

1.Safra                – tempat alas duduk.

- dunia ini begitulah, tidak lebih dari alas duduk. Kita buat alas sekejap saja pada punggung kita.

2.Sambang          – sarang lebah yang kosong.

- ibarat bagi dunia, madu kekayaannya untuk orang lain. Habis juga nanti, yang tinggal dunia yang kosong.

3.Sangku – tempat menadah kotoran di tangan atau sisa makanan.

- taraf dunia, tidak punya sebarang kelebihan.

4.Sekepeng         – mata wang.

- tidak laku di pasar Melaka, begitu juga di sisi Tuhan selain iman dan amal.

5.Selisik              – sikat untuk menanggalkan kutu.

- kebendaan yang dicari manusia dan kemasyuran hanyalah kutu yang perlu dibuang dengan selisik.

6.Sepukal            – keris yang sudah haus matanya.

- kehebatan manusia itu sementara.

7.Surai                – rambut

- marilah bertakwa kerana itu saja yang akan menjaga kita pada hari kita harus menyeberang titian sehalus surai dibelah tujuh.

Read Full Post »

10 Peringatan Bumi

  1. Wahai anak Adam! Berjalanlah di atas perutku tetapi ingatlah! Engkau akan dimasukkan ke dalamnya kelak.
  2. Engkau melakukan maksiat di atas belakangku tetapi ingatlah! Engkau akan diazab di dalamnya kelak.
  3. Engkau ketawa di atas perutku tetapi ingatlah! Engkau akan menangis di dalamnya kelak.
  4. Engkau bergembira di atas belakangku tetapi ingatlah! Engkau akan bersedih di dalamnya kelak.
  5. Engkau mengumpul harta di atas belakangku tetapi ingatlah! Engkau tidak akan memiliki walau secebis harta di dalamnya kelak.
  6. Engkau makan benda yang haram di atas belakangku tetapi ingatlah! Engkau akan dimakan oleh ulat di dalamnya kelak.
  7. Engkau angkuh di atas belakangku tetapi ingatlah! Engkau akan dihina di dalamnya kelak.
  8. Engkau berlari dengan riang di atas belakangku tetapi ingatlah! Engkau akan jatuh di dalamnya dalam keadaan hina kelak.
  9. Engkau hidup di dunia bersiramkan cahaya matahari, bulan dan bintang tetapi ingatlah! Engkau akan tinggal dalam kegelapan di dalamnya kelak.
  10. Engkau hidup di atas belakangku beramai-ramai tetapi ingatlah! Engkau akan keseorangan di dalamnya kelak.

Read Full Post »

Older Posts »

Ikut

Get every new post delivered to your Inbox.