Gadis Klasik

Nama dia Normah. Pertama kali mendengar namanya, aku tidak membayangkan bahawa dia adalah seorang gadis yang dilahirkan dalam tahun sembilan puluhan. Aku berimaginasi, dia mungkin seorang mak cik atau paling kurang pun berpangkat kakak. Aku terpana saat menyedari nama itu merupakan nama rakan sekuliahku.

Normah bukanlah insan istimewa padaku. Sekilas pandang, aku dapat mengagak dia hanya gadis biasa dari kampung. Gayanya sederhana. Kadang-kadang nampak kolot juga. Dengan baju kurung bercorak lama, tudung bunga-bunga dan kasut sarung hitam.

Anehnya, dia tidak kelihatan malu atau merendah diri dengan penampilannya. Malahan, aku perhatikan setiap kali kuliah, dia selesa duduk di kerusi paling hadapan. Dia turut berkeyakinan ketika membuat apa jua pembentangan. Lantang bersuara, dia memang pantang dicabar terutamanya oleh kaum Adam.

“Bukankah sudah banyak spa dan pusat kecantikan yang dibuka sekarang. Sejauh mana keyakinan awak untuk menjayakan projek spa awak ni?” Syukri sengaja mengajukan soalan untuk menduga Normah.

Normah tenang saja berdiri di depan dewan kuliah. Matanya tepat memandang Syukri ketika rakanku itu melontarkan soalan. Pensyarah subjek Prinsip Perniagaan mengalihkan pandangan kepada Normah tanda menanti jawapan.

“Kalau kail panjang sejengkal, jangan lautan hendak diduga. Tujuan kita belajar dalam bidang perniagaan ini adalah untuk memanjangkan kail bagi mengharung lautan. Dalam pembentangan tadi sudah saya terangkan kelainan dan inovasi dalam perkhidmatan yang ditawarkan oleh spa saya. Mungkin awak terlepas pandang atau tidak tumpukan perhatian, Syukri.” Kedengaran suara tertawa teman-teman sekuliah.

“Saya juga tidak keberatan kalau awak berminat untuk bekerjasama menjayakan projek saya ni. Saya tentu amat perlukan pakar pengurusan kewangan seperti awak, Syukri.” Sambung Normah.

Syukri tidak ambil hati. Kami semua begitu. Usik-mengusik terutama semasa kuliah sedikit sebanyak mengurangkan stres dan meringankan kepala. Aku terhibur melihat gelagat rakan-rakan.

*                                  *                                  *

            Semalam aku bertemu dengan Normah di pusat membeli-belah. Sewaktu aku sedang membelek-belek cakera padat di sebuah kedai, aku perasan dia masuk ke situ. Dia sendirian. Aku juga.

Dia terus ke rak cakera padat lagu-lagu Melayu. Aku pula hanya memerhatikan dari rak cakera padat filem Inggeris. Aku nampak dia leka melihat dengan penuh minat cakera padat kompilasi lagu Jamal Abdillah. Dia juga memegang cakera padat Sudirman. Telahan ku, dia sedang memilih ingin membeli yang mana satu.

Akhirnya, dia menuju ke kaunter. Aku menuruti. Dia langsung tidak memerhatikan aku yang berdiri di sebelahnya di kaunter pembayaran. Dia melemparkan senyuman manis kepada juruwang sejurus membayar untuk cakera padat Jamal Abdillah.

Aku hanya memandang dia melangkah keluar dari kedai sebelum membuat pembayaran untuk cakera padat filem Inggeris pilihanku. Sebuah filem aksi tentunya. Sejurus keluar dari kedai, aku ternampak Normah lagi.

Dia tetap sendirian. Duduk di bangku yang memang disediakan untuk pengunjung pusat membeli-belah itu. Kelihatan dia amat menikmati aiskrim di tangannya. Buat seketika, aku tercegat di situ sehinggalah tiba-tiba seorang kanak-kanak yang sedang berlari terlanggar diriku dari belakang.

“Minta maaf, dik. Anak akak ni tak boleh duduk diam,” ujar si ibu sambil menarik anak itu ke pangkuannya.

Aku cuma tersenyum tanda tidak kisah. Mereka berlalu dengan menolak troli separuh penuh dengan aneka barang. Aku menoleh. Normah tiada lagi di situ. Aku tersenyum sendiri.

*                                  *                                  *

            Selalunya aku makan tengahari bersama teman-teman tetapi hari ini entah kenapa aku rasa ingin bersendirian. Selepas kuliah tamat, aku terus menuju ke sebuah restoran tidak jauh dari kolej. Aku biasa makan di situ. Suasananya pun selesa dan tenang.

Aku memilih untuk duduk di meja tengah. Nasi putih dengan lauk-pauk telah ku ambil. Air yang dipesan juga sudah sampai. Semasa hendak melabuhkan punggung, ekor mataku menangkap susuk tubuh yang ku kenali duduk di meja tepi dinding dekat dengan mejaku. Normah.

Aku tidak bercadang menegurnya. Dia seperti sedang gelisah. Mungkinkah sedang menanti kedatangan seseorang? Ya, mungkin. Dia pun langsung tidak menyedari kehadiranku. Sekejap dia membelek telefon bimbitnya, sekejap dia menghirup minumannya.

Aku berselera menghadap hidangan. Sedaya-upaya aku enggan menghiraukan Normah. Namun, tatkala setengah daripada nasi di dalam pinggan ku berkurang, aku nampak seorang pemuda datang meyertai Normah. Mereka duduk berhadapan.

Aku tidak kenal lelaki itu. Apa yang aku pasti, dia bukan dari kolej. Aku meneka, itu adalah rakan kerja Normah kerana setahu aku, Normah memang ada bekerja separuh masa di sebuah syarikat.

Aku tidak pernah berniat pun menjaga tepi kain orang. Walau bagaimanapun, aku tidak dapat menafikan telinga ku ini dapat menangkap jelas perbualan mereka.

“Maaf, Man terlambat. Ada hal dengan kawan tadi.” Lelaki yang membahasakan dirinya sebagai Man itu kedengaran amat menyesali kesalahannya.

“Tak apa. Nor yang ajak Man untuk berjumpa. Mestilah Nor yang kena bersabar tunggu Man,” balas Normah.

“Man terkejut sebenarnya bila Nor ajak Man. Macam tak percaya pun ada juga. Selalunya…”

“Nor tahu. Selalunya Man yang ajak tapi ada saja alasan yang Nor bagi untuk menolak ‘kan?” Normah memotong cakap Man.

Man tersenyum lebar. Normah pula mengacau-ngacau air di dalam gelasnya dengan straw. Sebagai lelaki, aku dapat menangkap erti di sebalik cara Man memandang Normah. Pasti terselit perasaan suka terhadap gadis di depannya itu. Adakah Normah menyedarinya?

“Ada perkara yang Nor nak beritahu Man. Dah lama Nor nak cakap tapi baru sekarang Nor ada kekuatan,” serius sekali nada Normah sambil merenung tepat wajah Man.

“Buat suspen pula Nor ni. Perkara apa, cuba cerita satu per satu.” Man cuba menyembunyikan debarannya.

“Man, Nor sukakan Man.” Diam sejenak. Man terkesima. Aku terhenti mengunyah.

“Sebenarnya, sejak kali pertama kita diperkenalkan oleh bos lagi.” Sambung Normah.

Aku menyudahkan suapan terakhirku lalu bangun perlahan-lahan untuk mencuci tangan di sinki. Ketika kembali ke meja, mereka berdua masih di situ. Sekilas, aku nampak wajah tenang Normah tetapi ternyata dia tidak menyedari kehadiranku. Matanya tidak lepas daripada memandang Man. Aku menduga, semestinya dia menanti jawapan dari pemuda di depannya itu.

“Nor baik. Malah terlalu baik untuk Man. Pada Man, Nor seperti puncak gunung yang tak mampu Man daki. Man takut separuh jalan Man terhenti sebab bekalan tak cukup. Man mengaku, Man pun sukakan Nor tapi…” Jelas pada pendengaran ku akan kata-kata Man.

“Tak apa, Man. Nor faham. Sebenarnya Nor dah cukup berpuas hati dapat luahkan perasaan pada Man. Sekurang-kurangnya Nor tak menyesal di kemudian hari,” ucapan Normah mengundang rasa sedikit kagum dalam hatiku.

Aku menghabiskan minuman ku kemudian berlalu meninggalkan restoran itu selepas membuat pembayaran di kaunter. Sejurus aku menghidupkan enjin motosikal, kelihatan Normah keluar dari restoran. Dia terus melangkah sendirian. Mungkin pulang ke tempat penginapannya dekat kolej.

Man menyusul. Rupa-rupanya dia juga menunggang motosikal seperti ku. Motornya pula diletakkan bersebelahan dengan motor aku. Kami hanya saling berbalas senyuman.

*                                  *                                  *

            Sudah dua tahun aku meninggalkan kehidupanku sebagai pelajar kolej. Kini aku telah bergelar pekerja. Setia dengan sektor swasta, aku selesa bekerja dekat dengan kampung halamanku di utara tanah air.

Beberapa hari lalu aku mendapat berita tentang majlis perkahwinan Normah yang bakal berlangsung bulan depan. Semuanya melalui laman muka buku saja. Dia menjemput rakan sekuliah. Syukri beria-ria mengajak aku pergi bersama. Aku tidak keberatan. Kampung Normah tidaklah jauh sangat dari kampung ku.

Pejam celik pejam celik, hari bahagia Normah pun tiba. Sehari sebelumnya, Syukri dan beberapa orang rakan lain sudah sampai dan bermalam di rumah ku. Esoknya kami pergi kenduri bersama-sama. Aku tidak pernah datang ke rumah Normah tetapi berpandukan alamat dan peta pada kad jemputan, kami berjaya ke sana.

Melihat Normah berpimpinan mesra dengan suaminya membuat aku tumpang gembira sebagai rakan. Aku percaya, Normah menemui cinta sejati dengan hatinya yang waja. Raut wajah lelaki di sebelahnya menampakkan kasih tidak berbelah bagi. Aku yakin, dia akan memaut erat akan Normah walau apa jua yang terjadi.

Normah bukan sesiapa padaku selain seorang rakan, teman sekuliah. Pada ku, dia gadis klasik sehinggalah ke hari ini aku melihat dia ayu di dalam balutan busana pengantin ala-ala seniwati Saloma. Bezanya, dia manis bertudung litup. Aku mendoakan mereka bahagia.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s