Debaran Itu

Sekian lama

rasa itu tiada.

Bila muncul semula

aku jadi terpana.

Menahan debaran yang aku sendiri cipta.

Indah

memang indah.

Hanya

bukan mudah mempercayai diri lagi.

Melayani jiwa yang bergolak

membuat ketakutan menjelma.

Bukan pada dia

bukan pada sesiapa

tapi pada

AKU.

AKU yang menyakiti diri ini.

AKU yang zalim.

AKU yang ego.

Kala berperang menentang gelora

cuma Allah tempat ku sandar segalanya.

Debaran itu memang indah

tapi tidak mustahil

bertukar rupa kepada mimpi ngeri.

Duhai takdir

aku berserah.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s