Archive | Jun 2015

4 Ramadhan 1436

Sabda Rasulullah s.a.w :

“وَالَّذِي نَفْسُ مُحَمَّدٍ بِيَدِهِ لَخُلُوفُ فَمِ الصَّائِمِ أَطْيَبُ عِنْدَ اللَّهِ مِنْ رِيحِ الْمِسْكِ لِلصَّائِمِ فَرْحَتَانِ يَفْرَحُهُمَا إِذَا أَفْطَرَ فَرِحَ وَإِذَا لَقِيَ رَبَّهُ فَرِحَ بِصَوْمِهِ” (رواه البخاري)

📜 “Dan demi Dzat yang jiwa Muhammad berada di tanganNya, sungguh bau mulut orang yang sedang berpuasa lebih harum di sisi Allah swt dari pada harumnya minyak misk (kasturi). Dan untuk orang yang berpuasa akan mendapatkan dua kegembiraan yang dia akan bergembira dengan keduanya, iaitu apabila berbuka dia bergembira dan apabila berjumpa dengan Tuhannya dia bergembira disebabkan ibadah puasanya itu”.  (HR Bukhari)

3 Ramadhan 1436

عَنْ ابْنِ عَبَّاسٍ قَالَ كَانَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَجْوَدَ النَّاسِ بِالْخَيْرِ وَكَانَ أَجْوَدَ مَا يَكُونُ فِي شَهْرِ رَمَضَانَ

Dari Ibnu Abbas r.a, beliau berkata, Rasulullah s.a.w adalah orang yang paling pemurah membuat kebaikan, dan baginda paling pemurah ketika di bulan Ramadhan.

(HR Bukhari)

1 Ramadhan 1436 (2)

”Diriwayatkan dari Abu Hurairah ra: Bahwa sesungguhnya Rasulullah ﷺ. pernah bersabda : Ketika datang bulan Ramadhan: Sungguh telah datang kepada mu bulan yang penuh berkat, diwajibkan atas kamu untuk puasa, dalam bulan ini pintu Jannah dibuka, pintu Neraka ditutup, Syaitan- Syaitan dibelenggu. Dalam bulan ini ada suatu malam yang nilainya sama dengan seribu bulan, maka barangsiapa diharamkan kebaikannya ( tidak  beramal baik didalamnya), sungguh telah diharamkan (tidak mendapat kebaikan di bulan lain seperti di bulan ini).

( HR. Ahmad, Nasai dan Baihaqy.)

1 Ramadhan 1436

“Bulan Ramadhan adalah (bulan) yang di dalamnya diturunkan al Quran, sebagai petunjuk bagi manusia dan penjelasan-penjelasan meegenai petunjuk itu dan pembeza (antara yang benar dan yang batil). Kerana itu, barangsiapa diantara kamu ada di bulan itu, maka berpuasalah. Dan barangsiapa sakit atau dalam perjalanan (dia tidak puasa), maka (wajib menggantinya), sebanyak hari yang ditinggalkan itu, pada hari-hari yang lain. … ”

al Baqarah : 185

Irama Cerita Bernada

Irama

Ada cerita

Dengan nada indah

Berkisah.

Cinta itu biasa

Tapi

Boleh jadi luar biasa

Tatkala berperang rasa.

Entah aku di mana

Kutub rindu sepi

Atau

Muara kasih tak bertebing.

Malu untuk meminta

Dengan diri bergelumang noda.

Namun

Tiada sekali menolak

Nukilan takdir.

Ku biar

Irama terus bernada.

Tanpa ku tahu

Ke mana akan ku dibawa

Dan

Akhirnya bagaimana.

Pantun Sayang

Ambil jarum ambil benang,

Jahit kain bunga-bunga;

Dari senyum jadi sayang,

Tiada lain dialah saja.

 

Jahit kain bunga-bunga,

Kain kapas baru dibeli;

Tiada lain dialah saja,

Wajahnya jelas dalam hati.

 

Kain kapas baru dibeli,

Buat jubah pakai selalu;

Wajahnya jelas dalam hati,

Cinta indah bersulam rindu.

Bukan Mawar Emas

Sekalipun namanya srikandi

Tabah hati penuh berani

Tetap nuraninya mampu dilukai.

Bukan dengan tajam pedang.

Bukan belati bertusuk-tusukkan.

Hanya pengkhianatan.

Usah bicara soal menduakan.

Usah bicara tentang curang.

Lebih parah lagi luka fitnah.

Lemparan tuduhan

Bagai jarum halus

Perlahan menyucuk ke sanubari.

Sakitnya tiada ketara

tapi enggan hilang begitu saja.

Terus berbisa.

Mengapa harus dikenang?

Kerana yang silam itu sukar dibuang.

Kenapa masih diigau mimpi ngeri?

Kerana disakiti berkali-kali.

Namun

Jalan sentiasa ada

Kerana rahmat Allah yang paling setia.

Mengenangkannya

Diri bangkit berjuang.

Walau bersulam kepahitan.

Kemanisan perlu pengorbanan.

Jangan dihambur kebencian.

Simpan saja buat penyubur kesabaran.

Maka

Perjalanan diteruskan.

Dek hati tawar tak dibiar ketandusan.

Cinta tak pernah hilang.

Kasih tak pernah padam.

Cuma percaya diri seolah pudar.

Duhai Rabb

Tiada apa selayaknya ku pohon

Melainkan keampunan.

Ternyata nikmat-Mu tak bertepi.

Aku sandarkan segalanya pada-Mu

Kerana Kaulah yang Maha Tahu.

Siapa yang menjelma

Membawa mahar berbalut taqwa

Ku terima.

Bukan mawar emas.

Bukan permaidani permata.

Sekadar fardhu sewajibnya.

Pantun Memujuk (Cinta Tuhan)

Khas buat seorang saudari. Umum buat yang menghayati.

 

Kain sifon berjahit tepi,

Selendang merah benang hitam;

Sekali pun sakit dalam hati,

Buangkan marah hilanglah dendam.

 

Kain tudung bidang enam puluh,

Warna hitam jadi pilihan;

Kasih agung diraih bersungguh,

Indah manikam cinta Tuhan.

 

Pakai jubah pergi mengaji,

Kain selesa panas tiada;

Hidup indah bersenang hati,

Iman dijaga tubuh sejahtera.