Aku Mahu Cantik

Petang yang cerah, langit biru dihiasi kepulan awan memutih. Air tasik kelihatan beralun-alun kehijau-hijauan. Namun semua itu tidak menarik perhatian Jang. Dia berdiri di atas batu sambil merenung ke dalam tasik. Umpama cermin, tasik itu memantulkan bayangan dirinya. Walau pun tidak jelas tetapi dia nampak akan wajah dan tubuhnya.

“Apa yang kau renungkan tu, Jang?” Satu suara menegurnya.

Jang menoleh ke kiri. Rupa-rupanya, Lu ada duduk di batu sebelahnya. Entah sejak bila kawannya itu berada di situ. Jang kembali melihat ke dalam tasik.

“Aku merenung diriku sendiri. Lu, kenapa rupa aku hodoh begini? Hitam. Kenapa tak secantik putih macam Ati? Atau sekurang-kurangnya comel seperti Rai?” nada Jang penuh sesal.

Lu menggeleng-gelengkan kepalanya. Bukanlah kali pertama dia mendengar Jang berkeluh-kesah sedemikian. Sudah acap kali. Namun, dia tidak pernah jemu untuk menasihati dan memberi semangat pada Jang walaupun hakikatnya mereka sangat berbeza.

“Setiap ciptaan Tuhan itu ada hikmahnya, Jang. Apa kau nampak aku ini cantik? Dengan cengkerang ku ini, jalan pun lambat. Tapi kita patut bersyukur, Jang. Aku ini istimewa kerana boleh hidup dua alam, di darat dan air. Kau pula boleh terbang. Bukankah itu satu kelebihan,” ujar Lu.

Jang mengakui kata-kata Lu. Mengapa sukar benar untuk dia menerima hakikat bahawa dia dilahirkan sebagai seekor gagak sedangkan Lu pasrah malah bersyukur menjadi seekor kura-kura?

Dia cemburu melihat merpati yang cantik, selalu mendapat perhatian manusia. Murai juga di matanya nampak sempurna. Kecil molek berparuh kuning. Dirinya pula hitam semua. Tiada yang menarik. Manusia tidak suka padanya. Jauh sekali hendak menghulurkan makanan kepadanya.

“Aku mahu cantik, Lu. Mungkinkah ada cara untuk aku mengubah diriku ini?” Jang masih melihat bayangan dirinya.

“Tak perlu, Jang. Lebih baik kita kekal dengan fitrah. Itu yang terbaik.” Lu terus menasihati.

“Cuba kau lihat di jambatan tengah tasik sana. Ada sepasang manusia sedang memberi ikan makan.” Jang menarik perhatian Lu ke arah yang dikatakannya.

Lu berpaling, tertinjau-tinjau. Ramai manusia di atas jambatan itu. Suasana biasa di waktu petang begini. Sememangnya taman dan tasik ini dibina sebagai tempat manusia meluangkan masa mereka.

“Pasangan yang mana satu, Jang? Ramai manusia di situ,” tanya Lu.

“Di hujung sana.  Si lelaki kurus berseluar pendek dengan perempuan gempal itu.” Jang menunjuk dan Lu akhirnya nampak jelas pasangan yang dimaksudkan.

“Kenapa dengan mereka?” Lu bertanya lagi.

“Kau tahu, aku selalu melihat pasangan itu datang ke mari hampir setiap hujung minggu. Aku tertarik melihat penampilan perempuan itu. Hujung minggu lepas, aku nampak rambut perempuan itu berwarna perang. Lihat, hari ini rambutnya berwarna merah pula.” Jang menjelaskan sambil memandang perempuan itu yang sedang riang melemparkan makanan ikan ke dalam tasik dengan pasangannya.

“Jadi?” Lu tidak faham apa yang ingin disampaikan kawannya.

“Dia boleh mengubah warna rambutnya. Jadi, mengapa aku tidak boleh mengubah warna bulu ku ini?” Soal Jang.

“Tiada contoh lainkah yang ingin kau ambil, kawanku. Manusia jahil itu juga yang kau jadikan rujukan. Kau sudah sempurna. Tidak perlu untuk kau ubah. Untuk apa hendak kau warnakan bulu kau dengan warna lain sedangkan ia hanya sementara. Kau akan merosakkan diri kau sendiri,” nasihat Lu.

Kata-kata Lu berlalu seperti angin. Jang tetap melayani perasaan ketidakpuasan hatinya. Lu yang penat berjemur dek mentari petang, perlahan-lahan turun ke dalam tasik. Biarlah Jang dengan fikirannya, Lu mahu turut serta dengan ikan-ikan merebut makanan yang diberikan manusia. Dia tidaklah terlalu lapar tetapi apa salahnya bermain-main dan bergurau-senda dengan si tilapia, semilang dan kura-kura yang lain. Boleh juga dia bersenam.

*                                  *                                  *

Malam sememangnya kelam tetapi taman itu nampak cerah dengan sinaran cahaya lampu-lampu. Jang bertenggek di dahan sebatang pokok. Kelihatan bulan sabit samar-samar di sebalik awan. Jang bukan pungguk, hendak merindukan bulan. Matanya saja enggan lena.

“Jang, tidak tidur lagi?” Jang kenal suara parau itu.

Jang terbang ke arah suara tadi, di pohon yang sama tetapi bawah sedikit. Sejurus hinggap di situ, walau dalam gelap Jang masih nampak susuk tubuh hampir sama dengan dirinya.

“Tok pun belum tidur lagi.” Jang mendekati Tok.

“Tok dah tua. Biasalah kalau susah nak tidur. Jang pula, kenapa masih berjaga? Takkan nak jadi seperti pungguk yang merindukan bulan pula?” Tok bercanda.

Jang tersenyum. Tok pandai bergurau menghiburkan hatinya. Itulah saja saudara dekat yang Jang ada. Ibu dan ayahnya sudah lama mati ditembak manusia. Tok yang bersusah-payah membelanya sampai besar. Tok juga yang mengajar agar dia tidak berdendam pada manusia. Kata Tok, ibu dan ayahnya mati kerana sudah tiba ajal mereka. Manusia cuma menjalankan tugas mereka untuk memelihara taman itu sebagai tempat yang nyaman buat mereka, bukan dipenuhi spesies seperti Jang.

“Jang teringat kisah dongeng yang pernah Tok ceritakan pada Jang dulu. Tentang merak dan gagak,” kata Jang.

“Banyak kisah yang Tok pernah ceritakan pada Jang sampai Tok pun dah terlupa yang mana satu.” Tok mengakui kelemahannya.

“Dongeng bahawa dahulu kala semua binatang tidak mempunyai warna. Dewa memberikan mereka cat untuk mewarnakan diri mengikut kesesuaian masing-masing. Ketika itu merak dan gagak adalah sahabat baik. Gagak telah mewarnakan merak secantiknya tetapi merak telah mungkir janji dan mewarnakan gagak dengan warna hitam.” Jang menceritakan secara ringkas untuk mengingatkan Tok.

“Oh, cerita itu! Ya, Tok dah ingat sekarang.  Itu dongeng turun-temurun dari nenek moyang kita. Kisah itu untuk diambil pengajaran bukan dijadikan kepercayaan. Bagaimana rupa kita adalah ketentuan Maha Pencipta, Jang. Kita beriman pada Yang Satu.” Tok menepuk-nepuk lembut belakang Jang.

“Jang faham perkara itu, Tok. Cuma kadang-kadang Jang terfikir, kalaulah cerita itu benar dan merak tidak mungkir janji, tentu kita semua cantik. Kita boleh tinggal bersama.” Sesal Jang berbaur harapan.

Tok senyum penuh makna. Dia tidak mahu menyalahkan cucunya itu. Dari kecil Jang lebih suka menyendiri. Dia kurang bercampur dengan gagak lain yang sebaya dengannya. Jang lebih selesa berkawan dengan Lu si kura-kura.

“Jang tidak pernah melihat merak, bukan?” Tanya Tok.

Jang menggeleng, “tapi dari cerita Tok, Jang dapat bayangkan betapa cantiknya merak. Tubuhnya berwarna biru, ekor panjang boleh mengembang dengan corak indah pada setiap satu bulunya.” Mata Jang bersinar teruja.

“Jang pergilah merantau. Terbanglah ke arah selatan. Carilah merak. Tok percaya, selepas pengembaraan itu, Jang tidak akan mengeluh lagi.” Saranan Tok mengejutkan Jang.

Jang tidak pernah meninggalkan taman ini sejak lahir. Pernah terlintas di fikirannya untuk keluar tetapi dia tidak sampai hati meninggalkan Tok sendirian.

“Tentang Tok, tak usahlan Jang risaukan. Tok masih kuat. Lagi pun, Lu ada. Kawan baik Jang tu, kalau sehari tak nampak Tok, pasti ditanya pada gagak-gagak lain akan keadaan Tok.” Tok seolah-olah dapat membaca kebimbangan Jang.

Jang merenung mata Tok. Sungguh pun hitam, Jang nampak sinar keikhlasan pada mata tua itu. Jang nekad untuk pergi esok selepas menitipkan pesan pada Lu agar menjaga Tok.

*                                  *                                  *

Sudah tiga hari Jang terbang keluar dari taman tempat tinggalnya. Semalam, Jang berhenti berehat di sebuah bangunan. Jang berkenalan dengan Yang, si burung layang-layang. Besar sungguh keluarga Yang. Mereka semua tinggal bersama di situ. Jang leka melihat Yang memberi makanan kepada tiga anaknya yang baru menetas. Tentu ibunya dulu pun menjaganya begitu.

Keluarga Yang hairan melihat Jang mengembara sendirian. Mereka burung layang-layang mengembara beramai-ramai, terbang bersama-sama. Jang pun menceritakan tujuan dia keluar mengembara.

“Kalau begitu, kau teruslah terbang ke selatan. Kau akan tiba ke negeri lain. Di sana ada satu tempat yang ramai dikunjungi manusia. Kau boleh berjumpa dengan merak di sana. Kami pernah melalui tempat itu dulu,” ujar Yang.

Kini, Jang meneruskan pengembaraannya. Semangat membara ingin menemui sang merak membuatkan kepaknya terus kuat terbang menuju ke destinasi. Tambahan pula, cuaca cerah seakan-akan merestui niatnya.

Jang sudah pun melepasi sempadan negeri. Sambil terbang, Jang meninjau keadaan di bawah sana. Di mana dapat dia temui merak? Patutkah dia bertanya pada sesiapa di situ?

Dek kerana letih, Jang hinggap di sebatang tiang lampu di tepi jalan. Jang tidak pasti di mana dia kini. Kawasan letak kereta kelihatan penuh. Walau bagaimana pun, masih terdapat manusia yang ingin masuk ke situ.

Jang terhidu bau makanan. Rupa-rupanya dari sebuah gerai. Jang pun terbang turun ke tanah. Dihampirinya tempat sampah dikumpul. Jang memagut-magut kelapa muda yang sudah dibelah. Masih terdapat sisa isinya.

“Besar-besar ‘kan buaya tadi, Abah? Takut Adik tengok.” Suara si kecil menarik perhatian Jang.

Budak perempuan itu petah berkata-kata dalam dukungan ayahnya yang sedang membeli makanan di gerai.

“Tapi Adik suka tengok burung. Merak tadi cantik ‘kan, Abah?”  Si kecil terus mengomel.

Jang terpana. Telinganya belum pekak. Jelas dia mendengar budak itu menyebut tentang merak. Tiba-tiba hatinya jadi berdebar-debar. Inilah tempatnya! Tempat yang dicari-cari oleh Jang.

Isi kelapa sudah cukup membasahkan tekak dan mengenyangkan perut Jang. Dia terus terbang melepasi pintu masuk yang dipenuhi manusia yang beratur untuk membeli tiket.

Tempat itu tidak seluas taman yang dihuni Jang. Tiada tasik tetapi terdapat sebuah kolam. Ramai sekali manusia bermandi-manda terutama kanak-kanak. Kedengaran suara riang mereka.

Jang hinggap di satu tiang. Dari situ, dia boleh nampak hampir ke seluruh kawasan. Kelihatan beberapa bangunan tidak jauh antara satu sama lain. Jang berfikir, tempat apakah ini?

“Mak, kenapa buaya ni diam je. Dah mati ke?” Budak lelaki itu bertanya pada ibunya. Mereka berdiri tidak jauh dari tiang tempat Jang bertenggek.

“Dia tengah tidur, sayang. Bukan mati,” jawab si ibu.

Jang berpaling ke belakang lalu memandang ke bawah. Pertama kali dia melihat makhluk itu. Sekali pandang nampak macam batang kayu saja. Rupa-rupanya itulah buaya. Jang terkejut apabila buaya yang sedang diperhatikannya bergerak. Mulutnya yang besar dan bergigi tajam itu tentu sangat senang hendak mengunyah makhluk sekecil Jang.

Jang gerun. Dia terbang ke tiang lain. Barulah dia sedar kini dia berada di tempat kurungan buaya. Bangunan-bangunan berdinding separuh itu semuanya kurungan buaya berlainan jenis. Ada yang duduk seekor saja, ada juga yang lebih dari tiga ekor.

Dari satu kurungan ke satu kurungan, Jang hanya bertemu buaya. Akhirnya, Jang ternampak sebuah kurungan yang berbeza daripada yang lain. Kurungan itu tinggi berdawai. Terdapat pokok-pokok di dalamnya seperti sebuah taman mini.

Jang hinggap di puncak kurungan. Ada manusia berjalan-jalan dalam kurungan itu. Mereka masuk dari satu pintu dan keluar melalui pintu lain. Pandangan Jang terhenti di satu sudut.

Adakah yang sedang mengirai-ngirai bulu  dekat kolam itu adalah merak? Berjambul di kepala, separuh badannya berwarna biru separuh lagi bulu pelepah coklat kehitaman. Ekornya hijau panjang meleret ke tanah.

Dengan penuh rasa teruja dan ingin tahu, Jang terbang turun ke tanah. Dia menghampiri kurungan itu. Dia pasti, di hadapannya ini adalah merak. Antara mereka hanya dipisahkan oleh dinding dawai.

“Awak ini merak ‘kan?” Jang memberanikan diri bertanya.

Terhenti dari mengirai bulunya, dia berpaling ke arah Jang, “ya, aku merak. Namaku Cantik. Kau siapa?”  Dia berjalan menghampiri Jang.

Mata Jang bersinar-sinar memandang Cantik. “Aku Jang. Sememangnya kau cantik, Cantik. Kau sangat bertuah,” puji Jang.

“Ya, aku sangat bertuah kerana dilahirkan cantik sehingga aku dibela di sini untuk dijadikan tontonan orang ramai.” Sinis nada Cantik.

“Kau tak suka jadi pujaan, Cantik?” Jang kehairanan.

Cantik menggeleng. “Tahukah kau Jang, bahawa hanya merak jantan yang diciptakan Tuhan secantik ku ini?” Soal Cantik.

Giliran Jang pula menggelengkan kepala. Sangkanya, semua merak itu sama saja.

“Tujuannya adalah untuk menarik perhatian merak betina agar kami dapat bersama dan meneruskan keturunan spesies kami.” Cantik menjelaskan.

Barulah Jang tahu. Jang juga perasan terdapat seekor lagi seperti Cantik di dalam kurungan itu tetapi tubuhnya kecil sedikit dan warnanya tidak secantik Cantik malah tiada ekor sepanjang Cantik yang boleh dikembangkan.

“Jadi, kau mahu keluar dari sini?” Jang menduga.

“Tidak. Aku terima nasibku sebegini. Lagipun, jika aku keluar di mana dan bagaimana aku mahu hidup? Kecantikan ku ini akan menarik perhatian manusia. Mungkin aku akan ditangkap dan dibawa ke tempat yang lebih teruk. Sekurang-kurangnya di sini, aku dipelihara dengan baik. Begitu juga dengan isteriku. Aku harus memikirkan keselamatannya,” penjelasan Cantik membuat Jang mengerti.

“Jang, kau hargailah kebebasan yang kau miliki. Tiada gunanya kau memuja kecantikan luaran sedangkan semuanya bersifat sementara. Lihatlah bulu ku ini. Tiba masanya akan luruh. Sampai satu ketika, aku tidak akan secantik ini lagi, Jang. Aku akan habiskan hayatku di tempat ini saja. Sebaliknya, kau boleh terbang ke mana saja kau mahu. Kau lebih bertuah dari aku,” ujar Cantik.

Jang seperti baru terjaga dari mimpi yang panjang. Fahamlah dia akan maksud Tok menyarankan supaya dia mengembara. Dia sepatutnya menghargai kebebasan yang dimilikinya. Benarlah kata Tok, dia tidak akan mengeluh lagi selepas ini.

“Aku faham sekarang, Cantik. Sebelum aku pulang, sudikah kau mengembangkan ekor kau yang cantik untuk aku lihat? Bukan untuk aku puja tetapi untuk aku melihat keindahan ciptaan Tuhan,” pinta Jang.

Cantik tersenyum lalu mengembangkan ekornya. Jang memuji-muji Tuhan dalam hatinya. Indah sungguh ciptaan-Mu!

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s