Terima Kasih Kawan

Dalam ribut suasana menggoncang rasa

menagih kesabaran dan rasional jua

aku mentafsir manusia

aneka ragamnya

pelbagai sikap dan rupa.

Berbeza.

 

Tiada kepuasan abadi

cacat cela di sana sini

termasuklah diri sendiri.

Mengenal erti duniawi

bahawasanya akan sentiasa ada suara-suara yang iri

mengata itu dan ini.

 

Kawan,

denganmu ku sedar

betapa kadang kelancangan kata-kata itu perlu

betapa sifat terus-terang itu penting

betapa sinar mata itu menyerlahkan kejujuran.

 

Ramai yang menghakimi

menjadi juri pada setiap perlakuan.

Namun

siapa pula yang sudi menjadi pemuji

memberi perangsang dan harapan.

 

Kita sangat berbeza, kawan

tapi

tiada menghalang aku berterima kasih

kerana

mencurah keringat tak berbayar

menyampai pesan tanpa jemu

menguruskan yang tidak diendah orang lain.

 

Tiada bermakna seribu perkataan

tanpa satu tindakan.

Aku menghormatimu kerana semangat dan keazaman

biar yang lain membalas dengan sinisan.

 

Maaf ku pinta dari hati

mungkin kebisuanku satu misteri

tapi aku tak pernah menafi

kewujudan jalinan abadi

antara kita.

 

Tiada rapat tapi dekat.

Salam kasih, kawan.

 

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s