Bila Cinta Mengetuk Pintu Hati

Tanya saja pada sesiapa pun di dunia ini, “adakah anda ingin hidup bahagia?” Jawapannya tentu sekali ya. Tiada yang ingin menderita. Apabila disebut soal bahagia, tentu ada kaitannya dengan cinta. Ya, cinta. Luar biasa manusia itu kerana cintanya punya pelbagai tafsiran dan makna. Bila cinta mulai mengetuk pintu hati, aneka ragam dapat kita perhati.

Bicara soal cinta tiada kesudahannya. Topik yang tak hilang ditelan zaman. Namun, tatkala masa kian berlalu, erti kata cinta itu semakin dipandang berbeza pada mata insan. Hakikatnya, kesyumulan Islam tidak pernah merubah kesucian dan keagungan cinta itu. Hanya manusia yang memandai-mandai melangkau fitrah.

Realiti senario dewasa ini menampakkan seolah-olah cinta itu penyebab malapetaka, punca keretakan hubungan silaturrahim, perosak masyarakat dan varia perkara negatif lain. Sedangkan cinta itu yang mengharmonikan hubungan, mencipta kebahagiaan dan penyambung keturunan.

Zaman kini, cinta itu tergambar pada kata-kata luahan indah bermadu. Terlihat pada pertemuan ‘kau dan aku’. Rasa bahagia dengan panggilan-panggilan manja tanpa ikatan bernama yang sah di sisi agama. Di mana agaknya diletak rasa tanggungjawab? Ada, sebenarnya ada tetapi kian sirna dek kemanisan sementara yang akhirnya memakan diri.

Pedas sangatkah kata-kata saya? Atau tampak jelas sindiran kasar? Penilaian masing-masing. Saya juga manusia. Punya keinginan. Ada nafsu. Cuma hati ini tak ingin tertipu dek dunia fana. Kadang-kadang terkena juga. Syukur pada Allah SWT kerana Dia Maha Penyayang lagi Maha Memelihara.

Saya sangat tertarik dengan tulisan saudari Fatimah Syarha Mohd Noordin di dalam majalah Solusi Isu 28 yang bertajuk, Kekasih Agung Sedang Cemburu. Sememangnya tak dapat dinafikan ramai di antara kita (termasuk saya) yang lebih mengutamakan sesama manusia daripada Tuhan walau sebenarnya Dialah Kekasih Agung. Tuhan tak rugi apa-apa tetapi kitalah yang bakal merana.

Petikan :

Ya, ketertarikanmu kepada si dia itu lumrah. Fitrah yang Allah hadirkan. Setiap fitrah ada peraturannya. Fitrah makan pun ada peraturan, inikan pula fitrah cinta? Oleh sebab itu, wajarkah anda mencipta langkah seterusnya tanpa membelek sedikit pun peraturan yang telah Allah tetapkan?

Sanggupkah dirimu mencipta sebuah kenangan cinta tanpa peraturan? Penuh maksiat hati. Menjalar pula pada maksiat perbuatan.

Dalam Isu seterusnya, sekali lagi tulisan beliau berjaya mengusik hati saya. Artikel bertajuk, Menduakan Cinta-Nya menyampaikan mesej jelas buat para generasi muda kini.

Petikan :

Remajaku sayang,

Belek-beleklah panduan al-Quran dan sunah. Alam remajamu akan menjadi lebih indah terarah. Naluri ingin mencintai dan dicintaimu itu akan terpesona dengan naluri ingin memiliki cinta agung. Kuasa cinta agung ini akan lebih membina kegagahan dalam setiap langkahmu menuju masa depan. Kegagahan tercipta kerana dirimu berasa dinaungi cinta Yang Maha Gagah. Itulah kehebatan cinta Allah.

……

Setelah Islam memberikan panduan, wajarkah menyalurkan fitrah cinta dengan jalan-jalan yang menghampiri zina? SMS bertali arus tanpa keperluan. Call siang malam tanpa urusan. Chatting kosong tanpa isi. Dating bertemankan syaitan. Pandang-pandang tanpa pagaran. Khalwat di tempat-tempat sunyi. Berbual-bual, bincang-bincang, tanya-tanya khabar tanpa sempadan. Menghalalkan ikhtilat (pergaulan bebas) dengan istilah adik angkat, abang angkat dan banyak lagi.

Adakah kau ingin membina sebuah mahligai perkahwinan dengan sebuah kenangan cinta yang menghampiri zina? Berkatkah nanti syurga dunia idamanmu? Mampukah ia membawa kepada syurga abadi?

Itulah antara isi-isi tulisan beliau yang mampu membuat minda mencongak kebenaran di sebaliknya. Ada sesiapa yang teguh menafikannya? Kalau adapun, alasan yang diberi takkan cukup ampuh. Takkan ada yang dapat menandingi kebenaran ajaran Allah.

Seperti mana seorang pencipta robot tahu apa keperluan, kekuatan dan kelemahan robot ciptaannya, begitulah Allah Maha Tahu siapa itu manusia. Maka aturan-Nya itu telah tersangat lengkap memenuhi segalanya sejak seseorang itu hanya segumpal darah di dalam rahim sehinggalah dia menjadi mayat lalu dimasukkan ke dalam tanah.

Bila cinta mengetuk pintu hati, usah mudah dipengaruhi. Nilai diri tanya hati. Mahu yang sementara atau yang hakiki? Hendak membina kebahagiaan atau mencemar kehormatan? Ada akal, gunakan. Fikirkan..

Astaghfirullah…astaghfirullah…astaghfirullah…

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s