Yana Samsudin

Satu nama yang kian mendapat perhatian dalam industri seni tanah air kebelakangan ini sebagai seorang pelakon berkebolehan. Sudah adat, seorang pelakon biasanya tidaklah terus dikenali semasa awal kemunculannya. Begitulah juga yang berlaku pada aktres comel ini. Dia boleh dikatakan sudah lama berkecimpung dalam dunia lakonan tetapi baru beberapa tahun ini menempa nama gemilang.

Setelah dia popular barulah ramai yang perasan kelibatnya di dalam filem-filem atau drama-drama lakonannya sebelum ini. Antara yang mencuri tumpuan adalah penampilannya sebagai penyanyi di hotel di dalam filem Mami Jarum Junior. Babak Ezad bergaduh dengan kekasihnya di awal filem itu diiringi oleh suara lunak Yana menyanyikan lagu Pasrah.

Yana mulai menyerlah melalui filem-filem terbitan Metrowealth. Setelah namanya meningkat naik, selain sering muncul sebagai watak utama mahupun pembantu di layar perak, wajahnya juga kerap menghiasi kaca televisyen. Dia diberi kepercayaan membawa pelbagai watak di dalam pelbagai genre cerita; komedi, drama, romantis malah seram. Kemampuannya untuk mengadaptasi diri dengan watak membuktikan bakatnya.

Secara peribadi, saya memuji pelakon muda ini. Tidak dapat dinafikan, jalan cerita yang menarik juga merupakan faktor yang menyerlahkan nama seseorang pelakon. Mungkin itu yang menyebabkan saya masih tersenyum mengenangkan telatah para pelakon dalam filem Adnan Sempit termasuklah Yana Samsudin yang memegang watak sebagai Wawa.

Namun gelagat wataknya yang mencetuskan gelak tawa penonton dalam filem itu sangat kontra dengan watak penuh emosi yang dibawakannya dalam drama bersiri Santau Merasuk. Drama yang menghiasi slot Seram di TV3 beberapa lama dahulu merupakan adaptasi daripada filem Santau.

Begitu juga wataknya dalam drama yang sedang ditayangkan sekarang di TV3 melalui slot Samarinda iaitu Surat Dari Langit Biru. Ternyata, Yana bukan sahaja mampu membuat orang ketawa tetapi menangis juga.

Paling saya tertarik sehingga membuat saya ingin menulis tentang pelakon ini adalah kemunculannya dalam filem Strawberi Cinta. Memegang watak Ichigo (maksudnya strawberi), seorang gadis Jepun yang datang ke Malaysia untuk mencari ibunya, Yana menonjolkan perwatakan berbeza. Sudah tentu dia perlu berusaha lebih untuk menghayati watak unik ini. Bukan sahaja dari segi pakaian dan tingkah laku, malah bahasa pertuturan, bahasa badan dan kawalan suara juga mesti dikuasainya.

Sememangnya pasti ada kelemahan. Namun, saya sangat teruja melihat pelakon tempatan membawa watak orang luar dengan bersungguh-sungguh. Sama seperti mana saya memuji lakonan Aqasha sebagai pegawai askar Jepun dalam filem Embun. Secara zahirnya, pelakon perlu dipilih melihat kepada kesesuaian rupa dengan watak. Itulah yang dimiliki oleh Yana. Namun rupa sahaja belum cukup. Pelakon juga harus bijak membawakan wataknya dan Yana berjaya menjadi Ichigo!

Telatah watak gadis Jepun ini mengingatkan saya kepada seorang sahabat lama yang amat meminati anime Jepun. Minatnya pada kartun-kartun comel dan juga drama bersiri dari negara matahari terbit ini turut mempengaruhi gaya percakapan dan sedikit sebanyak tingkah lakunya. Wajahnya juga comel persis gadis Jepun terutama semasa tersenyum. Lepas saja menonton filem Strawberi Cinta, saya terus menghubunginya. Tidak lupa selain bertanya khabar saya turut mempromosikan filem tersebut kepadanya. Mungkin dia sudah menontonnya sekarang.

Apapun, buat Yana Samsudin moga terus sukses dalam kariernya! Saya harap saya akan menonton lakonannya dengan watak yang lebih mencabar di masa hadapan.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s