Merong Mahawangsa

Buah tangan KRU seringkali tidak mengecewakan. Filem Hikayat Merong Mahawangsa membawa impak yang luar biasa. Satu kelainan dalam industri perfileman Malaysia. Namun, saya tidak teruja hendak membicarakan soal bajet, teknologi, sinematografi mahupun keunikan lokasinya. Saya lebih gemar menelusuri isi cerita yang berbekas di jiwa, segar di minda.

Sampai masa tibanya waktu,

Redup hati kau berdua,

Bila dua jasad bersatu,

Hidup mati jadi bersama.”

Pantun inilah yang dituturkan oleh ibu Merong, pantun yang menjadi ingatannya sehingga dewasa walau asalnya dia sendiri tidak mengerti makna tersirat di sebalik bait-bait indah itu. Bunyinya romantis. Pertama kali didengarkan ketika Merong berbual dengan Marcus Caprenius, putera Rom dalam pelayaran mereka menuju ke Semenanjung Emas. Kedengaran sesuai buat seorang putera dari Barat yang bakal disatukan dengan puteri dari Timur.

Do anything, give everything”

Lakukan apa sahaja, berikan segalanya”

Itulah bagaimana kita tahu yang kita benar-benar menyayangi seseorang,” kata Merong. Sebenarnya, bukan hanya seseorang tetapi juga sesuatu ; bangsa, agama, tanah air. Kita akan lakukan apa sahaja demi sesuatu yang kita cintai, menjadi hamba kepada yang dicintai lalu menyerahkan segala-galanya.

Mulanya, Merong sendiri merasakan dendangan ibunya itu berkisar tentang perkahwinan mahupun cinta. Namun, saat nyawanya di hujung pisau Taji, Merong lebih memahami maksud ibunya itu; tentang PERJUANGAN. Perjuangan yang menuntut perpaduan, keberanian dan keazaman.

Walaupun cerita ini disulami darah, di celah-celah kilauan mata pedang dan teriakan pahlawan-pahlawan yang bertaruh nyawa, kisah cinta dua insan bersinar kemilau. Bermula di tengah hutan dalam rembang malam bersaksi air terjun. Sayangnya, terpisah di pesisir pantai didalangi Puak Geruda berhati lanun. Akhirnya, bertemu kembali di tengah-tengah pertempuran sengit. Putera Barat dan puteri Timur berkongsi impian iaitu KEBEBASAN.

Merong juga ketemu cinta hatinya tatkala takdir membawanya pulang ke tempat asal. Embok, gadis yang berparut di leher dan di hatinya. “Kami semua berparut jiwa dan raga, berpecah-belah.” Itulah kata-kata Pak Kesum. Menusuk kalbu kala kalimah itu dilontarkan oleh gemersik suaranya. Merong menjadi raja, pendamai dua puak.

Sewaktu berhadapan dengan puak Geruda, ucapan penuh bersemangat daripada Merong mampu membakar api berani ke dalam hati rakyat jelata yang turun berjuang bersama-sama dengannya.

Wahai orangnya Langkasuka, sekalian suku dengarlah kata-kataku. Sudah banyak purnama, taji Geruda menconteng arang ke muka kita, memarutkan hati, mencantas tangan dan kaki. Ya, hamba raja kamu semua tapi untuk hari ini hamba serupa macam tuan hamba semua. Darah yang mengalir sama merahnya, sama pekatnya. Kita bernafas angin yang sama. Bumi yang kini dipijak, langit yang kita junjung, semuanya hak kita dan anak cucu kita. Hari ini, mungkin ada yang takkan kembali. Ramai, atau mungkin semua sekali akan rebah ke bumi. Tapi apa gunanya hidup lama kalau tidak bebas dan merdeka dari porak-peranda Geruda! Sampai bila anak dara dan teruna kita mahu dijadikan mangsa rakusnya lanun celaka! Ya, kita berjuang akan merampas tunangannya putera dari Rom ini tapi bukan itu sahaja sebabnya. Kita juga akan merampas maruah kita! Daulatnya Langkasuka bukan sahaja daulat hamba tapi daulat tanah kita semua. Hamba lebih rela mati dari hidup sebagai abdi, hamba kepada ketakutan dan keganasan binatang-binatang itu! Demi maruah dan kesejahteraan negara kita, marilah bersama kita tebas petualang bangsa!”

Ternyata, lontaran kata-kata daripada seorang pemimpin itu sangat berpengaruh kesannya pada jiwa rakyat. Yang lemah bisa jadi kuat. Yang takut akan jadi berani. Yang enggan terus jadi mahu.

Menyoroti barisan pelakon yang mewarnai filem ini, masing-masing membawa watak dengan baik sekali. Stephen Rahman-Hughes (Merong), Gavin Stenhouse (Marcus Caprenius), Ummi Nazeera (Embok) dan Jing Lusi (Puteri Meng Li-Hua) adalah para pelakon yang menjayakan watak-watak hero dan heroin.

Selain itu, kehadiran watak-watak lain juga penting untuk melengkapkan ceritera. Craigh Robert Fong menggalas watak Laksamana Liu Yun dengan penuh berkarisma. Namun, saya lebih terpikat dengan kelunakan suara Dato’ Rahim Razali ketika bertutur dalam membawa dirinya sebagai Pak Kesum, pawang suku.

Tanpa antagonis yang menyerlah, protagonis juga akan hilang serinya. Jadi, kemunculan watak Kamawas oleh Khir Rahman sememangnya patut dihargai. Tidak lupa juga Wan Hanafi Wan Su yang memegang watak Taji. Mereka berdua yang menjadi tunggak puak Geruda merupakan teras jalan cerita. Tegaknya pahlawan sudah tentu kerana ada dalangnya.

Terdapat juga watak-watak kecil lain. Mereka kelihatan seperti watak kecil tapi sebenarnya orang-orang penting. Antaranya watak Ying Ying, inang Puteri Meng Li-Hua yang setia yang dijayakan oleh Nellie Ng Suet Lin. Perwatakannya mencuit hati dan dalam masa yang sama tidak dinafikan kebijaksanaanya terutama lampu kelip-kelip dan helahnya berpura-pura mati untuk menyelamatkan diri dalam peperangan.

Tidak kurang juga watak-watak tanpa skrip seperti Embi yang dimainkan oleh Jehan Miskin dan Pilus oleh Ahmad Muhaiman. Mereka tampak gagah berlawan, menjadi pengikut setia sehingga ke titisan darah terakhir. Pengikut-pengikut lain juga menunjukkan kemahiran berlawan yang tidak kurang hebatnya.

Watak Lang, ibu Merong hanya muncul seketika. Walau bagaimanapun, saya tertarik dengan perwatakan yang dibawa penuh penghayatan oleh Umie Aida. Langsung terbayang di minda, saat aktres ini membawa watak Embun dalam filem Erma Fatima beberapa tahun dahulu. Sinar matanya penuh semangat seorang srikandi bangsa.

Keseluruhan cerita menyingkap mesej positif walau disirami darah merah. Namun, darah yang mengalir adalah darah para pejuang yang punya matlamat jelas. Bukan darah sia-sia. Darah yang menjadi taruhan demi kebebasan. Darah perpaduan.

Ini juga kisah pemimpin. Seorang raja yang asalnya orang biasa, anak dagang tanpa kampung halaman. Dengan kecekalan ditambah ilmu dalam dada, dia menjadi pahlawan terbilang. Seorang pemimpin yang turun padang, bermandi keringat dan darah bersama rakyat jelata. Membuka hati menerima orang luar sebagai saudara, menghulur bantuan sepenuh jiwa dan raga.

Ini juga kisah pengkhianatan dek kerana gila kuasa. Sudah adat dunia, musuh-musuh selalunya adalah berasal dari kalangan orang sendiri. Musuh dalam selimut, duri dalam daging. Mereka yang tidak pernah merasa cukup dengan apa yang telah dimiliki. Mereka yang bercita-cita tinggi, tegak mendada dengan ilmu sendiri sehingga memandang rendah pada yang lain.

Masakan sejemput ingin menyangkal segantang”

Itu kata-kata Kamawas, menyanggah ramalan gurunya Taji berkenaan akan datangnya pihak lawan menyerang mereka. Berapa banyak tertulis dalam sejarah, angkatan yang besar telah kalah kepada angkatan yang kecil? Besar jangan disangka bapa, kecil jangan disangka anak.

Dalam perjuangan, penyatuan amat diperlukan. Perpecahan hanya mengundang malapetaka. Kepercayaan pada rakan seperjuangan dan penghormatan pada guru juga mustahak. Ketika kata-kata dan nasihat orang yang lebih berpengalaman diketepikan, ambang kemusnahan akan tiba. Itulah yang sering terjadi. Tidak kira di zaman mana mahupun bangsa apa, sekalipun empayar sebesar mana. Semuanya akan hancur apabila perbalahan berlarutan.

Hikayat Merong Mahawangsa memberi seribu satu kesan di hati ini. Pengajaran di sebaliknya amat berharga. “Mereka yang melupakan sejarah akan mengulanginya semula,” kata ahli falsafah, George Santayana. Saya ingin menjadi anak bangsa yang tidak lupa asal-usul, bangga dengan bangsa. Mengenang sejarah hitam dan terbilang, melakar masa depan yang gemilang dan cemerlang. Semoga Allah bersama kita.

 

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s