Anime; Kegilaan Berpanjangan

Konvensyen Animanganki 2015 ternyata memberi impak besar terhadap diri saya. Melihat pemuda-pemudi bersemangat menggayakan kostum watak pilihan yang majoriti daripada animasi Jepun turut membuat saya teruja.

Ketika budak, saya gemar juga menonton anime. Dragon Ball, Sailormoon, itu antara yang popular pada zaman saya membesar. Namun melihat fenomena anime yang tidak pernah padam malah terus menyinar, saya jadi tertanya-tanya. Apakah istimewanya anime? Apakah daya tarikannya sehingga memiliki peminat tersendiri bukan sahaja sebagai pembaca (manga/komik) atau penonton tapi sampai ke tahap berkarakter seperti watak-watak?

Selepas itu, bermulalah pengembaraan saya di alam maya. Dunia di hujung jari. Membaca maklumat dan menonton di YouTube antara cara paling mudah. Ternyata, tiada sesalan. Sememangnya dunia anime penuh dengan aneka cerita. Genre yang pelbagai. Walaupun dalam bentuk dua dimensi (2D), tetap berkesan.

The Black Butler, Classroom Assasination, Tokyo Ghoul, Claymore, sedar tak sedar saya susuli satu per satu. Ada yang kelakar tapi tetap serius. Itulah anime. Aksi berdarah tanpa batasan, mencabar imaginasi.

Saya juga mula membeli DVD bermula dengan GTO yang komiknya saya miliki keseluruhan 25 siri. Lebih tepat lagi, koleksi bersama abang. Dia yang mulakan dan saya melengkapkan. Siri animasinya menghiburkan walaupun terdapat sedikit perubahan berbanding karya asal.

Beberapa hari lalu, saya membeli DVD Tokko. Tertarik dengan tawaran harga di bawah RM10 dan sinnopsisnya. Lagipun, Tokko antara anime cadangan YouTube berdasarkan rekod tontonan saya selama ini. Setelah membeli seperti biasa sudah menjadi satu tabiat, saya membaca tentangnya di Wikipedia. Sesuatu membuat saya teruja; nama penulis asalnya! Toru Fujisawa! Ya, penulis yang sama menghasilkan GTO! Saya habiskan menonton 13 siri dalam masa sehari. Tidak mengecewakan.

Sebentar tadi pula saya baru menonton episod akhir Kids On The Slope (KOTS) di YouTube. Siri ini saya mula tonton sejak beberapa minggu yang lalu. Sengaja saya tonton satu per satu episodnya. Paling banyak pun 3 episod sekali gus. Keseluruhan terdapat 12 episod.

KOTS sangat berbeza. Tenang. Nadi ceritanya persahabatan, cinta, sekolah dan yang paling unik sekali adalah tentang muzik. Lebih tepat lagi jazz. Watak-wataknya tidak stereotaip. Jalan cerita sukar dijangka. Kisah yang menghangatkan perasaan (heart warming).

Kegilaan ini akan berpanjangan. Anime; dunia yang tiada kebosanan.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s