Menanti Di Gunung

Pagi. Bukan awal tapi belum lewat. Matahari sudah kelihatan. Cahaya terserak ke sana sini. Jun jalan-jalan keliling kampung. Rutin. Hujung minggu agak sunyi waktu begini. Sunyi daripada orang kampung tapi orang luar ramai ke mari. Dari jauh Jun boleh nampak bas dua tingkat itu. Turun keluar darinya lebih kurang tiga puluh orang. Jun tahu tujuan mereka.

Awal-awal pagi tadi pun, ada kumpulan sebegitu telah datang. Masih belum pulang nampaknya. Ramai perempuan; berbaju labuh, bertudung labuh. Jun tidak ambil peduli. Melihat kumpulan yang ini, Jun rasa tertarik. Jun mahu ikut sekali. Jun dari sini. Mereka pasti tidak akan menghalang. Ketika mereka berjalan di hadapan Jun, terus Jun mencelah, berjalan seiringan sambil memerhati karenah teman-teman barunya. Warna-warni pakaian, aneka dialek percakapan, usia juga tampak berbeza-beza peringkat.

Jun terdengar seseorang teruja bercerita tentang Raja Bersiong walaupun rakan di sebelahnya seakan-akan kurang memberi perhatian. Jun biasa dengar cerita itu daripada orang tuanya. Turun-temurun disampaikan secara lisan. Jun sendiri kurang pasti sejauh mana kebenarannya. Hanya Jun faham cerita sebegitu melambangkan adat budaya dan sedikit sebanyak mencerminkan sejarah tamadun bangsa. Ah, Jun enggan bicara lanjut soal sejarah! Orang pasti bosan.

Sekarang, Jun cuma mahu ikut mereka mendaki. Jun mahu tengok kemampuan mereka. Jun sudah biasa ke situ. Sangat biasa.

Tatkala tiba di kaki gunung, Jun mulai terdengar suara-suara gelisah melihat muka bumi yang terpacak di hadapan mereka. Jun tersengeh. Mereka orang luar. Mereka fikir tempat ini mudah kerana tidaklah setinggi mana. Mereka tidak tahu, cabaran dan dugaannya bukan pada ketinggian tapi lebih kepada struktur muka bumi yang curam malah berbatu-batu tajam. Eh, Jun dah mula jadi ahli Geografi pula!

Matahari kian meninggi. Jun yang sudah lali, betah saja mendaki. Kadang-kadang berhenti, bukan untuk melepaskan lelah tapi untuk memerhati mereka. Kasihan. Ada yang kelihatan cedera. Mungkin luka dihiris batuan keras. Dalam pada itu, Jun nampak mereka tetap sempat bersembang sambil bergurau-senda.

Setelah bosan melambat-lambatkan langkah, Jun tinggalkan saja mereka di belakang ini lalu terus maju ke atas. Kumpulan yang datang lebih awal sudahpun mulai turun. Jun berselisih dengan mereka. Jun terus saja menapak ke atas. Beberapa orang telah pun tiba di puncak. Jun kagum.

Matahari semakin terpacak. Jun pula yang risau. Dari puncak tertinggi, Jun turun ke puncak kedua. Dilihatnya ada tiga empat orang baru sampai, sibuk menekan punat kamera masing-masing.

Jun nampak dia. Ya, si dia yang bercerita tentang Raja Bersiong tadi. Dia saja yang bertudung bunga-bunga sebegitu, masakan Jun tidak cam. Dia hendak melangkah di satu tempat. Ingin Jun menjerit beri amaran tapi tidak sempat. Dia sudah jatuh terperosok ke dalam lubang yang dilitupi rerumput. Dia mengerang. Jun mahu bantu. Lebih pantas lagi rupa-rupanya teman si dia; bertudung kelabu, memaut dan menariknya sambil bertanya akan keadaannya. Selepas berehat seketika, si dia kembali meneruskan langkah ke puncak.

Di bawah terik mentari, Jun nampak mata dia bercahaya tatkala tiba di puncak. Diambil beberapa keping gambar menggunakan telefon pintarnya sebelum dia berteduh di satu kawasan sedikit rendah bersama dua orang teman.

Mereka tampak mesra. Berbual-bual sambil minum teh panas, dibancuh oleh sang jejaka. Seorang lagi gadis kecil molek dengan senyuman sentiasa terukir di bibir. Kedua-dua mereka lebih dahulu sampai di puncak. Rancak juga perbualan mereka bertiga.

Jun setia sebagai pemerhati. Kedengaran tidak lama kemudian, suara seorang lelaki memanggil mereka semua untuk bergambar beramai-ramai. Tentu itu ketua mereka. Selesai sesi bergambar, mereka mula bergerak turun. Jun turut sama dalam keramaian.

Tengahari berganti petang. Terik suria membahang. Jun nampak mereka semakin lemah. Ada yang sudah kehabisan bekalan air. Saat itu, tiada istilah segan-silu berkongsi walaupun antara lelaki dengan perempuan yang saling tidak mengenali.

Jun pandang si dia. Dia bersama dua orang pemuda. Kelihatannya lebih rapat dengan yang seorang itu; wajah agak keanak-anakan. Kawan atau teman istimewa? Jun dengar si dia membahasakan dirinya sebagai kakak. Adik beradikkah? Bukan. Jun pasti mereka berdua bukan sedarah daging. Persis mungkin. Aduhai, Jun bermain teka-tekilah pula!

Dalam kepenatan, jarak nan dekat pun terasa seperti jauh. Jun tahu. Jun faham. Hanya semangat yang mampu memberi mereka kekuatan. Setiap kali mereka berhenti rehat di tebing-tebing berbatu, Jun turut berhenti. Adakalanya mereka bertemu rakan yang lain.

Si dia terus ditemani dua orang pemuda. Seorang di depan dan seorang lagi di belakangnya. Saling menyokong. Saling menjaga. Akhirnya, kaki bukit mulai hampir. Terserlah keceriaan dan kelegaan pada wajah. Ditambah pula apabila muncul seorang jurupandu membawa sebotol air lalu dihulur kepada mereka. Besarnya nikmat setitis air dirasakan waktu itu. Sebotol itu dikongsi tanpa banyak soal.

Mereka bertiga menjejak kaki gunung, berjalan melintasi kubur lama kemudian masuk ke kawasan kebun dan keluar dengan memanjat pagar. Di tepi jalan itu, rakan-rakan mereka yang telah dahulu sampai duduk berehat.

Jun tidak menyertai mereka. Jun berjalan menuju ke jambatan berlantaikan kepingan besi, pemegangnya daripada dawai kabel tebal. Jun pandang air sungai yang mengalir deras. Warnanya persis teh tarik terlebih serbuk teh. Agak lama Jun mengelamun. Hanya tersedar tatkala jelas kedengaran derap tapak kaki meniti jambatan tersebut. Tentunya mereka ingin pulang.

Dalam kepenatan, mereka masih mampu bergaul mesra. Jun fikir mereka tentu kenalan lama. Perhatian Jun beralih kepada si dia. Dia berjalan agak perlahan. Ketinggalan di belakang bersama dua oramg pemuda. Tidak, bukan dua orang yang tadi. Salah seorang daripadanya, Jun perasan dialek pertuturan amat berbeza. Sering sendiri ketika mendaki mahupun sewaktu turun tadi. Sekali sekala bertemu dengan si dia. Seorang lagi berkaca mata dan berambut pendek kerinting. Kedua-duanya bila bercakap, nadanya lembut saja. Selembut bayu petang itu.

Seketika, mereka berhenti di sebuah gerai di depan rumah penduduk di situ. Jun tengok mata si dia bersinar-sinar melihat sirap ais yang dijual. Sayangnya, apabila tiba gilirannya, air telah habis. Walau hampa, si dia tampak teruja mengusap seekor anak kambing berwarna hitam yang muncul memanjat kerusi di situ. Jun perasan, si dia dikelilingi rakan-rakan lelaki semuanya. Tiba-tiba seorang daripada mereka menghulurkan bungkusan plastik berisi sirap ais kepada si dia. Pemuda lain pula; berkaca mata, berjambang tipis dengan rambut pendek kemas. Tanpa kekok, si dia menyambut.

Kali ini, Jun tidak mengekori. Jun sekadar tercegat memerhati mereka berlalu. Si dia berwajah penat dengan langkah sedikit tempang. Hampir sama keadaan semua. Namun terpampang senyuman puas pada wajah masing-masing. Jun kekal di situ. Menanti kerana Jun memang penunggu gunung nan setia.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s