Cahaya Di Balik Gunung

Rasa nan berbeza.
Suasana yang tidak sama
tapi Kau di mana-mana.
Kau perlihatkan kebesaran-Mu.
Saat ku sujud di bumi-Mu
ku sedar
setiap pelusuk dunia adalah rumah-Mu.
Bukan mesti yang terbina indah
dengan konkrit berdinding berlantai.

Insan
Pangkat pakaian bukan petanda iman.
Ketaatan tanpa paksaan.
Tiada alasan meninggalkan suruhan.
Biar di lembah mahupun pergunungan
atau belantara meski lautan.

Memerhati
teman-teman.
Menghayati
kesederhanaan.
Alangkah indah takdir-Mu Tuhan!

Bukan halaqah di madrasah
tapi tetap bersatu hati
membawa misi sejati.
Bukankah Nabi-Mu lebih mencintai
umat yang kuat berbanding yang lemah.
Berperang demi menawan diri sendiri
puncak dituju hanya manifestasi.

Pendaki
juga pemburu mimpi-mimpi.
Kekuatannya bukan mesti pada tangan dan kaki.
Namun
datang jauh dari dalam sanubari
yang menakhluki nafsu sendiri.

Teman
setiap pertemuan miliki makna.
Walau kita kenal tiada lama.
Tiap tangis dan tawa
tersemat selamanya.

Tuhan
Hujan atau panas yang diredah.
Senang atau susah.
Gembira atau gundah.
Rahmat-Mu tak berkesudah.

Di celah awan
di balik gunung.
Cahaya menawan
Maha Agung.

Advertisements

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s