Azfa Hanani

Sudah agak lama rasanya tidak tenggelam dalam arus keperihalan melalui novel. Tentu sekali saya amat memilih sebelum membaca sesuatu karya apatah lagi jika ingin memilikinya sebagai koleksi peribadi. Lawatan ke sekolah membuat saya terpanggil untuk menghayati novel komponen sastera (KOMSAS) dalam mata pelajaran Bahasa Malaysia Tingkatan 4 yang baru digunakan bermula tahun 2010; Azfa Hanani nukilan Halis Azhan Mohd Hanafiah.

Tidak rugi rasanya memiliki Edisi Murid dengan 215 muka surat ini. Seperti biasa, menekuni sesuatu membuat saya berlayar dalam dunia sendiri, menjadi orang ketiga yang menyaksikan perjalanan plot bersilih ganti. Dalam kesederhanaan penceritaanya, Azfa Hanani punya keunikannya sendiri. Sememangnya 20 bab tersusun rapi dengan perjalanan cerita yang mendatar. Namun, tidak ketinggalan unsur suspen dan kejutannya.

Kisah yang ditonjolkan persis filem atau drama di kaca televisyen; perihal orang kaya dan orang miskin, cinta remaja, politik pelajar sekolah, pertukaran identiti dan kesudahannya kehidupan penuh kebahagiaan bagi protagonis manakala bala pembalasan untuk antagonis. Kedengarannya seperti membosankan bukan? Adakah ini yang membuatkan para pelajar begitu sukar hendak membuka novel ini dan membacanya? Atau mungkin yang berlabel ‘buku teks’ itu sememangnya sesuatu yang digeruni oleh mereka?

Saya juga seorang pelajar dulu. Bila ditanya di dalam kelas, siapa yang sudah betul-betul habis membaca novel  KOMSAS, (Perlumbaan Kedua : Tingkatan 4, Julia : Tingkatan 5) boleh dikira pelajar yang mengangkat tangan. Senario biasa. Minat sukar untuk dipaksa tapi boleh dipupuk. Semangat ingin tahu anak-anak remaja terhadap gejala-gejala negatif seperti merokok, porno dan fesyen terkini nyata lebih tinggi. Sebaliknya, kekuatan itu pudar malah hilang tatkala berhadapan dengan pembelajaran yang lebih bermanfaat.

Bukan niat saya melabel orang lain. Setiap manusia mempunyai kecenderungan masing-masing. Rambut sama hitam, hati lain-lain. Seperti mana watak Azfa Hanani yang memiliki wajah mirip dengan Tengku Murni tetapi hakikatnya personaliti mereka berbeza. Titik persamaan Nini dengan Nani hanyalah pada suratan Illahi yang mencipta wajah mereka serupa. Pada akhir cerita, barulah terbongkar kesinambungan keluarga Nani dengan keluarga Nini. Tragedi yang menimpa ibu dan ayah Nani ada kaitannya dengan mama dan papa Nini.

Penceritaan Azfa Hanani tidak kompleks. Konflik yang ditampilkan selesai satu per satu. Ayat-ayatnya mudah difahami. Keindahan Bahasa Melayu tetap ada melalui peribahasa dan perumpamaannya. Menggunakan kaedah sudut pandangan orang pertama, Azfa Hanani merupakan watak yang digilap agar kelihatan sempurna. Mengingatkan saya pada watak Julia di dalam novel Julia, novel KOMSAS Tingkatan 5 semasa pengajian saya dahulu. Cuma, kedua watak ini berlawanan di mana Julia adalah anak orang berada manakala Nani pula anak orang miskin.

Secara keseluruhan, pendapat saya secara peribadi, novel ini ada tarikan tersendiri. Bagi saya yang gemar membaca novel dengan jalan cerita mencabar, sesekali menelusuri plot sederhana cukup menghiburkan. Tiada air mata. Tiada dengusan kegeraman. Tiada ketawa girang tapi ada senyuman kepuasan. Walau bagaimana pun, novel Perlumbaan Kedua tetap menjadi tautan hati. Sukar sekali menemui novel satira sepertinya.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s