Ip Man 3; Bukan Sekadar Wing Chun

Filem semi-biografi. Sekuel ke-3. Tunggak yang sama. Ternyata Ip Man 3 menyajikan lebih daripada sekadar pergaduhan jalanan. Dalam usia 50-an, Donnie Yen tetap mantap mengawal setiap gerak-geri dan kali ini bukan sahaja memaparkan beliau tangkas berlawan malah menari.
Penampilan Mike Tyson pasti dinanti-nantikan oleh para penonton. Sememangnya pertarungan mereka amat menarik. Namun saya lebih tertarik akan pertarungan Ip Man dengan lelaki upahan dari Thailand. Berlatar tempat di dalam lif dan tangga bangunan, ruang terhad menjadikan setiap gerakan lebih pantas dan di luar jangkaan.
Mempertahankan diri, keluarga dan masyarakat adalah tunjang cerita. Membuahkan moral perikemanusiaan, belas kasihan, cinta dan rasional. Di sebalik teguh gagahnya seorang lelaki berlawan puluhan orang, masih hatinya luluh tatkala tiba soal insan tersayang. Isteri dan anak adalah keutamaan. Tidak dapat tidak, terselit kisah air mata.
Dalam masa yang sama, muncul pihak yang obses untuk mengatasi kebolehannya. Pertemuan yang sengit dalam membuktikan keaslian Wing Chun.
Donnie Yen mungkin bukan ikon sebesar Jackie Chan tapi beliau berada di tahap tersendiri. Ekspresi wajah tenangnya amat unik. Tubuhnya kelihatan agak kecil apatah lagi jika dibandingkan dengan Mike Tyson. Namun kekuatan bukan pada saiz. Langkahnya teratur tampak perlahan tapi pantas, sepantas tumbukan padunya. Tidak hairanlah beliau seorang kareografer berjaya.
Menikmati setiap kemahiran seni mempertahankan diri yang ditonjolkan, filem ini juga mengajar erti kesopanan daripada bahasa sehinggalah pakaiannya. Samseng sekalipun tidak sewenang-wenang memaki-hamun. Filem yang sesuai untuk seisi keluarga.
“Apa yang lebih penting adalah kasih sayang orang sekeliling.”

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s