Kita Milik-Nya

Aku sekuntum bunga desa

hijrah dengan tekad secebis ilmu dalam dada

kota berbeza, bumi nan asing.

Keseorangan hanya berteman Tuhan.

 

Tersungkur menongkah cabaran.

Pasang surut iman berbaur perasaan.

Terikut nafsu, kalbu merintih.

Jiwa pinta perhatian.

Hati kadang hilang pedoman.

Akal pernah salah perhitungan.

 

Namun,

bahagia tak pernah pudar.

Di sebalik air mata, ku pasak kesyukuran

atas setiap nikmat-Nya.

Mengajarku apa yang tak ku tahu.

Mengingatkan kala ku terlupa.

Menunjukkan saat ku terpesong arah.

 

Kemunculan dirimu

mengundang gelora resah.

Memberi salam berhikmah di depan pintu hati

yang sedia terbuka

tapi tak siapa sudi singgah

tak siapa berani menyapa.

 

Degup jantung yang memuji Illahi

bagai terhenti saat kau melewati

sudut sepi kosong tersembunyi.

Raguku kerana ketidakpastian

beribu kemungkinan di hadapan.

Resahku kerana berjauhan

bimbang harapan tinggal impian.

 

Bila waktu berlalu

gemersik suaramu seolah memanggil sayangku

sopan bicaramu bagai mengikat kasihku

sabar hikmahmu memutik cinta padamu.

 

Ingin ku serah diriku sebagai penawar laramu.

Takdir belum mengizinkan.

Doaku kirim pengganti diri.

Sandarkan lelahmu pada tiang keimanan.

Kobarkan semangatmu dengan erti perjuangan sebenar.

Jadilah mujahid yang tidak gentar

meruntuh yang batil menegak yang benar.

 

Kasihku tak seagung cinta-Nya.

Bicaraku tak seindah sabda Baginda.

Setiaku tak sehebat para sahabat.

Pengorbananku tak sebesar Khadijah.

Ilmuku tak setinggi Ummul Mukminin.

 

Suara srikandi dalam diri

menempik semangat untuk tega berjuang

kerana dunia ini hanya ladang

sedang akhirat hakiki mendatang.

Srikandi ini tetap bunga desa

biar terpalit debu kota

ku cuba gilap agar jiwa tak mudah dinoda.

Srikandi ini perlukan pahlawannya

untuk sama berperang

di medan dunia yang kian maju tapi tandus.

 

Ketika kau menampakkan daya

menanamkan usaha

cermin kepahlawananmu menyinar bayang semangatmu.

Aku mahu berada di sisi.

Aku rela menemani.

Hanya realiti menuntut satu yang pasti.

 

Kasih disulam debar menanti hadirmu.

Sayang berbingkai rindu kerana jauh.

Cinta berhias bimbang mengharung takdir.

Pada Allah ku letak harapan pedoman-Nya.

 

Kita milik-Nya

datang dan akan kembali pada-Nya.

Kita bukan malaikat

suci murni tunduk patuh sentiasa.

Kita bukan Nabi

maksum mulia tanpa dosa.

Kita insan hina

hamba Tuhan khalifah dunia.

Ku suburkan pohon iman

enggan dirosakkan mainan perasaan.

Peliharalah perisaimu duhai pahlawan!

Jangan sampai musuhmu ketemu titik kelemahan

dan kau terus beradu dalam kemunafikan.

Srikandi ini tetap manusia

tapi bercita-cita menjadi bidadari syurga.

Pahlawan itu tetap manusia

tapi punya peluang untuk syahid dalam rahmat-Nya.

Kita milik Allah Yang Esa

bertemu berpisah dengan izin Dia.

One thought on “Kita Milik-Nya

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s