Sentuhanmu

Dalam bayangan

masih terasa lembut sentuhan tanganmu.

Kadang menarikku ke pangkuan.

Kadang menggenggam erat.

 

Ku pejam mata

merindui

merasai hangat jemari itu.

 

Tersenyum sendiri.

Terdengar-dengar suaramu.

Indah senyumanmu

itulah yang pernah menemani saat-saat getirku.

 

Namamu persis isteri seorang nabi.

Lambang kesetiaan dan ketabahan.

Di tengah sahara mencari air

demi anak nan kehausan.

 

Aku seperti bayi itu.

Walau bukan di tanah gersang.

Aku kehausan sendirian

ketandusan kasih

 

Seizin Tuhan

sentuhanmu tiba menghakis hiba.

Aku senang menjadi bayangmu

mengekori ke mana saja.

 

Betapa indah

Bila bersama.

Sentuhanmu mengikat hatiku.

Biar ghaib wajahmu dari pandangan

semuanya sudah jadi kenangan

tapi

Pudar tiada persahabatan

kerana

sentuhan.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s