Jika Itu Takdirku (Akasia TV3)

Berakhir sudah drama bersiri terbitan MIG ini. Drama yang saya ikuti sejak mula. Barisan pelakon yang hebat. Paling penting, jalan cerita yang sangat menarik!

Saya menggemari plot yang sukar dijangka. Tambah mengujakan tatkala apa yang saya teka ternyata salah atau menyimpang. Itu menandakan cerita tersebut tidak stereotaip.

Drama ini seimbang dari segi emosi dan pembahagian karakter. Setiap watak memiliki personaliti tersendiri. Tiada watak yang terlalu baik dan tiada watak yang tersangat jahat.

Sejak awal saya memang suka watak Sarah. Seorang doktor yang ringkas, penyayang, dan selesa menjadi diri sendiri. Wataknya berkembang dengan kehadiran Azri dan Joe. Azri seorang lelaki yang tampak sempurna tapi sering berperang dengan perasaan sendiri. Joe pula dikenali sebagai playboy tapi hakikatnya seorang yang pandai melayan wanita.

Watak utama, Seri Umairah dan Hakimi mempunyai perjalanan kisah yang panjang. Diselangi pula dengan kemunculan Qistina. Kalau dah jodoh tidak ke mana. Tetap bersatu. Asam garam rumah tangga, pasti ada dugaannya. Masing-masing tak terlepas daripada melakukan kesilapan.

Sesuatu yang agak segar apabila drama ini menampilkan konsep pertemuan semula. Mulanya saya kurang berkenan dengan isu hilang ingatan. Namun, kebijaksanaan plot menenggelamkan kelemahan itu. Malahan membuat ia jadi menarik kerana timbulnya suasana misteri. Tersentuh hati bila melihat Hakimi separuh gila ketika ditinggalkan Seri. Seri pula derita dalam diam.

Datin Jasmin dan Nek Bah turut memainkan peranan penting. Menonjol sebagai ibu yang tegas, Datin Jasmin ada alasan dan sebab tersendiri untuk setiap tindakannya. Begitu juga Nek Bah sebagai ketua pembantu rumah yang amat dipercayai.

Saya tabik pada barisan panel MIG yang menghasilkan skrip drama ini. Dalam santai, madah-madah cinta tidak kedengaran keterlaluan dilontarkan oleh setiap watak. Unsur suspen, misteri dan kejutan merupakan daya tarik paling kuat membuat penonton terus setia menanti episod seterusnya. Puas hati rasanya dapat menikmati drama tulen bukan saduran mana-mana naskah novel.

Kredit untuk para pelakon. Intan Ladyana dan Shah Iskandar bukanlah nama baru dalam industri. Sama juga Shukri Yahya yang setakat ini saya lihat selalu diberi kepercayaan untuk memegang watak hero kedua. Wajah baru, Adiba Yunus dan Nina Iskandar tidak mengecewakan. Azwan Kombos ternyata berbakat seiring ketampanannya. Jasmin Hamid dan Delimawati tentulah tidak dapat disangkal lagi kemampuan mereka.

Tahniah pada semua yang terlibat!

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s