Di Balik Purdahnya

Dalam lindungan jilbab

langkahnya kemas bermaruah.

Purdah

tirai kekuatan kendiri

menongkah arus dunia yang kian ganas.

 

Kenapa harusku gentar?

Di balik purdah itu tetap dia.

Dia yang ku kasihi.

 

Nurani terpanggil

dalam mencari rima perjalanan hidup

masih pincang langkahku

masih jauh daripada zuhud.

 

Tiada perlu ku sangsi

apa lagi ragu

biarlah hitam,putih atau kelabu

dalam balutan itu

tetap insan yang dulu.

 

Seharusnya,semestinya,

ku redhakan

ku pasrahkan

dengan harapan

wangian yang terpercik dari tingkah lakunya

tersemat pada diri ini.

 

Walau direntang tirai gelap

masih ku kenal sinar matanya..

 

Nukilan pada:2 Januari 2009

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s