Memori Kasih

            Helaian demi helaian diselak satu per satu. Perlahan-lahan. Setiap muka surat ditatapnya dan bibir mengukir senyuman. Rambut ikal yang mengurai ke dahi diselit ke telinga. Bayu sepoi-sepoi bahasa masuk ke dalam bilik melalui celah-celah tingkap yang terbuka. Dia duduk di birai katil dengan sebuah album yang agak lama di atas ribaannya.

            “Mak buat apa tu…? Senyum sorang-sorang,” suara comel itu mengejutkannya lantas dia mengalihkan pandangan ke hadapan meliahat anak perempuan yang berusia enam tahun itu mendekati lalu duduk di sebelahnya. Rapat.

            “Ni mak ‘kan? Yang ni mesti Acik Sarah. Kat sebelah dia Acik Balqis. Betul tak mak?” sebut Musfirah sambil jari telunjuknya menunjuk pada wajah-wajah dalam gambar 4R itu. Tentu sekali anak itu mengenali dua orang sahabatnya.

            “Betul, sayang. Masa ni mak masih belajar kat kolej,” si ibu memberitahu.

            “Yang ni hansome la mak tapi Ira tak kenal pun. Ni bukan ayah, ‘kan?” Musfirah

menunjuk pada kepingan foto yang lain. Dalam foto itu terdapat tiga orang pemuda dan si anak meletakkan jarinya pada wajah pemuda yang berdiri di tengah-tengah.

            Si ibu tertawa kecil melihat si anak yang sudah bijak menilai rupa orang. Handsome? Ya, memang pemuda yang dikatakan oleh anaknya itu seorang yang kacak.

 ***

Sepuluh tahun lalu,

            Semua orang berpusu-pusu keluar dari bilik kuliah. Tutorial Hubungan Etnik merupakan kelas terakhir pada hari ini. Namun, dalam kesibukan  orang lain menuju ke destinasi masing-masing, mereka berempat tercegat di kawasan luar bilik kuliah. Perbincangan antara mereka kelihatan penting sekali.

            “Kenapa macam tu pula? Ingatkan kita ni jemputan. Tiba-tiba jadi program kerjasama pula,” Fahmi meluahkan ketidakpuasan hatinya.

            “Kalau betul-betul bekerjasama, tak kisah. Ni nampak macam berat sebelah kita je,” Hakim mencelah.

            “Entahlah. Itu yang si Khairi tu cakap tadi. Ana pun terkejut juga bila dia cakap, dia nak ahli jawatankuasa daripada kelab kita,” suara Dayana berbaur kebingungan dan kehampaan.

            “Hmmm… Tak mengapa. Kita buktikan saja pada mereka ahli Kelab Seni Kreatif boleh buat kerja. Jawatan bendahari tu, Sarah volunteer. Sarah akan buat akaun betul-betul. Insya-Allah,” begitu bersemangat sekali Sarah.

            “Betul, betul, betul! Kita jangan mengalah tapi buktikan kita boleh!” sambut Hakim. Terus pecah ketawa yang lain melihatkan telatah Hakim itu.

            “Okey, kalau macam tu kami balik dululah. Dah petang ni. Nanti kita bincang lagi,” Fahmi minta diri.

            Langkah laju Fahmi dan Hakim meninggalkan Dayana dan Sarah yang baru mengorak langkah.

            “Mengenangkan perbincangan Ana dengan si Khairi tu tadi, hai… entahlah. Kelakar ada, terkejut, geram pun ada. Ana pandang sekilas je muka dia, tak nak bertentang mata dengan dia. Nasib baik tak duduk berhadapan tapi sebelah-menyebelah kat kerusi panjang tu,” Dayana meluahkan dengan penuh ekspresi pada raut wajah dan gerak tangannya.

            Sarah menyambut dengan senyuman manis. Sudah arif dia dengan perangai sahabatnya itu. Mereka berjalan seiring menuju ke bilik penginapan. Walaupun blok berlainan, mereka sering bersama. Masing-masing dalam fikiran mencongak berkenaan program Pertandingan Futsal antara Kelab Rekreasi dengan Kelab Seni Kreatif yang dalam perancangannya hendak diadakan pada minggu hadapan. Masa begitu suntuk tapi perancangannya berantakan!

 ***

            Dayana menanggalkan telekungnya. Kemudian dilipat dan digantung pada penyangkut baju. Terasa tenang selepas menunaikan solat Isyak. Sehari lagi telah berlalu dalam hidupnya. Cepat benar masa berjalan.

            Sejurus selepas mengemaskan kembali rambutnya, Dayana menolak jendela yang tadinya bertutup. Angin malam menerpa masuk. Damai. Betul-betul di hadapannya, teguh berdiri blok kosong. Bentuknya sama dengan blok tempat Dayana menyewa bilik. Bangunan di sini reka bentuknya untuk kedai-kedai dan pejabat asalnya. Semuanya empat tingkat. Mujurlah biliknya di tingkat satu. Tidaklah penat mendaki tangga.

            Dayana menatap langit. Kelam. Hanya dihiasi beberapa butir bintang yang bersinar tapi sirna. Sedu-sedannya masih bersisa akibat tangisan dalam doanya tadi. ‘Tangisan itu satu terapi’. Dia teringat kata-kata Sarah. Sahabatnya itu memang gemar membaca terutamanya buku-buku berunsur kerohanian dan isu-isu semasa.

            Dayana akui kata-kata itu. Tangisan bukan kelemahan tapi titik permulaan kekuatan. Juga tanda sensitiviti manusia. ‘Sensitiviti itu adalah sesuatu yang baik’. Terngiang-ngiang pula suara Cikgu Badruddin, pengetua sekolah menengahnya dulu. Air mata bukan perkara asing dalam hidupnya malah teman akrab pengubat lara. Baginya, air mata bukan sekadar tanda rintihan tapi turut melambangkan kesyukuran.

            “Allah Maha Pencipta. Betapa berkuasanya diri-Mu menciptakan malam yang menggantikan siang. Nikmat yang Kau kurniakan tak terhitungkan oleh ku. Kesempurnaan pancaindera ku, udara yang ku sedut, makan minum ku, keluarga ku, sahabat-sahabat ku; itu hanya secubit daripada nikmat menggunung yang Kau anugerahkan. Aku hanya insan kerdil yang acap kali meminta-minta daripada-Mu, yang Maha Agung lagi Maha Perkasa. Ku pohon kekuatan menghadapi segala rintangan,” monolog itu lancar terlafaz dari mulut Dayana. Perlahan.

            Terasa dadanya sebak dan mata kembali berair. Sesekali dia memang gemar melayani perasaan sebegitu. Bermuhasabah diri. Pelbagai memori menerpa mindanya. Berselang-seli. Suka dan duka.

            Wajah emak melewati sanubari. Wanita tabah itu sangat disanjungi Dayana. Ayah? Bagaimana harus dia kisahkan tentang ayahnya? Tentu saja sibuk dengan keluarga baru. Emak dibiarkan gantung tak bertali. Ah, persetankan! Dayana bukan membenci tapi enggan mengingati sesuatu yang hanya mengguris hati.

            Walaupun suasana biliknya hingar-bingar dengan suara teman-teman sebiliknya yang sembilan orang itu, Dayana terus tenggelam dalam emosinya. Pandangan terus dilemparkan ke luar jendela. Tiada apa yang menarik untuk dilihat tapi dia tenang menikmati bayu malam yang menyapa lembut seolah-olah membawa khabar berita dari seluruh pelosok dunia.

            Tiba-tiba dia tersenyum sendiri tatkala teringat kisah sebulan yang lalu. Pertandingan Futsal yang dirancang berjalan lancar. Dia bersyukur terutamanya kerana kerjasama yang begitu baik daripada ahli jawatankuasa kelabnya, Kelab Seni Kreatif. Keputusan pertandingan juga banyak berpihak pada peserta dari kelabnya. Siapa yang tidak bangga?

            Namun, bukan itu saja yang membuat Dayana tersenyum. Khairi. Dayana masih ingat lagi betapa geramnya dia dengan pemuda itu. Mereka berbeza kursus. Usia Khairi juga lebih tua daripada Dayana tapi sama-sama mengambil sijil diploma. Pengerusi Kelab Rekreasi itu begitu menjengkelkan pada pandangan Dayana semasa awal perkenalan mereka. Pertandingan Futsal itulah penyebabnya. Namun, sedikit demi sedikit perubahan berlaku. Pesona Kahiri mula menyinar pada mata Dayana.

            “Astaghfirullah hal ‘azim…kenapa dengan aku ni? Betul kata orang, mula-mula benci lepas tu sayang. Aduh, parah kalau begini. Ya Allah, hanya pada-Mu ku berlindung daripada kemungkaran,” hatinya berdetik.

 ***

            Suasana di restoran itu agak sibuk. Maklumlah, waktu berbuka puasa cuma setengah jam sahaja lagi. Dalam kesibukan orang membeli juadah berbuka puasa sama ada membuat pesanan untuk makan di situ atau dibungkus, kelihatan tiga orang sahabat sedang berbual-bual. Mereka duduk di meja paling belakang di dalam restoran. Walaupun hanya sederhana besarnya, restoran itu kemas dan bersih. Layanannya juga bagus. Itulah yang membuat mereka betah di situ.

            “Nampak sedap sangat Nasi Goreng Pattaya ni. Aroma telur ni menggoda betul,” suara manja Balqis kedengaran dengan matanya melihat-lihat Nasi Goreng Pattaya yang baru sampai di hadapannya. Seorang pelayan lelaki warga Indonesia meletakkannya.

            “Ish, birthday girl ni… Bawa bawalah bersabar. Lagi dua puluh minit lagi masuk waktu,” ujar Dayana yang duduk menghadap Balqis.

            Gadis kecil molek itu membalas dengan senyuman mesra. Mukanya yang bulat tampak comel kala pipinya mulai merona merah jambu sama seperti tudung yang dipakainya.

            “Hadiah apa yang Ana bagi kat Hakim tadi?” Sarah yang sejak tadi berdiam diri baru kini bersuara.

            Dayana mengalihkan pandangannya kepada Sarah yang duduk di sebelah Balqis, “hadiah birthday. ‘Kan birthday dia dua hari lepas tapi kita cuti. Sebab tu baru tadi Ana bagi kat dia”.

            “Apa isinya? Sapu tangan bersulam nama macam Ana bagi kat Balqis semalam ke?” Balqis mencelah ingin tahu.

            Dayana mengeleng-gelengkan kepalanya tanda tekaan sahabat yang dianggap seperti adik itu tidak tepat.

            “Cermin yang Ana beli kat Jusco tu ke?” Sarah pula meneka. Kali ini Dayana mengangguk. Tepat sekali!

            “Cermin? Masa birthday Fahmi awal bulan hari tu, Ana bagi kat dia kotak. Sekarang, kat Hakim cermin pula. Unik betul idea hadiah-hadiah Ana,” komen Balqis.

            “Adalah simbolik di sebaliknya. Betul tak, Ana?” balas Sarah sambil mengerling pada Dayana.

            “Betul tu. Ana lebih suka hadiahkan sesuatu yang simple  tapi bermakna. Kotak tu Ana buat sendiri. Itu perlambangan kita sebagai manusia jangan jadi macam kotak yang kosong. Kena tiup dek angin terus terbang entah ke mana. Jadi kenalah isi dengan perkara-perkara bermanfaat; ilmu, iman dan amalan. Cermin pula bukan sekadar untuk kita lihat muka luaran kita sahaja tapi dalaman kita. Walaupun tak nampak dengan mata kasar, kita mesti muhasabah diri, bagaimana keadaan hati kita. Adakah secantik dan sebersih wajah kita? Dengan cermin juga kita nampak fizikal kita yang dianugerahkan Allah. Sempurna. Jangan lupa semuanya pinjaman dan mestilah disyukuri,” dengan panjang lebar Dayana menerangkan.

            “Ooo…begitu. Baik…,” Balqis mengangguk faham persis gaya watak anime yang diminatinya.

            “Hmmm…kotak kosong tu selain diisi  ilmu, iman dan amal, cinta dan kasih sayang juga perlu ‘kan? Ana nak jadi pengisinya ke? Atau Ana nak bersatu wajah dalam cermin dengan si dia?” kiasan Sarah ditujukan pada Dayana.

            Dayana agak tersentak. Terasa mukanya mula panas tapi kulit sawa matang yang dimiliki tidak terlalu menampakkan pipinya yang merona merah.

            Tiba-tiba kedengaran azan bergema dari surau kolej yang tidak jauh dari restoran itu. Balqis terus menadah tangan sambil membaca doa berbuka puasa dengan suara cerianya. Sarah dan Dayana turut mengaminkan bersama-sama. Kurma yang dibawa oleh Sarah dicapai seorang demi seorang.

            Sewaktu menjamah hidangan, masing-masing membisu. Balqis kelihatan menikmati Nasi Goreng Pattayanya. Setengah gelas daripada jus epal Sarah telah diminum sebelum dia menjamah Bihun Tom Yamnya. Dayana pula menyuap Mi Goreng Basah dengan berhati-hati, bimbang kuah terpercik pada tudung putihnya.

            Kiasan Sarah tadi membuat fikiran Dayana melayang jauh. Kotak. Cermin. Sejak bila dia mulai jadi simbolik sebegitu? Seingatnya, sebelum ini dia tidak pernah memberi sebarang hadiah kepada lelaki kecuali abang dan guru-guru kesayangannya. Apakah yang membuat dia begitu teruja menghadiahi mereka? Dia sanggup bersusah-payah mencipta kata-kata indah untuk diselitkan bersama hadiah-hadiah itu.

            “Mungkinkah kerana sayang? Ya, memang aku sayang pada mereka. Kedua-duanya. Mereka rakan kerja yang baik dan memahami. Juga teman bicara yang menghiburkan. Tidak salah ‘kan, andai aku benar-benar mengasihi mereka?” kata hati Dayana.

*** 

Bau bunga cempaka kuning menusuk ke hidungnya. Lembut. Pohonnya ada merendang di belakang rumah. Baunya dibawa angin yang terus berhembus lembut tanpa jemu. Matahari sudah nampak kian tenggelam di ufuk barat.

“Jadi yang kat tengah-tengah ni Pak Cik Khairilah ya? Kat sebelah kanan ni Pak Cik Hakim dan sebelah kiri ni Pak Cik Fahmi. Betul tak, mak?” bicara Musfirah petah. Jarinya diletakkan pada setiap wajah di dalam foto mengikut apa yang dikatakannya.

Dayana mengangguk setuju, “masa ni Jamuan Aidilfitri pelajar semester lima”.

Musfirah masih merenung foto itu. Dayana tidak dapat membaca apa yang ada dalam fikiran anak sulungnya.

“Yang mana satu cinta pertama mak?” pertanyaan itu langsung tidak diduga oleh Dayana. Dalam usia semuda itu, anaknya telah bertanya tentang cinta pertama. Ah, tiada apa yang perlu dihairankan. Anak moden sekarang meluas pendedahannya. Dayana tidak cepat melatah.

“Itu cerita lain, sayang… Cinta pertama mak tak ada dalam gambar ni,” Dayana bersuara lembut. Kepala anaknya diusap perlahan-lahan.

“Mak, nama ayah Kamaruzzaman tapi dalam cerita mak tadi tak ada pun nama ayah?” soalan Musfirah benar-benar menjerat ibunya.

“Ira, nenek tengah kutip pucuk ubi kat depan. Shahir dengan Mimi ada sekali. Tak nak ikut ke?” satu suara lain kedengaran dari pintu bilik.

Kamaruzzaman tercegat di muka pintu. Berbaju T lengan pendek dan berseluar trek. Mendengar kata-kata ayahnya, Musfirah terus menutup album lalu bingkas bangun berlari keluar dari bilik. Dia memang gemar mengutip pucuk ubi dengan nenek dan adik-adiknya.

“Sejak bila abang tercegat kat situ?” tanya Dayana selepas bangun dari katil dan melangkah mendekati suaminya. Mimik wajahnya kaget.

“Sejak Ana cakap, ‘mula-mula mak tak suka betul dengan Pak Cik Khairi tu’. Khusyuk betul Ana bercerita sampai tak sedar abang datang. Ira pun tak kerdip mata dengar cerita mak dia,” usik Kamaruzzaman dengan menggayakan cara Dayana bercerita. Dia sendiri leka mendengar cerita isterinya walau pun dia sudah maklum dengan semua itu.

“Ana minta maaf kalau menyakitkan hati abang. Ira tanya dan Ana terus…” Dayana rasa bersalah andai ceritanya tadi membuahkan kemarahan suaminya.

“Janganlah Ana risau. ‘Kan Ana pun pernah ceritakan pada abang. Abang tak halang Ana nak bercerita pada anak-anak. Itu memori Ana. Abang pun ada memori abang sendiri,” Kamaruzzaman terus memotong percakapan isterinya.

Air muka Dayana berubah daripada serba salah menjadi kembali ceria. Suaminya yang bergelar guru disiplin di sekolah menengah itu memang pandai memujuk.

“Jom, kita tengok reban ayam baru. Abang dah siapkan tadi. Tidur hotel lima bintanglah ayam-ayam kita malam ni,” pinggang Dayana dipaut lembut lalu mereka melangkah seiring ke belakang rumah.

Dayana teringat soalan terakhir Musfirah yang tidak sempat dijawabnya tadi. Sebenarnya, dia bersyukur kerana Kamaruzzaman mencelah tepat pada masanya. Kisah dia dengan Kamaruzzaman berbeza. Bukan kisah zaman kolej lagi bahkan saat dia mula menjejaki alam pekerjaan sebagai setiausaha di sebuah syarikat swasta.

“Lain kalilah mak ceritakan pada Ira. Mak buka album lain pula nanti,” monolog dalaman itu hanya Allah dan Dayana saja yang tahu.

TAMAT

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s