Archive | Mac 2015

Syair Berkasih-Kasihan

Para pembaca baik budiman,

Inilah syair nak ku kisahkan,

Cerita tentang berkasih-kasihan,

Jua dipanggil bercinta-cintaan.

Darinya mata turun ke hati,

Bila dah suka rindu pun pasti,

Ingin berjumpa setiap hari,

Senyum si dia jadi penyeri.

Saat berjauh sering teringat,

Dua jiwa bagai terikat,

Raut wajah telah terpahat,

Di kala resah doa dipanjat.

Bukanlah cinta itu yang buta,

Hanya yang rasa dapat fahaminya,

Siapa dia terima seada,

Lebih dan kurang tampak sempurna.

Cinta dan kasih datang seiring,

Murninya sayang itu yang penting,

Selaut rindu tidak bertebing,

Tanda hubungan kuat berbenteng.

Andai ditakdir terus berpisah,

Usah disesal janganlah gundah,

Cinta abadi hanyalah Allah,

Redhalah takdir hidup ‘kan indah.

Pantun Kasih Bersama

Bayang-bayang cahaya lampu,

Cahaya jingga terangi kelam;

Berkasih sayang penyeri kalbu,

Wajah bertakhta siang dan malam.

Angin sepoi meyapa pipi,

Nyaman terasa membelai jiwa;

Bagai tersimpul dua hati,

Ingin bersama selama-lamanya.

Mimpi

Mimpi

Malam membawa ke siang hari.

Kadang kala

Dalam jaga masih dihantui.

Mimpi

Boleh jadi impian

Mungkin jua ketakutan.

Mimpi

Lahir dek perasaan

Atau

Mainan syaitan.

Penasaran

Tuhan

alangkah mudah andai dapat ku jelaskan semua

alangkah indah andai senyuman itu milikku saja

tapi

aku sendiri tak pernah pasti

akan sebenar rasa hati

lalu

bagaimana pula nak ku tafsirkan maksud di sebalik kemesraannya

apatah lagi menyangka ada sesuatu istimewa.

Mungkin hanya imaginasi.

Mungkin sekadar harapan sepi.

Namun

ternyata aku goyah

saat penasaran merasuk.

Bagai menusuk-nusuk

jarum halus perasaan

memohon kepastian.

Tiada dapat ku nafi

ada rindu.

Tak terelak rasa suka.

Selebihnya

aku jadi takut untuk memikirkannya…

Lukisan

Andai dapat ku lukiskan rasa hati

entah abstrak

entah potret

entah contengan

yang terhasil.

Ada bicara jiwa

gemersik suara

yang ku cuba sepikan.

Ada detikan halus

menjentik pintu hati

yang penuh curiga sangsi.

Tiada perlu buru-buru.

Usah tertipu dalam keliru.

Biar saja lukisan demi lukisan

menghiasi dinding kalbu.

Simpan dulu di situ

kerana ragu masih membelenggu.

Pesona Aroma

Tangannya menari

Menyedia resepi.

Senyuman terukir

Dalam hangat sembunyi keringat mengalir.

Aroma yang bangkit

Menarik selera yang tadi bagai merajuk.

Roti

Daging

Sayur

Sos

Menyatu.

Aku leka.

Adakah kerana hidangannya

Atau

Dia yang menyediakannya?

Terus memerhati

Mungkin menanti.

Entah apa yang menghantui.

Agaknya pesona burger kian merasuk diri.

Pantun Kasih Dipendam

Angin kuat kala malam,

Panas hujan belum tahu;

Bagai terikat kasih terpendam,

Tetap berteman sembunyi rindu.

Awal malam ramailah orang,

Orang keluar beli makanan;

Biar dipendam kasih dan sayang,

Entah pudar entah berterusan.