Hidup Semula

Dia sakit. Sudah agak lama. Semakin teruk. Berasa sesak nafas selalu. Menelan sukar. Meluah pun susah. Segalanya bagaikan payah, kian keruh keadaan. Dia terfikir, terkena buatan orangkah dirinya? Atau jin ifrit khianat? Atau iblis pelesit? Mungkin. Berubat? Dia tidak tahu bagaimana. Hendak ditangis pun tidak berair mata. Setiap hari cuba bernafas moga-moga sakit itu mahu hilang sendiri. Benda-benda yang tersekat itu boleh mengalir pergi.

Sahabatnya ada yang tinggal berhampiran. Teman baiknya itu juga semakin kurang sihat. Keguguran. Tidak, bukan janin. Mahkotanya semakin menipis. Kasihan. Pudar seri wajahnya. Tampak pucat. Dehidrasi. Sebahagian kulitnya ada kesan terbakar. Kecacatan yang sukar hilang. Apakah itu juga dek kerana hasad dengki orang? Seperti mana daki kotor yang tak mampu dibuang bertebaran di serata tubuhnya. Panau bukan. Kusta pun bukan. Dibasahi hujan, ikut mengalir. Disinar mentari, tidaklah cair.

Apalah yang mampu mereka lakukan di ceruk negeri ini. Hendak dijerit pekik pun, entah siapa yang kisah. Bukan tiada yang datang berkunjung. Bersilih-ganti. Datang dan pergi. Kurang sakitnya tidak, semakin buruk adalah. Bertambah-tambah pula. Di mana agaknya silap? Salah diakah? Salah sahabatnya itukah?

Hari berganti musim. Minggu bertukar tahun. Dia tetap di situ. Sahabatnya masih di sana. Tatkala terasa sesak dadanya umpama setengah mati, kunjungan tidak diduga menjelma. Ramai. Kumpulan itu tiba bersama-sama. Demi dirinya. Membantu walau mereka saling tidak mengenali.

Nampaknya, kumpulan itu turut cuba membantu sahabatnya. Dia faham, bantuan sebegitu tidaklah menyelesaikan segala masalah mereka berdua. Namun setidak-tidaknya, meredakan sedikit kesakitan yang dialami.

Dia berasa kian mudah bernafas. Kurang sesak di dalam dada. Sahabatnya di sana kelihatan sedikit ceria. Apa yang sudah hilang, tidak mampu dikembalikan semula tapi boleh diusahakan untuk hidupkan yang baru. Cacat itu kekal. Hanya daki kekotoran dapat dibuang. Itupun disyukuri.

“Kita penat-penat bersihkan sungai dan gunung ni, nanti kotor juga balik.”

“Kita gosok kemeja, bila pakai renyuk juga ‘kan?”

“Itu lain…”

“Memang lain. Kemeja renyuk, kita je yang kena kutuk tapi kalau sungai dah tak mengalir, penuh sampah, melimpah airnya, sekampung ni boleh banjir. Kalau penyakit berjangkit mula merebak, seluruh negara bermasalah. Kalau tiang bangunan rosak, bangunan akan runtuh. Kalau gunung mulai rebah, bumi akan punah.”

“Yang nak merosakkan lagi ramai daripada yang nak menjaga.”

“Yang jadi penjenayah lagi ramai berbanding polis. Adakah itu kita nak jadikan alasan yang dunia ni tak perlukan polis lagi? Lagi senang kalau semua jadi penjenayah je ‘kan?”

Dia dengar perbualan tersebut. Kumpulan itu duduk berehat di tebingnya selepas penat bekerja. Andai dia mampu berkata-kata, dia ingin ucapkan terima kasih. Begitu juga sahabatnya.

Sebelumnya, mereka bagai separuh mati. Kehadiran kumpulan itu ternyata memberi nafas baru dan mereka pun hidup semula.

Advertisements

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out /  Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out /  Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out /  Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out /  Tukar )

Connecting to %s