Archive | Oktober 2018

Tangis Dalam Igau

Berlari.

Mencari.

Melaung-laungkan namanya.

Nora.

Tak ku kenal dia.

Aneh.

Berpusing-pusing lalu menuruni tangga.

Tak ketemu yang dicari

melainkan mereka yang leka dengan urusan sendiri.

Kenapa aku panik?

Dalam mengah terus mencari dan akhirnya keluar.

Melangkah

Beberapa tapak meninggalkan bangunan bertingkat-tingkat itu.

Bumm!!

Runtuh!

Ia runtuh!

Depan mata sekelip mata.

Terkesima.

Sebak.

Berpaling melihat keramaian.

Menangkap dua wajah yang ku kenal.

Ada susuk tubuh yang berlari mendapatkan aku.

Dakapan hangat

Sehangat air mata yang mengalir saat aku terjaga daripada lena.

Sekadar igau di siang hari tapi gagal ku lupus dari ingatan.

Dua wajah yang tak terlupakan.

Mimpi berlalu pergi.

Namun,

kenangan kita abadi.

Duhai sahabat.

 

*Dalam merindui Nurul Hajar dan Lau Lee Hong*

Advertisements