Mahalnya Kasihmu

            Menjadi satu-satunya ‘bunga mekar’ dalam keluarga punya makna tersendiri. Sekilas pandang, kata orang, tentu anak manja. Mungkin ada juga yang berfikiran bahawa tentu ‘si bunga’ dikawal ketat bimbang dicemari ‘kumbang-kumbang’ liar. Akulah ‘si bunga’ itu tetapi aku persis pohon  yang ditanam dan dijaga sedari benih, merasa terik mentari dan hujan ribut agar aku tumbuh sebagai pohon yang tegar. Terima kasih kepada ‘tukang kebunnya’ iaitu mak dan ayah.

            Andai ditanya, berapakah nilai kasih sayang mak dan ayah? Tiada jawapan pasti dapat ku beri melainkan berkata, “tidak ternilai harganya”. Siapa aku sekarang adalah hasil daripada kasih sayang, didikan dan perhatian daripada mak dan ayah. Dibesarkan dalam keluarga bertaraf sederhana, aku tidak ditatang bagai minyak yang penuh. Bagi mak, berdikari perlu diajar dan dipelajari.

            Semakin dewasa, aku kian mengerti dan menghargai setiap tunjuk ajar mak sejak kecil yang penuh dengan ketegasan yang dulu ku anggap sebagai garang tetapi sebenarnya, itulah sayang. Aku menjadi pohon yang bukan sekadar kukuh berdiri malah mampu memayungi dan memberi manfaat kepada orang lain.

            Bagiku, kasih sayang terasa makin manis apabila berjauhan kerana saat terpisah itulah kita belajar menghargai. Walaupun sudah biasa berpisah dengan keluarga kerana aku tinggal di asrama sejak tingkatan 1, aku tidak pernah merantau keluar dari Bumi Jelapang Padi. Dua tahun lalu setelah mendapat keputusan Sijil Pelajaran Malaysia (SPM), aku mengambil keputusan untuk menerima tawaran menyambung pengajian di sebuah kolej di Bumi Adat Perpatih.

            Sehingga kini, aku teruskan perjuangan di IPTS ini demi mendapatkan diploma dalam bidang perakaunan. “Jaga diri elok-elok,” itulah pesanan ringkas yang sering mak titipkan tetapi sudah cukup bermakna bagiku, mencerminkan kasih sayangnya yang tidak berbelah bagi. Ayah pula, sejak aku kecil sering mengucapkan kata-kata, “belajar sampai pandai” setiap kali aku bersalam dengannya.

            Secara zahirnya, mak mahupun ayah tidak menunjukkan dengan jelas akan kasih sayang mereka padaku dan abang-abang. Namun, sebagai anak yang terdidik, aku mengerti maksud tersirat di sebalik sinar mata dan bicara mereka. Biar sekadar ucapan pendek, itulah doa keramat penuh kasih sayang dan keikhlasan yang tiada tolok bandingnya dengan insan-insan lain. Doa itulah yang mengiringi dan memberkati setiap langkahku walau di bumi asing.

            Tiada hari yang tertentu patut ku pilih untuk menzahirkan penghargaan buat kasih sayang mak dan ayah kerana setiap hari seharusnya aku mengenang kalian dalam doaku seperti mana kalian mengenang diriku dalam setiap doamu. Dalam bulan penuh barakah ini, semakin aku terpanggil untuk mengenang segala jasa dan pengorbanan kalian. Doa ku pohon pada Allah SWT agar membalas setiap titisan darah dan keringat yang mengalir sepanjang membesarkan diriku.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s