Corat-Coret 2008

Kita mampu merancang masa depan tapi tak siapa dapat menjangka apa yang bakal berlaku.Warna-warni kehidupan setiap insan telah ditentukan oleh al-Khaliq.

   Tangis tawaku tahun ini banyak kisahnya.Inilah buat tauladan.Inilah buat  pengajaran.Corat-coret 2008…

 

Januari;Bayu Beringin

Sapaan lembut bayu Beringin (Kem Beringin Beach Resort) menyambut kedatanganku ke Pulau Lagenda.Diberi tanggungjawab,teruji fizikal dan mental.Suasana baru,pelajaran baru,kenalan baru.Pengalaman manis dan tragedi mewarnai.

 

Februari;Harus Kuat

Indahnya persahabatan.Kepimpinan tercabar.Harus tega dan kuat menghadapi rintangan.

 

Mac;Bisikan Asing

Salam tak terduga daripada insan yang tak dijangka lalu jalinan atas dasar percaya.Perpisahan sememangnya menggamit air mata.Namun lembaran baru mesti dibuka.Bisikan asing gemersik suara menyentuh kalbu,pinta kasih.Dalam kecelaruan dan kasihan,salam dihulur ku sambut mesra walau hati ada sangsi.

 

April;Gelora Batin

Tiada air yang sentiasa tenang,pasti sesekali berkocak.Kali ini bagai laut dilanda tengkujuh.Gelora batin memaksa diri mencari pedoman.Ada sesuatu yang ku rasa salah.Biarlah nokhtahnya di sini.

 

Mei;Langkah Jauh

Ku atur langkah jauh ke tempat baru.Suasana berbeza.Bertarung dengan perasaan sendiri.Himpitan kebimbangan.Terselit juga kerinduan yang cubaku pendamkan.Tiada terduga kisah bisa bermula semula.

 

Jun;Sukarnya 

Kian jauh walau tak bersua wajah,hanya berlandaskan suara dan madah kata.Aku rela andai takdir mengizinkan.Namun terasa juga betapa sukarnya saat badai menggunung tiba mendesak jiwa tanpa usul periksa.Mampukah aku terus bertahan,terus tunduk sabar…?

 

Julai;Tak Tertanggung Lagi

Tiada daya lagi aku menjerukkan hati sendiri.Tanggungjawab yang rela ku tanggung masakan harusku rosakkan dengan perasaan berbaur nafsu tanpa kepastian atau jaminan malahbanyak mencalar perasaan.Lepaskan…Aku mesti lepaskan biarpun dia enggan.Inilah realiti kehidupan.

 

Ogos;Tetap Ampuh

Walaupun masih dibayangi kenangan,itu bukan penghalang malah perangsang.Tiada apa yang perlu digentarkan melainkan sentiasa mendekatkan diri pada-Nya Yang Satu.

 

September;Al-Mubarak

Kini,tiada suruhan tapi kaki melangkah sendiri denganrela hati mencari keredhaan-Nya.Dengan sahabat sefikrah di sisi,terasa manisnya ibadah memuja Illahi.Tiada luka yang tidak dapat diubati.Aku sedar,hatiku masih berdarah dan aku cuba ubati dengan kalimah suci-Nya.

 

Oktober;Cabaran Tanggungjawab

Sepanjang perkataannya (TANGGUNGJAWAB),berat lagi pemegangnya. ‘Pemimpin’,bukan calang-calang orang boleh membawa gelaran itu.Terasa ingin rebah kala diterjah dugaan.Akhirnya,itu juga menjadi sumber kekuatan.Bisikan kenangan kembali mengusik tapi ku tepis.Tak ingin ku menempah derita.

 

November;Keabadian Cinta

Makin serasi,makin mengenali.Dalam mencari cinta sejati,telah ku temui penawar hati.Betapa besar nikmat al-Baqi.Diri disayangi dan mampu menyayangi serta saling mempercayai.Oh,indahnya jalinan di jalan Allah. Biarpun jauh,apatah lagi yang dekat.Bersama mengharungi ombak kehidupan.Terima kasih sahabat-sahabat.

 

Disember;Bukan Untukku,Bukan Hakmu

Dugaan itu sentiasa menyapa.Bila bisikan itu kembali mengusik ,hati terasa goyah.Pada Tuhan ku pohon kekuatan.Kenapa perlu aku takut?Aku tak ingin dilukai dan tak mahu melukai untuk sesuatu yang belum pasti.Sukar benar untuk dia mengerti.Semakin aku simpati kerana seolah-olah dia telah hilang pedoman diri.Namun itu bukan alasan untuk aku serahkan hati kembali. Andai dia untukku,akan tiba harinya.Andai tidak,aku rela.Apapun kini, aku bukan hakmu.

Ya Hafiz,

peliharalah dia.

Ya Latif,

lembutkanlah hatinya.

Apa jua rintangan yang dihadapi oleh dia,berilah kekuatan padanya.

Sekarang,bakal bertambah usiaku,bakal berkurang umur dunia ini.Entah bila berkecainya ia.Lalu,setiap anggota pada tubuhku,ku harap akan beramal dengan amalan yang baik dan mencegah kemungkaran.Hatiku, biarlah disalut iman mantap,setiap hari dibersih dengan zikrullah.Cinta, kasih dan sayngku untuk semua yang berhak.Inginku melangkah dengan harga diri sebagai muslimah sejati yang disegani tapi dijauhkan daripada rasa bangga diri.Sentiasalah aku hendaknya bermuhasabah akan kelemahan dan membina kekuatan untuk terus berjuang dalam arena penuh pancaroba ini.

Ini Ixoramerah.Tak semestinya perlu kembang mewangi tapi melar serumpun seri dengan madu jernih.

Ya Qadir,aku berserah pada-MU…

 

Nukilan pada:31 Disember 2008

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s