Bukan Mawar Emas

Sekalipun namanya srikandi

Tabah hati penuh berani

Tetap nuraninya mampu dilukai.

Bukan dengan tajam pedang.

Bukan belati bertusuk-tusukkan.

Hanya pengkhianatan.

Usah bicara soal menduakan.

Usah bicara tentang curang.

Lebih parah lagi luka fitnah.

Lemparan tuduhan

Bagai jarum halus

Perlahan menyucuk ke sanubari.

Sakitnya tiada ketara

tapi enggan hilang begitu saja.

Terus berbisa.

Mengapa harus dikenang?

Kerana yang silam itu sukar dibuang.

Kenapa masih diigau mimpi ngeri?

Kerana disakiti berkali-kali.

Namun

Jalan sentiasa ada

Kerana rahmat Allah yang paling setia.

Mengenangkannya

Diri bangkit berjuang.

Walau bersulam kepahitan.

Kemanisan perlu pengorbanan.

Jangan dihambur kebencian.

Simpan saja buat penyubur kesabaran.

Maka

Perjalanan diteruskan.

Dek hati tawar tak dibiar ketandusan.

Cinta tak pernah hilang.

Kasih tak pernah padam.

Cuma percaya diri seolah pudar.

Duhai Rabb

Tiada apa selayaknya ku pohon

Melainkan keampunan.

Ternyata nikmat-Mu tak bertepi.

Aku sandarkan segalanya pada-Mu

Kerana Kaulah yang Maha Tahu.

Siapa yang menjelma

Membawa mahar berbalut taqwa

Ku terima.

Bukan mawar emas.

Bukan permaidani permata.

Sekadar fardhu sewajibnya.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s