Wajah Kesayangan Hamba

Setahun lebih dah berlalu sejak aku tinggalkan pantai indah itu. Sebenarnya, kenangan yang tambah mengindahkan suasana di sana. Pasirnya tambah putih diserikan gelak tawa anak remaja. Irama ombak tambah merdu mengiringi deraian air mata pendampingnya. Dan bayu; yang selalu ku kisahkan, seing saja mengirimkan berita yang menusuk kalbu.

Semua itu tentang alam sekeliling, wadahku mengenal dan memuji al-Khaliq. Namun, yang paling melekat di jiwa ialah kisah tentang insan-insan yang ku kenal. Kisah ku, kisah mereka dan kisah kami. Semua bersatu lalu mencipta kronologi.

Kerinduan masih hangat membara. Makin membakar kala disiram air mata. Wajahmu datang, membuatku terkenang pada cerita silam. Senyum manismu terbayang. Salam eratmu seolah terasa digenggam.

Memori kita hanya cebisan-cebisan kecil tapi tatkala dicantumkan menjadi lukisan yang amat indah. Kerana ia lakaran kita bersama, bertinta suka duka, berwarna nasihat dan taqwa.

Ya, masa bukan penentu segala. Sekelip mata, kasih menyusup ke dalam nurani. Sayang bertakhta di hati. Rindu menguasai naluri. Persahabatan ini ku harap abadi.

Biar lama terpisah, wajahmu tertancap di hati. Kaulah antara ‘WAJAH KESAYANGAN HAMBA’.

Nukilan pada 28 September 2009

(Dedikasi khas buat Badlila bt. Bakri)

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s