Pantun Mengenang Sahabat

Kiambang mati biduk berlalu,

Kelopak kembang layu daunan;

Terhiris hati dibelah sembilu,

Kerana kawan jangan ikutkan.

Cantik sungguh kain baldu,

Terus terpikat pandang sekali;

Yang jauh itu dirindu,

Yang dekat mengusik hati.

 

Dari Seremban ke Kuala Pilah,

Bukit Putus jalannya baru;

Biar berjauhan jasad terpisah,

Kasih tulus pengikat kalbu.

 

Pergi mandi di Ulu Bendul,

Sejuk sungguh air terasa;

Rindu di hati ternyata betul,

Ada jodoh kita berjumpa.

 

Angin malam dingin terasa,

Langit berbintang bulan separuh;

Berkirim salam khabar berita,

Hati terkenang duduk menjauh.

 

Dari Senawang pergi Seremban,

Dara jelita asalnya Perlis;

Salam sayang penuh ingatan,

Moga gembira tersenyum manis.

 

Pokok kelapa pokok pisang,

Tanam sederet tingginya beza;

Entah kenapa aku mengenang,

Rindu menyeret gundah-gulana.

 

Kopi secawan harum wangi,

Di waktu pagi segar terasa;

Buatmu kawan yang dingati,

Doa iringi selamat semoga.

Di waktu pagi segar terasa,

Kicau burung riuh menyanyi;

Doa iringi selamat semoga,

Usah murung senangkan hati.

 

Kicau burung riuh menyanyi,

Cerah mentari dari timur;

Usah murung senangkan hati,

Teman di sisi jadi penghibur.

2 thoughts on “Pantun Mengenang Sahabat

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s