Guzaarish

            Bagaimana rasanya menjadi seorang yang lumpuh? Tak berdaya menggerakkan anggota badan melainkan bahagian kepala sahaja? Sebagai seorang yang sempurna (alhamdulillah), sukar untuk membayangkannya. Rasa TIDAK BERDAYA , PENDERITAAN meniti waktu, terperangkap dalam diri sendiri, entah macam mana harus digambarkan lagi perasaan itu. Berat mata memandang, berat lagi bahu yang memikulnya. Hanya Tuhan sahaja yang paling mengerti.

            Merujuk pada tajuk yang saya berikan pada ulasan saya kali ini adalah merupakan tajuk sebuah filem HINDI. Peneraju utamanya ialah pelakon lelaki yang dikenali ramai dengan susuk tubuh nan sasa bergaya ala hero Hollywood, Hritik Roshan. Digandingkan dengan pelakon wanita hebat yang telah pun mewarnai filem-filem Hollywood dengan senyuman menawannya, Aishwarya Rai (kini Bachan).

            GUZAARISH membawa maksud PERMOHONAN. Ya, keseluruhan filem ini bertemakan permohonan seorang lelaki bernama Ethan Mascarenhas untuk menamatkan riwayat dirinya setelah lebih 12 tahun hidup menderita sebagai seorang yang lumpuh. Dia yang sebelumnya merupakan seorang ahli silap mata terkemuka sehingga digelar Merlin, telah menjadi lumpuh akibat satu tragedi ketika sedang melakukan persembahan.

            Sofia selaku jururawat Ethan menjalankan tanggungjawabnya dengan penuh keprihatinan sehingga ke tahap dia sangat mencintai pesakitnya itu. CINTA yang berputik di tengah-tengah PENDERITAAN. Sesuatu yang aneh bukan? Tetapi tidak mustahil. Sofia memainkan peranan yang amat penting selain ibu Ethan, Isabel dan pembantu rumah yang lain termasuk juga seorang anak muda bernama Omar yang ingin belajar menjadi ahli silap mata daripada Ethan.

            Rentak filem ini perlahan dengan membawa tema yang MELANKOLIK. Tentu sekali hanya sesuai buat mereka yang gemar menyelami kehidupan dari perspektif yang menyentuh sanubari. Saya akui, saya cenderung ke arah romantisme, kasih sayang dan AIR MATA. Terasa puas tatkala sesuatu karya yang saya hayati mampu menggugah hati sampai ke tahap saya ingin menulis tentangnya atau pun bercerita tentangnya. Itulah yang terjadi selepas saya selesai menonton Guzaarish melalui Saluran 952 Astro Box Office (ABO).

            Guzaarish membuat saya terfikir tentang persoalan yang saya timbulkan pada awal artikel ini tadi, “bagaimana rasanya menjadi orang yang lumpuh?”. Lumpuh KESELURUHAN badan. Hanya bahagian kepala sahaja dapat digerakkan. Tambahan pula, apabila memikirkan kecacatan itu berpunca daripada perbuatan KHIANAT seorang sahabat yang dipercayai. Itulah yang terpaksa dilalui oleh Ethan. Segala nikmat hidupnya hilang dalam sekelip mata. Pengkhianatan itu sekadar menjadi penyebab sedangkan yang harus kita renungkan adalah TAKDIR. Siapa yang mampu menolak ketentuan Tuhan?

            Dilihat dari sudut pandangan agama ISLAM, bunuh diri itu DILARANG sama sekali. Terdapat kisah di mana Rasulullah SAW melarang umatnya mendoakan agar cepat MATI sebaliknya menyarankan agar berdoa memohon dipanjangkan usia andai itu membawa kebaikan dan jika mati itu lebih baik, maka takdirkanlah mati. Filem ini mengetengahkan watak utamanya beragama Kristian. Namun, ketika berjumpa dengan paderi sebelum ke mahkamah untuk membicarakan kes permohonannya, paderi tersebut sempat mengingatkan Ethan bahawa perbuatannya itu BERDOSA.

            Isu cinta sering menjadi NADI sesuatu cerita. Tidak terkecuali bagi filem ini. Bermula sebagai seorang jururawat upahan, Sofia semakin mengasihi pesakitnya itu. Ternyata, memiliki seorang suami yang sempurna sifat tidak semestinya membahagiakan jika si suami tidak prihatin dan menunjukkan kasih sayangnya malah acapkali meninggalkan si isteri sendirian. Tidak hairanlah, Sofia mengalihkan perhatian dan cintanya kepada seorang lelaki tak berdaya seperti Ethan. Ya, lelaki yang tak mampu menggerakkan walau satu jarinya, inikan pula hendak melindungi dirinya.

            Seagung mana pun kisah cinta seorang lelaki dan wanita, lebih luhur lagi kisah cinta seorang IBU terhadap anaknya. Isabel, sebagai seorang ibu hanya mengharapkan penderitaan anaknya berakhir. Dia rela jika anaknya mati daripada terus dirundung pilu sebegitu. Malah apabila ditanya oleh pendakwaraya adakah dia sendiri sanggup menamatkan riwayat anaknya, dia menjawab, “ya, saya sanggup.” Sehebat itu pengorbanan seorang ibu demi anaknya.

            Idea utama cerita ini sangat ringkas. Tidak berbelit-belit. Tentang kehidupan, KEPUTUSAN dan kematian. Mahkamah memutuskan bahawa riwayat Ethan TIDAK berhak ditamatkan walau pun dengan kehendaknya. Satu keputusan yang menyedihkan bagi Ethan. Namun, Sofia telah menawarkan diri untuk membantu Ethan. Sebelum Ethan ‘pergi’, dia meninggalkan namanya kepada Sofia. Bagaimana? Sofia yang telah bercerai menerima lamaran spontan daripada Ethan. Lalu, Sofia telah menjadi Mrs. Mascarenhas.

            Sesungguhnya, segala nikmat yang kita miliki sekarang patut disyukuri kerana ia mungkin bisa ditarik oleh Allah SWT bila-bila masa saja. Adakalanya, kita tidak menyedari nikmat terbesar sepanjang kehidupan kita seperti KESIHATAN. Ramai yang terlalu mengejar HARTA yang didefinisikan melalui WANG, saham berjuta-juta nilainya, aset berupa bangunan mahupun tanah dan rumah besar sehingga terlupa ada perkara lain yang jauh lebih penting.

            Jika kita meletakkan diri di tempat Ethan, segala harta benda sudah tidak nampak lagi nilainya. Apa yang tinggal, kasih sayang insan terdekat dan HARAPAN. Harapan untuk kembali merasa ombak laut yang berhempas di kaki. Apakan daya, tanpa bantuan orang, dia tak mampu ke mana-mana sampaikan terpaksa bermalam dengan titisan hujan menimpa muka dek kerana bumbung rumah telah bocor.

            Sama-samalah kita renungkan kembali betapa bertuahnya hidup kita selama ini. Kasih sayang Allah SWT terhadap setiap hamba-Nya tidak pernah berkurang. Menelusuri watak Ethan, walau pun dia ditimpa ujian hebat, Tuhan tetap menyayanginya. Dia ditemani Sofia yang sangat mencintainya. Dia juga mempunyai seorang doktor prihatin, Dr. Nayak. Juga seorang peguam bela berdedikasi, Devyani. Itu menunjukkan bahawa Tuhan itu ADA. SENTIASA.

Astaghfirullah…astaghfirullah…astghfirullah…

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s