Lambaian Syahdu

Hari malap

tidak gelap tapi suram.

Langit muram.

Awan berbalam.

Gemersik berita syahdu

mengundang sendu

ada yang terkedu

ada yang ditimpa rasa sayu.

Langit menangis

umpama meratapi

pemergian insan menghadap Illahi.

Mungkinkah ini satu petanda

bukti kuasa Yang Esa?

Atau bala petaka

akibat keingkaran manusia?

Yang pergi tetap telah pergi

kerana

usia tiada sebarang erti

bukan juga benteng diri

sekadar hitungan masa kehidupan

Cuma pengukur keduniaan.

Selamatkanlah apa yang tinggal.

Tebalkan cekal.

Gandakan amal.

Tambahkan bekal

kerana

dunia ini tidak kekal.

Nukilan pada 12 Ogos 2009

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s