Begitulah Insan

Anehnya insan
Mencari saat memerlukan
Meninggalkan kala bosan.
Meminta ketika terdesak
Menghina sewaktu tak hendak.
Mengharap bila tiada
Mengherdik apa di depan mata.

Lupakah insan
Kita hanya hamba Tuhan
Hidup dalam belas ehsan.
Kita saling bergantung
Tiada yang mampu sendiri tanpa ditolong.
Kita akan jatuh jika sombong
Akan tersungkur andai enggan mendengar.
Akan menyesal kalau tidak menghargai.

Sesungguhnya insan
Sering tersedar setelah kehilangan.
Acap kali terbuka mata sesudah kelewatan.
Menunggu yang ada itu pergi.
Menanti yang hidup itu mati.
Membiarkan peluang berlalu sepi.

Begitulah insan…

2 thoughts on “Begitulah Insan

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s