Pertama

“Memang Sara sukakan Ris. Sejak kali pertama kita jumpa lagi. Masa Kak Liza kenalkan kita.”

“Biar betul, Sara.”

“Betul. Buat apa Sara nak tipu. Selama ni sepanjang kita kerja bersama, apa pun yang Ris tanya tentang jodoh, kahwin, boyfriend, semuanya Sara jawab dengan jujur. Semuanya Sara tujukan pada Ris.”

Ris terduduk di kaki lima itu. Riak wajahnya benar-benar menunjukkan dia amat terkejut dengan apa yang baru keluar dari mulut Sara.

“Ris ingat Sara main-main. Betul, Ris tak sangka sangat.” Kedua-dua tangannya meraup rambut pendek yang tebal.

“Sara tak pernah main-main. Jenuh Sara bagi isyarat. Sara ingat Ris faham. Sampaikan kadang-kadang Sara rasa macam tepuk sebelah tangan je.” Sara tenang bersuara tapi tetap ada getaran kecewa.

“Ris pun sukakan Sara. Kali pertama pandang wajah Sara, hati Ris dah terpaut.”

“Ris dah terlambat. Dah ada orang lain lebih dulu luahkan perasaan dia pada Sara.”

Ris tersentak lantas bangun menghampiri Sara.

“Sara terima dia?”

“Ya.”

“Tapi…..”

“Sara terima orang yang pasti dengan perasaan dia pada Sara. Paling penting, dia berterus-terang, tak biarkan Sara tertanya-tanya.”

Terasa benar oleh Ris, kata-kata itu ditujukan pada dirinya.

“Macam mana dengan perasaan Sara? Sara pasti?”

Diam seketika. Sara mengalihkan pandangannya ke arah lain. Enggan bertentang mata dengan Ris.

“Hati boleh berbolak-balik. Sara percayakan dia. Soal cinta, kemudian. Pendirian dan keberanian yang penting. Kalau tak, benda dalam genggaman pun boleh hilang. Apatah lagi yang tanpa ikatan, Ris.”

Sekali lagi Ris terasa bagai ada satu tamparan hinggap di pipinya. Sakit terus meresap sampai ke hati.
***
“Macam tu je?”

“Pengajarannya, yang pertama tak semestinya yang terakhir.”

“Kau dan dia sama-sama suka. Kenapa tak teruskan?”

“Teruskan apa?”

“Hubungan kau berdua la……”

“Tak ada apa yang nak diteruskan. Aku tak nak berharap dengan sesuatu yang tak pasti. Setakat suka sama suka je tak cukup untuk bersama.”

Ani pandang tepat ke wajah Ana. Temannya itu tampak tenang saja. Tiada tanda penyesalan pada riak mukanya. Sepanjang bercerita tadi pun, Ana nampak biasa tanpa sebarang masalah menghuraikan situasi yang berlaku semalam.

“Siapa yang kau maksudkan ‘orang yang pasti dengan perasaan’ tu?”

Tiba-tiba Ana tergelak. Berkerut dahi Ani. Apa yang kelakarnya bila dia bertanya begitu?

“Rahsia…..”

Jawapan Ana mengundang rasa geram Ani. Boleh pula nak berahsia dengan kawan serumah.

“Kau ni,Ana! Nak main rahsia-rahsia pula dengan aku. Selalu boleh je cerita semua benda kat aku.”

“Eh, mana ada semua benda aku cerita kat kau! Nantilah….. Suatu hari nanti kau tahu juga.”

Ana terus bangun dari sofa menuju ke biliknya. Masakan Ani hendak menghalang. Malam pun sudah kian lewat. Nampaknya, kisah Ana terus jadi misteri sekelam langit malam ini.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s