Archive | Januari 2018

Pesan Buat Pelamar

Saat akad kian dekat
debar semakin mengikat.
Mulai kembali bertanya diri
atas dasar apa keputusan ini?

Duhai hati
ikhlaslah menerima
bukan sekadar kerana pilihan
tapi demi suratan.

Duhai pelamar
usah cinta diboneka
seperti mana aku enggan dipatung-patungkan
kerana aku seorang perempuan.

Usah kucupan dahi di khalayak.
Namun tanganmu di ubun-ubun ku kau letak.
Cukuplah mendoakan setulus rasa.
Aku menjadi pendampingmu dalam iman dan takwa.

Sampai satu masa
menerima dirimu satu kewajipan.
Mematuhimu satu suruhan.
Membelakangimu satu larangan.
Moga aku bukan bebanan.
Tiada istilah keterpaksaan.

Mungkin datang ketika
kata ditegak menuntut hak.
Mohon pedoman kala itu.
Hukum Tuhan kita berpandu.

Mawaddah milik kita.
Bagai gelora ada pasang surutnya.
Hanya rahmat Tuhan jadi pautan
agar tak hanyut kelekaan.

Andai mula meragui.
Jika kekurangan kian menyerlah
dan kelemahan diri ini melukakan batin
Cubalah untuk mengerti
sebagaimana kita bermula tanpa resah
kini sama-sama mahu melangkah.

Tiada jalan pintas ke syurga.

Advertisements