Jaket dan Bas

Awal pengajian kolej dalam tahun 2008, saya pulang ke kampung pada hujung minggu untuk menguruskan borang pinjaman pelajaran. Pulang tergesa-gesa untuk jangka masa singkat bukanlah sesuatu yang gemar saya lakukan. Perjalanan paling kurang mengambil masa tujuh jam.
Bukan kisah di kampung yang nak saya kongsikan tapi kisah di dalam bas semasa perjalanan pulang ke kolej. Saya terpaksa ambil tiket waktu malam kerana tiket perjalanan siang sudah habis. Saya lebih suka bergerak waktu siang berbanding malam. Namun kali ini berbeza dek kerana tiada pilihan. Saya bertolak dalam jam sebelas.
Tempat duduk paling belakang tidak menjadi masalah besar buat saya tapi saya paling terganggu apabila melihat pendingin hawa di tempat saya tidak berpenutup. Aduhai, kesejukanlah saya. Hendak bertukar tempat duduk, semua penuh. Maka saya pun bersabar saja. Cuba bertahan dengan t-shirt dan menyembunyikan tangan di dalam tudung.
Terasa rimas perjalanan menempuh kegelapan. Ada juga terlelap sekejap-sekejap. Kesejukan membuat saya sukar untuk lena. Sampai di suatu tempat, bas berhenti. Pertukaran penumpang katanya. Destinasi saya kekal dengan bas itu. Hampir separuh penumpang bertuar bas.
Penumpang yang duduk di sebelah saya turun. Cepat-cepat saya beralih ke tempat duduknya, mengelak daripada pendingin hawa yang deras tanpa halangan. Sejurus itu, ada penumpang lain muncul. Seorang pemuda. Dalam remang lampu bas, saya yakin dia berbangsa Cina.
Saya kembali ke tempat duduk asal yakni sebelah tingkap. Bas bergerak. Saya mula diserang kesejukan semula. Pendingin hawa betul-betul di atas kepala. Saya cuma mampu memeluk tubuh sendiri.
Tiba-tiba pemuda di sebelah saya menghulurkan sesuatu. Jaket! Tidak terkeluar perkataan selain “terima kasih” dari mulut saya. Dia tidak membalas apa-apa. Berselimut jaket itu, saya terlena sehingga sampai ke destinasi.
Setelah turun dari bas, saya menyerahkan kembali jaket tersebut dan sekali lagi berterima kasih. Tiada sebarang perkenalan. Dia menuju ke arahnya, saya berpaling ke arah saya.
Setiap kali menaiki bas untuk perjalanan jauh, saya pasti terkenang peristiwa itu. Peristiwa yang membuat saya terus percaya bahawa kebaikan itu wujud. Harapan sentiasa ada. Kasih sayang di mana-mana. Peristiwa yang menyuburkan ketandusan hati.
Begitu juga apabila menonton babak-babak di dalam drama atau filem yang menunjukkan si lelaki meminjamkan jaketnya kepada si wanita. Saya faham keindahan jiwa yang dirasai oleh wanita itu. Bezanya, peristiwa saya melibatkan lelaki yang tidak dikenali.
Walau bagaimanapun, perjalanan di waktu siang tetap menjadi pilihan utama saya.
Mengenang peristiwa manis adakalanya mampu menghilang atau paling tidakpun mengurangkan kepahitan dalam jiwa. Sedikit kebaikan mampu memberi harapan. Menandakan dunia masih indah. Menunjukkan manusia masih punya keprihatinan.
Sebagai seorang perempuan, peristiwa tersebut menyedarkan saya akan satu perkara. Fitrah perempuan itu, berharap dilindungi. Sekuat manapun diri, pasti menyimpan impian munculnya seseorang yang sanggup berada di sisi menempuhi rintangan hidup.
Kisah jaket dan bas, cuma ringkas tapi sangat bermakna buat saya.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s