Arkib

Sedingin Bayu Chabang

Tembus. Dua lapis baju tembus dek darah persis ditikam di perut. Langsung tidak perasan kerana lapisan ketiga yakni t-shirt berwarna merah jambu tampak elok saja. Entah sejak dari mana makhluk kecil tapi licik itu mulai melekat dan menikmati jus segar ku. Mungkin ketika sedang berehat lama di tepi sungai sambil menunggu semua ahli pendakian berkumpul.

“Eh, yang seorang termenung! Yang seorang lagi merenung dari jauh. Hei, ada apa-apa ke ni…” cahaya lampu suluhnya menghala ke wajah ku sebelum berpindah kepada seseorang tidak jauh dari ku.

Usikan itu yang menerpa dalam fikiran. Waktu itu, aku cuma duduk di atas batu sungai sambil ralit memerhati. Ada rakan-rakan yang sibuk memasak mi segera dan minuman panas menggunakan mestin. Ada yang membersihkan diri di sungai.

Ah, biar dulu cerita beberapa jam lalu. Sekarang aku sendiri mesti bersihkan diri. Bekas gigitan pacat masih mengalir darah. Plaster. Mujur dibawa.

Dua belas tengah malam sudah pun berlalu. Jamak ta’khir yang tertangguh dilangsaikan. Saat itu juga teringat seorang teman sependakian tadi. Lelaki. Hitam manis. Aku lihat dia solat di puncak gunung. Aku juga perhatikan dia solat kala senja di tepi sungai. Oh, patutlah! Dia dari daerah berhampiran, bukan musafir seperti majoriti peserta pendakian lain.

Kenapalah fikiran ku terlalu menerawang? Kerana aku sendirian. Selagi mana aku belum terlena, tentu saja otak ku terus ligat mengimbas segalanya.

Bukanlah pendakian pertama. Bukan juga gunung pertama yang dijejaki. Namun, banyak perkara lain yang aku kategorikan sebagai ‘yang pertama’. Kali pertama mendaki dalam hujan. Kebasahan. Kesejukan. Kali pertama tamat pendakian waktu malam. Kali pertama bermalam di hotel tanpa dirancang.

Siling putih. Kipas berpusing perlahan. Empat orang pemuda di bilik sebelah sana entahkan sudah lena atau belum. Dua daripadanya baru ku kenal hari ini manakala dua orang lagi pernah beberapa pendakian bersama. Seorang daripada mereka merupakan pemandu yang bertanggungjawab membawa aku dari rumah sampailah ke kaki gunung kelmarin dan kini di sini, bermalam di hotel ini.

Ada saja rakan perempuan yang mengajak pulang bersama tapi entah kenapa aku tetap bersama dengannya meskipun dia memandu menggunakan sebelah tangan. Kecederaan tangan yang belum pasti sejauh mana teruknya akibat insiden sewaktu turun dari gunung mengiringi seorang peserta paling lambat tadi.

Kegilaan apakah yang ku turutkan ini? Berada di tempat yang asing bagi ku dengan orang-orang yang belum ku arif sepenuhnya akan siapa mereka. Terlena.

* * *

Fikiran lebih segar walaupun badan terasa sengal-sengal. Sudah dijangkakan. Hendak dikatakan hari baru, tidak. Sedangkan sampai ke situ pun awal pagi tadi. Cuma, selepas lena beberapa jam dengan nyenyaknya, terasa lebih bersemangat.

Gunung Chabang, Pos Slim, Perak. Itulah gunung yang ku daki kelmarin. Bersama lebih kurang tiga puluh orang rakan peserta dan kru. Bermula dalam jam lapan pagi. Berakhir malamnya dalam jam sebelas lebih.

Aneka ragam. Pelbagai karenah. Macam-macam cerita. Trek yang panjang. Lumpur hitam. Puncak palsu. Cuaca sejuk ditambah hujan sebahagian perjalanan. Mendaki menggenggam kesabaran. Turun dengan cebisan kekuatan membawa baki semangat.

Dalam masa yang sama, terpesona dengan lelumut hijau. Segar. Sesegar udara yang disedut lalu dilepaskan sehingga kelihatan bagai asap keluar dari mulut. Air sungai yang sejuk. Iramanya diadun dengan suara unggas. Berselang-seli suara kami yang berbual-bual sesama sendiri.

Aku tersenyum sendiri tatkala terbayang rakan perempuan yang melahap mi segera, tidak peduli biarpun diusik oleh rakan-rakan lelakinya. Cemburu pula aku melihat betapa berseleranya dia sedangkan aku memaksa diri menghabiskan seketul Twiggies. Dekat sungai itulah.

Aku berjaya sampai ke puncak. Anehnya, aku tidak begitu teruja. Mungkin kerana kesejukan atau mungkinkah kerana seseorang? Bekal yang dibawa tetap ku habiskan. Dipaksa-paksa telan kerana ia keperluan. Tiada gambar bergaya di puncak. Langsung tidak berasa hendak ber’posing’.  Hanya menekan lensa sendiri, merakam pemandangan-pemandangan indah.

Perjalanan turun lebih mencabar berbanding pendakian. Trek umpama gelongsor. Berkali-kali juga terduduk. Bersama-sama aku seorang kakak. Suara selembut riak wajahnya. Amat terkesan dalam hati kecil ku tatkala mendengar ucapan ‘alhamdulillah’ keluar dari mulutnya setiap kali terjatuh dan bangun semula melangkah. Aduhai, aku hanyut dibawa rasa terharu.

Dalam pada itu, sempat juga bersinetron apabila bertemu dua tiga orang rakan di tengah trek. Kelihatan cara kami melayan skrip spontan dalam gurau bagaikan kawan-kawan lama tapi sebenarnya itulah kali pertama kami berjumpa. Sedikit sebanyak menghiburkan diri mengalihkan perhatian daripada kepenatan.

Berehat agak lama di checkpoint sungai untuk memastikan semua berkumpul semula dan turun bersama, menyeret masa dari petang ke malam. Setelah senja berlalu barulah perjalanan yang berbaki hampir separuh lagi diteruskan.

Semakin lama berjalan, semakin jarak antara sesama peserta berjauhan, menjadi kumpulan-kumpulan kecil. Perkara biasa. Mereka yang laju terus menderu dahulu. Mereka yang perlahan apatah lagi yang cedera, tetap tegar bergerak.

Aku bersama dua orang rakan, seorang perempuan dan seorang lagi lelaki. Masing-masing melawan kelemahan sendiri. Kekejangan kaki tentunya kian terasa terutama dalam kesejukan. Walaupun begitu, dengan sisa tenaga mampu jua berbual-bual memecah sepi mengharung gelita. Mujur setiap seorang berlampu suluh di kepala.

Kadang-kadang dilintasi rakan-rakan dari belakang. Kadang-kadang kami yang melintasi rakan-rakan lain. Adakalanya seolah-olah tinggal kami sahaja, di depan sunyi, di belakang sepi. Langkah tetap diatur. Jarang-jarang berhenti.

Bulan separuh. Bercahaya. Tersenyum aku memandangnya biar seketika. Hutan buluh berlalu. Sungai kecil dah diseberangi. Lega apabila menjejak jalan berturap. Beberapa meter sebelum tempat kereta, ketiga-tiga kami duduk di atas jalan. Melunjur kaki. Rakan lelaki yang seorang sampaikan berbaring. Kepenatan sebegini, jalan tar pun ibarat tilam empuk.

* * *

Kereta api bergerak laju. Stesen demi stesen ditinggalkan. Aku naik dari stesen Sungai Buluh. Destinasi dituju, Seremban.

Pejam mata. Kepala ku sandar ke kusyen. Terbayang dalam minda akan suasana di dalam kereta tadi. Aku dan mereka, si empat orang pemuda. Pelik, bukan? Sepatutnya aku cuma berdua dengan si pemandu setia. Bagaikan babak di dalam drama, keretanya berasap ketika awal perjalanan. Terpaksalah ditinggalkan lalu kami berlima satu kereta.

Ada hikmahnya. Dengan keadaan dia yang cedera, lebih baik direhatkan dahulu tangan itu. Aturan Tuhan teramatlah indah.

Dihantar sampai ke stesen KTM tadi pun sudah cukup ku syukuri. Mereka bertiga menuju ke Damansara kerana ada urusan sedangkan rumah masing-masing di utara.

Telefon berbunyi ringkas. Mesej Whatsapp. Sememangnya aku ada menghantar pesan kepada salah seorang daripada mereka, memberitahu aku sudah bergerak pulang. Mesej ku dibalas positif penuh doa agar selamat sampai.

Mesej lain masuk. Ku tersenyum sendiri. Sedingin bayu Chabang, sesejuk air sungainya, ada kasih yang menyubur perlahan di sudut hatiku.

Advertisements

Cinta Tak Kenal Siapa

“Aku kalau boleh nak peristerikan dia.” Jo serius. Dipandang bersilih ganti akan wajah dua teman akrab di hadapannya itu.

Ringgo seperti menahan ketawa. Tim persis keliru dalam tidak percaya.

“Hahahahahahah!!” terburai juga gelak Ringgo.

“Pandai kau buat lawak, Jo!” sambungnya.

Jo diam.

“Kau biar betul, Jo…Tak pernah dibuat dalam geng kita apa yang kau cakap ni.” Tim pinta kepastian.

“Aku bukan buat lawak dan aku sedar apa yang aku cakap. Aku cuma kongsikan impian aku dengan kawan-kawan yang paling aku percaya. Aku tahu, ini memang idea gila tapi aku tak boleh nafikan yang aku berharap.” Kata-kata Jo termati di situ.

“Kita bebas berseronok, berseronok ajelah…Buat apa kau nak bebankan diri kau? Setahu akulah ‘kan, Nabi pun ada ramai perempuan tau.” Tawa Ringgo masih  berbaki.

“Hoi, Ringgo! Kalau ya pun nak nasihat kawan, kau tak payahlah bagi contoh perkara yang kau sendiri tak pasti. Kita jahil buat cara jahil. Sejak bila pula kau ambil tahu pasal Nabi ni?!” tempelak Tim.

“Alah, awek baru aku duduk dekat dengan masjid. Selalu dengar tazkirah. Aku pun ditazkirahkannya. Kikiki…”Ringgo tersengeh-sengeh.

Suara Tim dengan Ringgo berlalu dibawa angin malam. Melayang. Sama melayang fikiran Jo yang terkenangkan Mia. Mia yang baru seminggu berpindah ke kawasan itu bersama keluarganya.  Mia yang membuat masa seolah-olah bergerak perlahan tatkala Jo melihatnya.  Mia yang comel. Mia yang menawan. Mia yang…

“Dahlah, Jo!”

Jo tersentak daripada lamunan dek terasa kepalanya diluku oleh Tim.

“Jangan nak berangan lebih-lebih sangat. Berpijak di bumi nyata. Si Mia tu bagaikan bulan, tinggi di langit. Nak digapai kau tak sampai. Takut kau merana macam pungguk, rindu tak berbalas. Kalau berbalas sekalipun, kau kena fikir juga keluarga dia. Nak ke mak dia terima kau?” Tim berkias.

“Fulamak, Tim! Kau pula sejak bila pandai bermadah-madah ni? Bulanlah. Pungguklah.” Ringgo takjub dalam lucu.

“Awek aku selalu lepak dengan penyair jalanan. Kau apa tahu…” balas Tim selamba.

“Ooo…patutlah kau selalu hilang ke pekan sana. Kau bercengkerama di bawah sinaran rembulan ye…”

“Ah, sibuklah kau!”

“Tak nak kenalkan dengan aku ke?”

“Kau lepaklah dengan awek ustazah kau tu.”

“Alah, sekali-sekala nak juga tukar citarasa dengan awek seni.”

Kerancakan perbualan Tim dengan Ringgo langsung tidak menarik minat Jo. Dia berlalu pergi. Ternyata tiada gunanya berkongsi harapan dengan rakan-rakan sebegitu. Namun, tidak boleh juga bulat-bulat mereka disalahkan. Kehidupan mereka sejak dulu begitulah caranya.

Jo tidak pernah berasa dirinya serba kekurangan apatah lagi malang walaupun membesar sebagai anak jalanan. Susur galur keturunan entah dari mana. Jo berdikari. Kawan-kawan adalah keluarga. Yakin dan berani hadapi segala kesukaran. Sampailah saat Jo bertemu Mia.

Melihat Mia bersama keluarganya, hidup senang dan bahagia lantas membuat Jo seakan-akan terbenam ke dalam lubuk rendah diri. Dia pasti tidak akan berperasaan demikian andai dia tidak jatuh hati. Sekian banyak pilihan lain, kenapalah Mia yang umpama puteri itu yang dia boleh jatuh hati?

“Jo, tak payahlah jadi romeo!” sayu-sayup suara Ringgo kedengaran.

*                                             *                                             *

“Kalaulah Mia boleh cakap pada Mama tentang kita…tapi..”

“Tapi Mia tak mampu ‘kan?” Jo mencelah.

Diam seketika. Kedua-duanya membiarkan bayu petang berbicara. Mentari yang kian tenggelam masih megah bersinar. Hangat. Sehangat kasih Jo pada Mia.

“Dah lewat ni, Mia. Kau baliklah. Nanti Mama kau risau.”

“Rumah Mia ‘kan kat depan ni je. Kenapa, Jo dah bosan jumpa Mia ke? Atau..ada date lain malam nanti?”

“Aduh, parah!” Jo mengomel dalam hati.

Memang beginikah apabila bercinta? Cinta itu buta, Jo pernah dengar. Cemburu buta, juga Jo pernah dengar. Beginilah rupanya ya? Kalau mahu mudah, logiknya Jo hanya perlu jawab tidak. Tidak perlu sebarang penjelasan.

“Ya.” Lain pula yang terkeluar dari mulut Jo.

“Hah?!” Mata Mia bagai nak tersembul keluar.

“Ya, memang ada date malam ni. Date dengan Mia dalam mimpi.” Usik Jo. Dia sendiri pun bingung entah dari mana idea lemak manis itu muncul lalu menggelungsur ke lidahnya.

“Menyampah!” Mia tersipu-sipu.

Ditatap wajah ayu itu. Tidak jemu. Dedaun yang gugur tampak persis jatuh dalam gerak perlahan. Mengasyikkan. Bisakah lestari suasana indah itu?

“Mia! Mia!”

Berkecai anganan Jo. Ada suara wanita memanggil-manggil Mia.

“Mama dah panggil. Mia balik dulu ya!” Mia terus mengorak langkah laju meninggalkan Jo.

Berpaling melihat Mia yang berlalu merentasi taman permainan menuju ke rumahnya di seberang jalan, Jo ternampak kelibat laju sedang membelah jalan raya menuju ke arah Mia. Bagai ditarik, Jo terus berlari mengejar.

“Mia…!!”

Sssrreettttt!!

Bunyi brek. Jantung Jo seperti hendak pecah. Laju degupannya. Masih berdegup. Seinci dari hidungnya ada tayar sebuah kenderaan berhenti.

“Mama! Mama! Nasib baik adik tak langgar.” Suara itu secomel pemiliknya.

Mia dirangkul lalu diusap-usap oleh budak perempuan yang turun dari basikalnya itu. Wanita yang memanggil Mia tadi datang menghampiri.

“Eh, siapa ni…? Kawan Mia ye?” Lembut suara tersebut didengari Jo seiring dirasa tubuhnya diangkat.

Jo mahu meronta tapi sejurus bertentang mata dengan wanita itu, hatinya lunak. Dibiarkan dirinya diusap dalam pelukan.

“Mama, kucing tu pun comel. Adik selalu Nampak dia tidur kat luar. Dia tak ada rumah. Kita bela ya, Ma? Boleh kawan dengan Mia.”

Bermimpikah Jo? Tidak, ini bukan mimpi. Benar apa yang didengari.

“Hmmm…kita nak bagi nama apa ya? Adik ada idea? Kucing jantan ni.”

“Emm..ada nama tu adik baca dalam buku cerita. Romeo…tak naklah. Romi! Kita panggil Romi! Ok tak, Ma?” teruja benar anak itu.

“Romi..sedap juga. Ok, Romi…jom kita masuk rumah. Lepas tu kita mandi!”

Jo nampak senyuman Mia. Impian. Harapan. Tidak mustahil. Buktinya, Jo kini bergelar Romi kerana cinta tak kenal siapa.

 

Hidup Semula

Dia sakit. Sudah agak lama. Semakin teruk. Berasa sesak nafas selalu. Menelan sukar. Meluah pun susah. Segalanya bagaikan payah, kian keruh keadaan. Dia terfikir, terkena buatan orangkah dirinya? Atau jin ifrit khianat? Atau iblis pelesit? Mungkin. Berubat? Dia tidak tahu bagaimana. Hendak ditangis pun tidak berair mata. Setiap hari cuba bernafas moga-moga sakit itu mahu hilang sendiri. Benda-benda yang tersekat itu boleh mengalir pergi.

Sahabatnya ada yang tinggal berhampiran. Teman baiknya itu juga semakin kurang sihat. Keguguran. Tidak, bukan janin. Mahkotanya semakin menipis. Kasihan. Pudar seri wajahnya. Tampak pucat. Dehidrasi. Sebahagian kulitnya ada kesan terbakar. Kecacatan yang sukar hilang. Apakah itu juga dek kerana hasad dengki orang? Seperti mana daki kotor yang tak mampu dibuang bertebaran di serata tubuhnya. Panau bukan. Kusta pun bukan. Dibasahi hujan, ikut mengalir. Disinar mentari, tidaklah cair.

Apalah yang mampu mereka lakukan di ceruk negeri ini. Hendak dijerit pekik pun, entah siapa yang kisah. Bukan tiada yang datang berkunjung. Bersilih-ganti. Datang dan pergi. Kurang sakitnya tidak, semakin buruk adalah. Bertambah-tambah pula. Di mana agaknya silap? Salah diakah? Salah sahabatnya itukah?

Hari berganti musim. Minggu bertukar tahun. Dia tetap di situ. Sahabatnya masih di sana. Tatkala terasa sesak dadanya umpama setengah mati, kunjungan tidak diduga menjelma. Ramai. Kumpulan itu tiba bersama-sama. Demi dirinya. Membantu walau mereka saling tidak mengenali.

Nampaknya, kumpulan itu turut cuba membantu sahabatnya. Dia faham, bantuan sebegitu tidaklah menyelesaikan segala masalah mereka berdua. Namun setidak-tidaknya, meredakan sedikit kesakitan yang dialami.

Dia berasa kian mudah bernafas. Kurang sesak di dalam dada. Sahabatnya di sana kelihatan sedikit ceria. Apa yang sudah hilang, tidak mampu dikembalikan semula tapi boleh diusahakan untuk hidupkan yang baru. Cacat itu kekal. Hanya daki kekotoran dapat dibuang. Itupun disyukuri.

“Kita penat-penat bersihkan sungai dan gunung ni, nanti kotor juga balik.”

“Kita gosok kemeja, bila pakai renyuk juga ‘kan?”

“Itu lain…”

“Memang lain. Kemeja renyuk, kita je yang kena kutuk tapi kalau sungai dah tak mengalir, penuh sampah, melimpah airnya, sekampung ni boleh banjir. Kalau penyakit berjangkit mula merebak, seluruh negara bermasalah. Kalau tiang bangunan rosak, bangunan akan runtuh. Kalau gunung mulai rebah, bumi akan punah.”

“Yang nak merosakkan lagi ramai daripada yang nak menjaga.”

“Yang jadi penjenayah lagi ramai berbanding polis. Adakah itu kita nak jadikan alasan yang dunia ni tak perlukan polis lagi? Lagi senang kalau semua jadi penjenayah je ‘kan?”

Dia dengar perbualan tersebut. Kumpulan itu duduk berehat di tebingnya selepas penat bekerja. Andai dia mampu berkata-kata, dia ingin ucapkan terima kasih. Begitu juga sahabatnya.

Sebelumnya, mereka bagai separuh mati. Kehadiran kumpulan itu ternyata memberi nafas baru dan mereka pun hidup semula.

Sayur

Dua belas tengah hari. Sabtu. Dewan makan penuh. Ada yang sedang makan. Ada yang masih beratur.
“Alah, tak sempat cakap tak nak sayur kat Mak Cik Leha tadi,” keluh Puteri. Sayur bayam masak tumis air di sudut pinggannya dipandang penuh ketidakpuasan hati.
“Puteri, tak nak ke bayam tu?” tanya Syukriyah.
“Tak naklah….saya tak suka. Kau suka makan sayur ‘kan, Syuk. Kau ambillah!” Puteri menolak pinggannya ke arah Syukriyah.
Tanpa berlengah Syukriyah mengaut sesenduk sayur itu menggunakan tangan terus berpindah ke pinggannya.
Mereka tidak akrab tetapi berkawan baik. Syukriyah kawan pertama yang menyapa Puteri ketika dia baru masuk ke asrama dua minggu lalu. Pada Puteri, ekspresi wajah bersungguh-sungguh temannya itu tatkala menjamah sayur tampak pelik. Sedap sangatkah dedaun itu!
Enam lima belas petang. Puteri menjinjit aneka bungkusan di kedua-dua belah tangan termasuklah sekotak makanan segera kegemarannya; set ayam goreng. Papa dan Mama sudah pulang setelah membawanya keluar membeli-belah di bandar tadi.
Melintasi belakang sebuah pondok rehat berhampiran asrama perempuan, telinganya menangkap satu suara amat dikenali.
“Memanglah abah dah ada ladang besar sekarang tapi kakak takkan lupa susah-payah abah tanam sayur di belakang rumah kita dulu. Sayur itulah lauk kita. Hasil jualan sayur itulah juga buat belanja sekolah kita.”
Puteri terpana.

Menanti Di Gunung

Pagi. Bukan awal tapi belum lewat. Matahari sudah kelihatan. Cahaya terserak ke sana sini. Jun jalan-jalan keliling kampung. Rutin. Hujung minggu agak sunyi waktu begini. Sunyi daripada orang kampung tapi orang luar ramai ke mari. Dari jauh Jun boleh nampak bas dua tingkat itu. Turun keluar darinya lebih kurang tiga puluh orang. Jun tahu tujuan mereka.

Awal-awal pagi tadi pun, ada kumpulan sebegitu telah datang. Masih belum pulang nampaknya. Ramai perempuan; berbaju labuh, bertudung labuh. Jun tidak ambil peduli. Melihat kumpulan yang ini, Jun rasa tertarik. Jun mahu ikut sekali. Jun dari sini. Mereka pasti tidak akan menghalang. Ketika mereka berjalan di hadapan Jun, terus Jun mencelah, berjalan seiringan sambil memerhati karenah teman-teman barunya. Warna-warni pakaian, aneka dialek percakapan, usia juga tampak berbeza-beza peringkat.

Jun terdengar seseorang teruja bercerita tentang Raja Bersiong walaupun rakan di sebelahnya seakan-akan kurang memberi perhatian. Jun biasa dengar cerita itu daripada orang tuanya. Turun-temurun disampaikan secara lisan. Jun sendiri kurang pasti sejauh mana kebenarannya. Hanya Jun faham cerita sebegitu melambangkan adat budaya dan sedikit sebanyak mencerminkan sejarah tamadun bangsa. Ah, Jun enggan bicara lanjut soal sejarah! Orang pasti bosan.

Sekarang, Jun cuma mahu ikut mereka mendaki. Jun mahu tengok kemampuan mereka. Jun sudah biasa ke situ. Sangat biasa.

Tatkala tiba di kaki gunung, Jun mulai terdengar suara-suara gelisah melihat muka bumi yang terpacak di hadapan mereka. Jun tersengeh. Mereka orang luar. Mereka fikir tempat ini mudah kerana tidaklah setinggi mana. Mereka tidak tahu, cabaran dan dugaannya bukan pada ketinggian tapi lebih kepada struktur muka bumi yang curam malah berbatu-batu tajam. Eh, Jun dah mula jadi ahli Geografi pula!

Matahari kian meninggi. Jun yang sudah lali, betah saja mendaki. Kadang-kadang berhenti, bukan untuk melepaskan lelah tapi untuk memerhati mereka. Kasihan. Ada yang kelihatan cedera. Mungkin luka dihiris batuan keras. Dalam pada itu, Jun nampak mereka tetap sempat bersembang sambil bergurau-senda.

Setelah bosan melambat-lambatkan langkah, Jun tinggalkan saja mereka di belakang ini lalu terus maju ke atas. Kumpulan yang datang lebih awal sudahpun mulai turun. Jun berselisih dengan mereka. Jun terus saja menapak ke atas. Beberapa orang telah pun tiba di puncak. Jun kagum.

Matahari semakin terpacak. Jun pula yang risau. Dari puncak tertinggi, Jun turun ke puncak kedua. Dilihatnya ada tiga empat orang baru sampai, sibuk menekan punat kamera masing-masing.

Jun nampak dia. Ya, si dia yang bercerita tentang Raja Bersiong tadi. Dia saja yang bertudung bunga-bunga sebegitu, masakan Jun tidak cam. Dia hendak melangkah di satu tempat. Ingin Jun menjerit beri amaran tapi tidak sempat. Dia sudah jatuh terperosok ke dalam lubang yang dilitupi rerumput. Dia mengerang. Jun mahu bantu. Lebih pantas lagi rupa-rupanya teman si dia; bertudung kelabu, memaut dan menariknya sambil bertanya akan keadaannya. Selepas berehat seketika, si dia kembali meneruskan langkah ke puncak.

Di bawah terik mentari, Jun nampak mata dia bercahaya tatkala tiba di puncak. Diambil beberapa keping gambar menggunakan telefon pintarnya sebelum dia berteduh di satu kawasan sedikit rendah bersama dua orang teman.

Mereka tampak mesra. Berbual-bual sambil minum teh panas, dibancuh oleh sang jejaka. Seorang lagi gadis kecil molek dengan senyuman sentiasa terukir di bibir. Kedua-dua mereka lebih dahulu sampai di puncak. Rancak juga perbualan mereka bertiga.

Jun setia sebagai pemerhati. Kedengaran tidak lama kemudian, suara seorang lelaki memanggil mereka semua untuk bergambar beramai-ramai. Tentu itu ketua mereka. Selesai sesi bergambar, mereka mula bergerak turun. Jun turut sama dalam keramaian.

Tengahari berganti petang. Terik suria membahang. Jun nampak mereka semakin lemah. Ada yang sudah kehabisan bekalan air. Saat itu, tiada istilah segan-silu berkongsi walaupun antara lelaki dengan perempuan yang saling tidak mengenali.

Jun pandang si dia. Dia bersama dua orang pemuda. Kelihatannya lebih rapat dengan yang seorang itu; wajah agak keanak-anakan. Kawan atau teman istimewa? Jun dengar si dia membahasakan dirinya sebagai kakak. Adik beradikkah? Bukan. Jun pasti mereka berdua bukan sedarah daging. Persis mungkin. Aduhai, Jun bermain teka-tekilah pula!

Dalam kepenatan, jarak nan dekat pun terasa seperti jauh. Jun tahu. Jun faham. Hanya semangat yang mampu memberi mereka kekuatan. Setiap kali mereka berhenti rehat di tebing-tebing berbatu, Jun turut berhenti. Adakalanya mereka bertemu rakan yang lain.

Si dia terus ditemani dua orang pemuda. Seorang di depan dan seorang lagi di belakangnya. Saling menyokong. Saling menjaga. Akhirnya, kaki bukit mulai hampir. Terserlah keceriaan dan kelegaan pada wajah. Ditambah pula apabila muncul seorang jurupandu membawa sebotol air lalu dihulur kepada mereka. Besarnya nikmat setitis air dirasakan waktu itu. Sebotol itu dikongsi tanpa banyak soal.

Mereka bertiga menjejak kaki gunung, berjalan melintasi kubur lama kemudian masuk ke kawasan kebun dan keluar dengan memanjat pagar. Di tepi jalan itu, rakan-rakan mereka yang telah dahulu sampai duduk berehat.

Jun tidak menyertai mereka. Jun berjalan menuju ke jambatan berlantaikan kepingan besi, pemegangnya daripada dawai kabel tebal. Jun pandang air sungai yang mengalir deras. Warnanya persis teh tarik terlebih serbuk teh. Agak lama Jun mengelamun. Hanya tersedar tatkala jelas kedengaran derap tapak kaki meniti jambatan tersebut. Tentunya mereka ingin pulang.

Dalam kepenatan, mereka masih mampu bergaul mesra. Jun fikir mereka tentu kenalan lama. Perhatian Jun beralih kepada si dia. Dia berjalan agak perlahan. Ketinggalan di belakang bersama dua oramg pemuda. Tidak, bukan dua orang yang tadi. Salah seorang daripadanya, Jun perasan dialek pertuturan amat berbeza. Sering sendiri ketika mendaki mahupun sewaktu turun tadi. Sekali sekala bertemu dengan si dia. Seorang lagi berkaca mata dan berambut pendek kerinting. Kedua-duanya bila bercakap, nadanya lembut saja. Selembut bayu petang itu.

Seketika, mereka berhenti di sebuah gerai di depan rumah penduduk di situ. Jun tengok mata si dia bersinar-sinar melihat sirap ais yang dijual. Sayangnya, apabila tiba gilirannya, air telah habis. Walau hampa, si dia tampak teruja mengusap seekor anak kambing berwarna hitam yang muncul memanjat kerusi di situ. Jun perasan, si dia dikelilingi rakan-rakan lelaki semuanya. Tiba-tiba seorang daripada mereka menghulurkan bungkusan plastik berisi sirap ais kepada si dia. Pemuda lain pula; berkaca mata, berjambang tipis dengan rambut pendek kemas. Tanpa kekok, si dia menyambut.

Kali ini, Jun tidak mengekori. Jun sekadar tercegat memerhati mereka berlalu. Si dia berwajah penat dengan langkah sedikit tempang. Hampir sama keadaan semua. Namun terpampang senyuman puas pada wajah masing-masing. Jun kekal di situ. Menanti kerana Jun memang penunggu gunung nan setia.

Syair Kanda Bersaudara

Aduhai kanda sedarah daging,
Kasih sayangmu tiada terbanding,
Engkau saudara bukanlah asing,
Sejaklah lahir kita seiring.

Ayuhai kanda dua saudara,
Aku dindamu kita bertiga,
Berjarak-jarak setiap usia,
Jasad berjauh dekat di jiwa.

Kanda idola jadi ikutan,
Wira adinda itulah kalian,
Penawar duka undang senyuman,
Suka dan duka kita bergandingan.

Kandaku sayang tautan hati,
Doaku kirim pengganti diri,
Seringlah kanda dinda ingati,
Di alam nyata sampai ke mimpi.

Kanda saudara dunia akhirat,
Ikatan darah terpatri erat,
Ajaran kalian adinda ingat,
Bekal kehidupan penguat semangat.

Jaket dan Bas

Awal pengajian kolej dalam tahun 2008, saya pulang ke kampung pada hujung minggu untuk menguruskan borang pinjaman pelajaran. Pulang tergesa-gesa untuk jangka masa singkat bukanlah sesuatu yang gemar saya lakukan. Perjalanan paling kurang mengambil masa tujuh jam.
Bukan kisah di kampung yang nak saya kongsikan tapi kisah di dalam bas semasa perjalanan pulang ke kolej. Saya terpaksa ambil tiket waktu malam kerana tiket perjalanan siang sudah habis. Saya lebih suka bergerak waktu siang berbanding malam. Namun kali ini berbeza dek kerana tiada pilihan. Saya bertolak dalam jam sebelas.
Tempat duduk paling belakang tidak menjadi masalah besar buat saya tapi saya paling terganggu apabila melihat pendingin hawa di tempat saya tidak berpenutup. Aduhai, kesejukanlah saya. Hendak bertukar tempat duduk, semua penuh. Maka saya pun bersabar saja. Cuba bertahan dengan t-shirt dan menyembunyikan tangan di dalam tudung.
Terasa rimas perjalanan menempuh kegelapan. Ada juga terlelap sekejap-sekejap. Kesejukan membuat saya sukar untuk lena. Sampai di suatu tempat, bas berhenti. Pertukaran penumpang katanya. Destinasi saya kekal dengan bas itu. Hampir separuh penumpang bertuar bas.
Penumpang yang duduk di sebelah saya turun. Cepat-cepat saya beralih ke tempat duduknya, mengelak daripada pendingin hawa yang deras tanpa halangan. Sejurus itu, ada penumpang lain muncul. Seorang pemuda. Dalam remang lampu bas, saya yakin dia berbangsa Cina.
Saya kembali ke tempat duduk asal yakni sebelah tingkap. Bas bergerak. Saya mula diserang kesejukan semula. Pendingin hawa betul-betul di atas kepala. Saya cuma mampu memeluk tubuh sendiri.
Tiba-tiba pemuda di sebelah saya menghulurkan sesuatu. Jaket! Tidak terkeluar perkataan selain “terima kasih” dari mulut saya. Dia tidak membalas apa-apa. Berselimut jaket itu, saya terlena sehingga sampai ke destinasi.
Setelah turun dari bas, saya menyerahkan kembali jaket tersebut dan sekali lagi berterima kasih. Tiada sebarang perkenalan. Dia menuju ke arahnya, saya berpaling ke arah saya.
Setiap kali menaiki bas untuk perjalanan jauh, saya pasti terkenang peristiwa itu. Peristiwa yang membuat saya terus percaya bahawa kebaikan itu wujud. Harapan sentiasa ada. Kasih sayang di mana-mana. Peristiwa yang menyuburkan ketandusan hati.
Begitu juga apabila menonton babak-babak di dalam drama atau filem yang menunjukkan si lelaki meminjamkan jaketnya kepada si wanita. Saya faham keindahan jiwa yang dirasai oleh wanita itu. Bezanya, peristiwa saya melibatkan lelaki yang tidak dikenali.
Walau bagaimanapun, perjalanan di waktu siang tetap menjadi pilihan utama saya.
Mengenang peristiwa manis adakalanya mampu menghilang atau paling tidakpun mengurangkan kepahitan dalam jiwa. Sedikit kebaikan mampu memberi harapan. Menandakan dunia masih indah. Menunjukkan manusia masih punya keprihatinan.
Sebagai seorang perempuan, peristiwa tersebut menyedarkan saya akan satu perkara. Fitrah perempuan itu, berharap dilindungi. Sekuat manapun diri, pasti menyimpan impian munculnya seseorang yang sanggup berada di sisi menempuhi rintangan hidup.
Kisah jaket dan bas, cuma ringkas tapi sangat bermakna buat saya.