Suapan:
Kiriman
Komentar

Arkib bagi Kategori ‘Ulasan/Pandangan/Perkongsian’

Latar tempat: Meja makan di rumah sewa.

Ana: (Bercakap dengan telefon) Yelah mak… Mak jaga diri ye. Waalaikumussalam… (Putuskan talian lalu letakkan telefon di atas meja).

Ani: Mak kau ke tu?

Ana: A’ah… Hmmmm….

Ani: Eh, baru lepas bercakap dengan mak sendiri pun mengeluh?!

Ana: Bukan mengeluh sebab bercakap dengan mak tapi sebab topik yang dicakapkan tu.

Ani: Kenapa? Pasal jodoh ke?

Ana: Taklah. Pasal kerja. Ani, teruk sangat ke kerja aku sekarang?

Ani: Pada aku ok je. Mak kau tak suka kau jadi tukang jahit ke?

Ana: Dia taklah cakap tak suka tapi asyik tanya je kalau aku ada minta kerja lain.

Ani: Dia risau agaknya…

Ana: Ya, aku faham. Aku sedar yang aku ni belum mampu nak menyenangkan dia tapi sedaya-upaya aku tak nak susahkan dia. Sebab tu aku suka duduk berjauhan. Kalau difikirkan, mak aku tu kira ok. Tak adalah sampai memaksa aku.

Ani: Kau ‘kan anak dia. Mestilah dia tahu anak perempuan dia yang seorang ni memang degil.

Ana: Aku tahu…

Ani: Apa yang kau rungsingkan lagi, Ana?

Ana: Aku cuma terfikir pandangan masyarakat kita tentang kerjaya ni. Terutama orang Melayu kita. Suka sangat pandang rendah.

Ani: Kau tak payah hiraukan sangat cakap-cakap orang. Mereka tak faham tu.

Ana: Itulah…balik-balik kerja kerajaan. Tak pun kerja kat pejabat. Kalau semua orang asyik nak hadap komputer, jawab telefon, buat kira-kira, siapa yang nak kerja di lapangan. Bangunan pejabat pun takkan wujud tau tanpa buruh binaan!

Ani: Eh, kau ni….janganlah emosional sangat…

Ana: Maaflah, Ani. Dengan siapa lagi aku nak luahkan perasaan kalau bukan dengan kau.

Ani: Apa sekalipun, kau suka dengan kerja kau sekarang ‘kan?

Ana: Mestilah…gaji memang tak sebesar mana tapi banyak lagi faedah lain yang aku dapat. Paling penting, dapat kemahiran. Tak semua orang ada kemahiran tu.

Ani: Betul tu. Walaupun negara kita ni dalam usaha tingkatkan kemahiran, majoriti masyarakat masih anggap akademik je yang penting. Tu yang ramai pandai cakap tapi tak reti buat kerja.

Ana: Lepas tu berebutkan pangkat. Gaji besar, kereta besar. Padahal hutangnya pun besar.

Ani: Aik, dah melalut kau ni.

Ana: Ya ke…bila kau sebut pasal akademik dengan kemahiran tu, aku teringat masa sekolah dulu. Sebenarnya, target aku lepas PMR nak masuk sekolah teknik. Nak ambil fesyen tapi tak kesampaian. Aku dapat tawaran ke sekolah asrama penuh, jurusan sains teknik.

Ani: Kiranya kau sekarang sambung impian lamalah…

Ana: Tanpa perancangan pun. Allah Maha Mengetahui apa yang terbaik untuk hamba-Nya. Manusia ni je yang susah nak bersyukur.

Ani: Manusia ni termasuklah kita, Ana. Kita memang mudah lupa. Sebab tu ada yang rasa diri dia lebih bagus daripada orang lain.

Ana: Perasan bagus dah satu hal. Satu hal lagi asyik nak mengharap rezeki datang bergolek. Semuanya nak jalan mudah. Berapa ramai yang betul-betul rasa kemanisan berusaha? Bukanlah aku nak mendabik dada tapi sekurang-kurangnya aku tahu erti penat lelah cari makan sendiri. Jerih payah tu yang buat kita hargai ganjaran yng kita dapat. Baru boleh panggil hasil titik peluh. Bukan makan duit orang atau mengemis.

Ani: Biasalah…sesetengah tu suka persoal kelayakan. Kerja kenalah sepadan dengan kelulusan. Kalau tak, sia-sia je belajar tinggi-tinggi.

Ana: Kalau kerja yang ikut kelulusan pun tapi tak praktikkan ilmu, sia-sia juga… Pekerja berilmu dengan pekerja kurang ilmu banyak beza. Tak semestinya macam aku ni tukang jahit, aku tak guna langsung ilmu yang aku belajar dulu. Paling tidak pun, tahu cara nak berkomunikasi dengan pelanggan.

Ani: Pelanggan kau satu Malaysia ‘kan?

Ana: Dari negara lain pun ada.

Ani: Boleh dibanggakan.

Ana: Tentu. Paling bangga, pemiliknya orang Melayu. Mula berniaga dari bawah. Maju dari satu tahap ke satu tahap. Bukan dengan jalan pintas.

Ani: Itu yang buat kau setia bekerja di situ?

Ana: Ya. Siapa lagi yang nak naikkan bangsa kita kalau bukan kita sendiri. Lagipun, sepanjang aku kerja, kreativiti aku tak disekat. Bos dan kawan kerja aku sentiasa menyokong apapun idea yang membina syarikat. Pendapat pekerja sentiasa diambil kira sebelum apa-apa keputusan dibuat.

Ani: Bagus betul. Adil. Kalau ikutkan, memang sepatutnya macam tu. Tanpa pekerja, operasi takkan berjalan.

Ana: Tanpa bos, syarikat takkan maju.

Ani: Pandailah, kau! Dah, pergi mandi. Dekat Maghrib dah ni.

Ana: Baik, bos!

(Sama-sama ketawa)

Baca Kiriman Penuh »

Hero muda yang semakin dikenali ini mempamerkan aksi lakonan yang terkesan dalm hati saya melalui drama Kisah Cinta. Memegang watak Azhari yakni abang kepada watak utama, dia membawa perwatakan berbeza daripada yang biasa saya tonton sebelum ini. Sifat sinis, misteri dan licik yang ditonjolkannya membuat saya merasakan drama ini lebih menarik. Drama ini sudahpun berakhir semalam. Hati saya lebih tersentuh dengan kisah Azhari, seorang anak yang berasa tersisih dan cuba membuktikan dirinya walau terpaksa melakukan kesalahan. Tidak saya nafikan lakonan Shaheizy Sam sebagai Shah berganding dengan Nur Fazura sebagai Azalea memiliki aura tersendiri. Namun tumpuan saya lebih terarah kepada watak pembantu termasuklah Marina yang dilakonkan oleh Fazlina Ahmad Daud. Tanpa watak pembantu, cerita tidak akan menarik bukan? Apapun tahniah kepada semua yang menjayakan drama ini. Kisah cintanya bukn sekadar kisah cinta orang muda.

Baca Kiriman Penuh »

Drama yng mengisi slot Samarinda di TV3 ini baru saja tamat. Saya tidak mengikutinya dari awal. Saya mulai tertarik untuk menonton setelah kisahnya tiba ke klimaks. Dapat saya simpulkan bahawa drama yang diadaptasi daripada novel ini membawa tema cinta dan dendam. Namun yang menariknya tentang kehidupan Khirana, takdirnya sentiasa berkait rapat dengan keluarga Shahrul.

Saya puji lakonan berkesan Tasha Shila yang membawa watak Khirana dan Nazim Othman sebagai Shahrul. Tidak lupa barisan pelakon lain yang menghidupkan cerita antaranya Raja Ema, Wan Shades, Hairi Safwan, Aliff Aziz, Fiza dan Arash Mohamad. Melihat dendam Shahrul bertukar menjadi cinta memang mencuit hati. Cintanya pula bukan cinta biasa tapi atas dasar ingin melindungi Khirana sehingga mempertaruhkan nyawanya.

Lagu tema juga memainkan peranan. Lagu Sebulatnya nyanyian Fabulous Cat ternya mampu menyentuh hati. Apapun, tahniah kepada semua yang terlibat dalam pembikinan drama ini!

Baca Kiriman Penuh »

Satu nama yang kian mendapat perhatian dalam industri seni tanah air kebelakangan ini sebagai seorang pelakon berkebolehan. Sudah adat, seorang pelakon biasanya tidaklah terus dikenali semasa awal kemunculannya. Begitulah juga yang berlaku pada aktres comel ini. Dia boleh dikatakan sudah lama berkecimpung dalam dunia lakonan tetapi baru beberapa tahun ini menempa nama gemilang.

Setelah dia popular barulah ramai yang perasan kelibatnya di dalam filem-filem atau drama-drama lakonannya sebelum ini. Antara yang mencuri tumpuan adalah penampilannya sebagai penyanyi di hotel di dalam filem Mami Jarum Junior. Babak Ezad bergaduh dengan kekasihnya di awal filem itu diiringi oleh suara lunak Yana menyanyikan lagu Pasrah.

Yana mulai menyerlah melalui filem-filem terbitan Metrowealth. Setelah namanya meningkat naik, selain sering muncul sebagai watak utama mahupun pembantu di layar perak, wajahnya juga kerap menghiasi kaca televisyen. Dia diberi kepercayaan membawa pelbagai watak di dalam pelbagai genre cerita; komedi, drama, romantis malah seram. Kemampuannya untuk mengadaptasi diri dengan watak membuktikan bakatnya.

Secara peribadi, saya memuji pelakon muda ini. Tidak dapat dinafikan, jalan cerita yang menarik juga merupakan faktor yang menyerlahkan nama seseorang pelakon. Mungkin itu yang menyebabkan saya masih tersenyum mengenangkan telatah para pelakon dalam filem Adnan Sempit termasuklah Yana Samsudin yang memegang watak sebagai Wawa.

Namun gelagat wataknya yang mencetuskan gelak tawa penonton dalam filem itu sangat kontra dengan watak penuh emosi yang dibawakannya dalam drama bersiri Santau Merasuk. Drama yang menghiasi slot Seram di TV3 beberapa lama dahulu merupakan adaptasi daripada filem Santau.

Begitu juga wataknya dalam drama yang sedang ditayangkan sekarang di TV3 melalui slot Samarinda iaitu Surat Dari Langit Biru. Ternyata, Yana bukan sahaja mampu membuat orang ketawa tetapi menangis juga.

Paling saya tertarik sehingga membuat saya ingin menulis tentang pelakon ini adalah kemunculannya dalam filem Strawberi Cinta. Memegang watak Ichigo (maksudnya strawberi), seorang gadis Jepun yang datang ke Malaysia untuk mencari ibunya, Yana menonjolkan perwatakan berbeza. Sudah tentu dia perlu berusaha lebih untuk menghayati watak unik ini. Bukan sahaja dari segi pakaian dan tingkah laku, malah bahasa pertuturan, bahasa badan dan kawalan suara juga mesti dikuasainya.

Sememangnya pasti ada kelemahan. Namun, saya sangat teruja melihat pelakon tempatan membawa watak orang luar dengan bersungguh-sungguh. Sama seperti mana saya memuji lakonan Aqasha sebagai pegawai askar Jepun dalam filem Embun. Secara zahirnya, pelakon perlu dipilih melihat kepada kesesuaian rupa dengan watak. Itulah yang dimiliki oleh Yana. Namun rupa sahaja belum cukup. Pelakon juga harus bijak membawakan wataknya dan Yana berjaya menjadi Ichigo!

Telatah watak gadis Jepun ini mengingatkan saya kepada seorang sahabat lama yang amat meminati anime Jepun. Minatnya pada kartun-kartun comel dan juga drama bersiri dari negara matahari terbit ini turut mempengaruhi gaya percakapan dan sedikit sebanyak tingkah lakunya. Wajahnya juga comel persis gadis Jepun terutama semasa tersenyum. Lepas saja menonton filem Strawberi Cinta, saya terus menghubunginya. Tidak lupa selain bertanya khabar saya turut mempromosikan filem tersebut kepadanya. Mungkin dia sudah menontonnya sekarang.

Apapun, buat Yana Samsudin moga terus sukses dalam kariernya! Saya harap saya akan menonton lakonannya dengan watak yang lebih mencabar di masa hadapan.

Baca Kiriman Penuh »

Pontianak

Dunia hantu atau makhluk halus sememangnya tidak pernah jemu dikomersialkan melalui media elektronik terutamanya filem dan drama televisyen. Menonton beberapa buah filem mencetuskan perasaan saya ingin menulis tentang isu ini. Lebih spesifik lagi, saya tertarik akan salah satu jenis hantu yang paling popular, bukan sahaja dalam kalangan orang Malaysia malahan di peringkat antarabangsa iaitu pontianak.

Ya, pontianak atau dalam bahasa Inggerisnya ‘vampire’ amat dikenali seantero dunia. Apa yang menariknya, hantu jenis ini mempunyai kriteria yang berbeza mengikut manifestasi masyarakat yang berbeza. Dalam erti kata lain, pontianak Melayu misalnya tidak sama dengan pontianak orang putih. Pelik ‘kan? Tapi itulah realitinya.

Masyarakat Malaysia khususnya dalam kalangan orang Melayu mengekspresikan pontianak dalam rupa wanita. Dipercayai pontianak berasal daripada roh wanita mengandung mati dibunuh yang bergentayangan mengganggu dan menghisap darah manusia lain. Dikatakan juga pontianak ini boleh bertukar menjadi manusia semula apabila dipaku dan orang yang memaku pontianak tersebut akan menjadi tuannya.

Lain pula dalam masyarakat Barat. Pontianak wujud dalam bentuk lelaki dan perempuan. Mereka yang telah dihisap darah oleh pontianak akan bertukar menjadi spesies itu juga. Dipercayai bahawa kelemahan pontianak ini adalah cahaya matahari dan senjata berasaskan perak (silver). Terdapat juga kepercayaan lain seperti pontianak takut pada tanda salib, bawang putih dan api.

Arena perfileman telah menjadikan variasi kepercayaan ini sebagai satu modal menghasilkan aneka cerita sama ada dalam bentuk kelakar, seram mahupun aksi bagi menarik perhatian para penonton. Peredaran zaman turut menyaksikan revolusi kepercayaan itu sendiri. Sebagai contoh, ada cerita yang mengetengahkan pontianak yang mampu bertahan terkena cahaya matahari. Selain itu, ada juga ditonjolkan tidak semua pontianak itu jahat seperti Dracula kerana terdapat puak yang baik, tidak membunuh manusia sewenang-wenangnya.

Pelbagai idea kreatif menjadikan pontianak tidak hilang ditelan masa. Industri seni tanah air pernah digemparkan dengan kemunculan filem Pontianak Harum Sundal Malam. Tajuknya saja pada mulanya menimbulkan pertikaian. Namun, susulan filem ini banyak filem lain diterbitkan berasaskan genre serupa. Sampailah satu ketika itu, berlaku kebanjiran filem seram tempatan di layar perak. Tidak cukup dengan filem, drama televisyen dan telefilem juga turut membawa tema yang hampir sama.

Walau bagaimanapun, kini sudah nampak keseimbangan. Saya menyanjungi karyawan tempatan yang memiliki misi tertentu tatkala menghasilkan cerita seram. Antara yang saya maksudkan adalah Afdlin Shauki. Beliau menonjolkan watak hantu dengan tujuan menghilangkan rasa takut masyarakat kita pada makhluk itu. Tak percaya? Cuba tonton filem Pontianak vs Orang Minyak. Pasti selepas itu anda akan faham maksud saya.

Saya juga sering terhibur dengan karya Mamat Khalid. Siapa yang tidak tahu filem Zombie Kampung Pisang dan Hantu Kak Limah Balik Rumah? Banyak dialog dari filem ini menjadi tagline ramai orang. Unsur humornya santai tetapi tetap ada mesejnya. Selain itu, Ahmad Idham juga bijak membawakan hantu ke dalam ceritanya dengan gaya tersendiri. Mungkin saya lari daripada tajuk Pontianak tetapi tak mungkin saya boleh lupa filem Jangan Pandang Belakang yang mendapat kutipan tinggi semasa ditayangkan beberapa tahun lalu.

Pada pemerhatian saya, pontianak di Hollywood cenderung diserlahkan melalui filem aksi dan thriller. Begitu juga dalam industri perfileman Hong Kong. Malah, pontianak menjadi fenomena dunia dengan kemunculan siri novel dan filem Twilight. Unsur percintaan yang diserapkan antara sebab kisah ini menjadi kegilaan ramai orang. Tidak kurang juga kerana pelakonnya yang cantik dan bergaya.

Filem antarabangsa lain yang menarik perhatian saya antaranya Underworld, Fright Night, Twins Effect dan Abraham Lincoln the Vampire Hunter. Filem-filem ini padat dengan aksi mendebarkan dan kisah percintaan menyentuh hati. Mampu memberi kepuasan kepada penggemar filem aksi seram.

Ya, pontianak ada macam-macam rupa mengikut tafsiran pelbagai masyarakat berdasarkan kepercayaan masing-masing. Dalam Islam hanya ada satu penjelasan iaitu syaitan yang mengganggu manusia supaya sesat. Nasihat saya, apa yang perlu ambillah sebagai pedoman dan selebihnya sekadar hiburan saja.

 

Baca Kiriman Penuh »

Gadis Klasik

Nama dia Normah. Pertama kali mendengar namanya, aku tidak membayangkan bahawa dia adalah seorang gadis yang dilahirkan dalam tahun sembilan puluhan. Aku berimaginasi, dia mungkin seorang mak cik atau paling kurang pun berpangkat kakak. Aku terpana saat menyedari nama itu merupakan nama rakan sekuliahku.

Normah bukanlah insan istimewa padaku. Sekilas pandang, aku dapat mengagak dia hanya gadis biasa dari kampung. Gayanya sederhana. Kadang-kadang nampak kolot juga. Dengan baju kurung bercorak lama, tudung bunga-bunga dan kasut sarung hitam.

Anehnya, dia tidak kelihatan malu atau merendah diri dengan penampilannya. Malahan, aku perhatikan setiap kali kuliah, dia selesa duduk di kerusi paling hadapan. Dia turut berkeyakinan ketika membuat apa jua pembentangan. Lantang bersuara, dia memang pantang dicabar terutamanya oleh kaum Adam.

“Bukankah sudah banyak spa dan pusat kecantikan yang dibuka sekarang. Sejauh mana keyakinan awak untuk menjayakan projek spa awak ni?” Syukri sengaja mengajukan soalan untuk menduga Normah.

Normah tenang saja berdiri di depan dewan kuliah. Matanya tepat memandang Syukri ketika rakanku itu melontarkan soalan. Pensyarah subjek Prinsip Perniagaan mengalihkan pandangan kepada Normah tanda menanti jawapan.

“Kalau kail panjang sejengkal, jangan lautan hendak diduga. Tujuan kita belajar dalam bidang perniagaan ini adalah untuk memanjangkan kail bagi mengharung lautan. Dalam pembentangan tadi sudah saya terangkan kelainan dan inovasi dalam perkhidmatan yang ditawarkan oleh spa saya. Mungkin awak terlepas pandang atau tidak tumpukan perhatian, Syukri.” Kedengaran suara tertawa teman-teman sekuliah.

“Saya juga tidak keberatan kalau awak berminat untuk bekerjasama menjayakan projek saya ni. Saya tentu amat perlukan pakar pengurusan kewangan seperti awak, Syukri.” Sambung Normah.

Syukri tidak ambil hati. Kami semua begitu. Usik-mengusik terutama semasa kuliah sedikit sebanyak mengurangkan stres dan meringankan kepala. Aku terhibur melihat gelagat rakan-rakan.

*                                  *                                  *

            Semalam aku bertemu dengan Normah di pusat membeli-belah. Sewaktu aku sedang membelek-belek cakera padat di sebuah kedai, aku perasan dia masuk ke situ. Dia sendirian. Aku juga.

Dia terus ke rak cakera padat lagu-lagu Melayu. Aku pula hanya memerhatikan dari rak cakera padat filem Inggeris. Aku nampak dia leka melihat dengan penuh minat cakera padat kompilasi lagu Jamal Abdillah. Dia juga memegang cakera padat Sudirman. Telahan ku, dia sedang memilih ingin membeli yang mana satu.

Akhirnya, dia menuju ke kaunter. Aku menuruti. Dia langsung tidak memerhatikan aku yang berdiri di sebelahnya di kaunter pembayaran. Dia melemparkan senyuman manis kepada juruwang sejurus membayar untuk cakera padat Jamal Abdillah.

Aku hanya memandang dia melangkah keluar dari kedai sebelum membuat pembayaran untuk cakera padat filem Inggeris pilihanku. Sebuah filem aksi tentunya. Sejurus keluar dari kedai, aku ternampak Normah lagi.

Dia tetap sendirian. Duduk di bangku yang memang disediakan untuk pengunjung pusat membeli-belah itu. Kelihatan dia amat menikmati aiskrim di tangannya. Buat seketika, aku tercegat di situ sehinggalah tiba-tiba seorang kanak-kanak yang sedang berlari terlanggar diriku dari belakang.

“Minta maaf, dik. Anak akak ni tak boleh duduk diam,” ujar si ibu sambil menarik anak itu ke pangkuannya.

Aku cuma tersenyum tanda tidak kisah. Mereka berlalu dengan menolak troli separuh penuh dengan aneka barang. Aku menoleh. Normah tiada lagi di situ. Aku tersenyum sendiri.

*                                  *                                  *

            Selalunya aku makan tengahari bersama teman-teman tetapi hari ini entah kenapa aku rasa ingin bersendirian. Selepas kuliah tamat, aku terus menuju ke sebuah restoran tidak jauh dari kolej. Aku biasa makan di situ. Suasananya pun selesa dan tenang.

Aku memilih untuk duduk di meja tengah. Nasi putih dengan lauk-pauk telah ku ambil. Air yang dipesan juga sudah sampai. Semasa hendak melabuhkan punggung, ekor mataku menangkap susuk tubuh yang ku kenali duduk di meja tepi dinding dekat dengan mejaku. Normah.

Aku tidak bercadang menegurnya. Dia seperti sedang gelisah. Mungkinkah sedang menanti kedatangan seseorang? Ya, mungkin. Dia pun langsung tidak menyedari kehadiranku. Sekejap dia membelek telefon bimbitnya, sekejap dia menghirup minumannya.

Aku berselera menghadap hidangan. Sedaya-upaya aku enggan menghiraukan Normah. Namun, tatkala setengah daripada nasi di dalam pinggan ku berkurang, aku nampak seorang pemuda datang meyertai Normah. Mereka duduk berhadapan.

Aku tidak kenal lelaki itu. Apa yang aku pasti, dia bukan dari kolej. Aku meneka, itu adalah rakan kerja Normah kerana setahu aku, Normah memang ada bekerja separuh masa di sebuah syarikat.

Aku tidak pernah berniat pun menjaga tepi kain orang. Walau bagaimanapun, aku tidak dapat menafikan telinga ku ini dapat menangkap jelas perbualan mereka.

“Maaf, Man terlambat. Ada hal dengan kawan tadi.” Lelaki yang membahasakan dirinya sebagai Man itu kedengaran amat menyesali kesalahannya.

“Tak apa. Nor yang ajak Man untuk berjumpa. Mestilah Nor yang kena bersabar tunggu Man,” balas Normah.

“Man terkejut sebenarnya bila Nor ajak Man. Macam tak percaya pun ada juga. Selalunya…”

“Nor tahu. Selalunya Man yang ajak tapi ada saja alasan yang Nor bagi untuk menolak ‘kan?” Normah memotong cakap Man.

Man tersenyum lebar. Normah pula mengacau-ngacau air di dalam gelasnya dengan straw. Sebagai lelaki, aku dapat menangkap erti di sebalik cara Man memandang Normah. Pasti terselit perasaan suka terhadap gadis di depannya itu. Adakah Normah menyedarinya?

“Ada perkara yang Nor nak beritahu Man. Dah lama Nor nak cakap tapi baru sekarang Nor ada kekuatan,” serius sekali nada Normah sambil merenung tepat wajah Man.

“Buat suspen pula Nor ni. Perkara apa, cuba cerita satu per satu.” Man cuba menyembunyikan debarannya.

“Man, Nor sukakan Man.” Diam sejenak. Man terkesima. Aku terhenti mengunyah.

“Sebenarnya, sejak kali pertama kita diperkenalkan oleh bos lagi.” Sambung Normah.

Aku menyudahkan suapan terakhirku lalu bangun perlahan-lahan untuk mencuci tangan di sinki. Ketika kembali ke meja, mereka berdua masih di situ. Sekilas, aku nampak wajah tenang Normah tetapi ternyata dia tidak menyedari kehadiranku. Matanya tidak lepas daripada memandang Man. Aku menduga, semestinya dia menanti jawapan dari pemuda di depannya itu.

“Nor baik. Malah terlalu baik untuk Man. Pada Man, Nor seperti puncak gunung yang tak mampu Man daki. Man takut separuh jalan Man terhenti sebab bekalan tak cukup. Man mengaku, Man pun sukakan Nor tapi…” Jelas pada pendengaran ku akan kata-kata Man.

“Tak apa, Man. Nor faham. Sebenarnya Nor dah cukup berpuas hati dapat luahkan perasaan pada Man. Sekurang-kurangnya Nor tak menyesal di kemudian hari,” ucapan Normah mengundang rasa sedikit kagum dalam hatiku.

Aku menghabiskan minuman ku kemudian berlalu meninggalkan restoran itu selepas membuat pembayaran di kaunter. Sejurus aku menghidupkan enjin motosikal, kelihatan Normah keluar dari restoran. Dia terus melangkah sendirian. Mungkin pulang ke tempat penginapannya dekat kolej.

Man menyusul. Rupa-rupanya dia juga menunggang motosikal seperti ku. Motornya pula diletakkan bersebelahan dengan motor aku. Kami hanya saling berbalas senyuman.

*                                  *                                  *

            Sudah dua tahun aku meninggalkan kehidupanku sebagai pelajar kolej. Kini aku telah bergelar pekerja. Setia dengan sektor swasta, aku selesa bekerja dekat dengan kampung halamanku di utara tanah air.

Beberapa hari lalu aku mendapat berita tentang majlis perkahwinan Normah yang bakal berlangsung bulan depan. Semuanya melalui laman muka buku saja. Dia menjemput rakan sekuliah. Syukri beria-ria mengajak aku pergi bersama. Aku tidak keberatan. Kampung Normah tidaklah jauh sangat dari kampung ku.

Pejam celik pejam celik, hari bahagia Normah pun tiba. Sehari sebelumnya, Syukri dan beberapa orang rakan lain sudah sampai dan bermalam di rumah ku. Esoknya kami pergi kenduri bersama-sama. Aku tidak pernah datang ke rumah Normah tetapi berpandukan alamat dan peta pada kad jemputan, kami berjaya ke sana.

Melihat Normah berpimpinan mesra dengan suaminya membuat aku tumpang gembira sebagai rakan. Aku percaya, Normah menemui cinta sejati dengan hatinya yang waja. Raut wajah lelaki di sebelahnya menampakkan kasih tidak berbelah bagi. Aku yakin, dia akan memaut erat akan Normah walau apa jua yang terjadi.

Normah bukan sesiapa padaku selain seorang rakan, teman sekuliah. Pada ku, dia gadis klasik sehinggalah ke hari ini aku melihat dia ayu di dalam balutan busana pengantin ala-ala seniwati Saloma. Bezanya, dia manis bertudung litup. Aku mendoakan mereka bahagia.

Baca Kiriman Penuh »

Drama oh drama. TV3 memang boleh dilabelkan sebagai stesen televisyen yang penuh dengan rangkaian drama tapi pada saya, apa salahnya memartabatkan karya-karya tempatan ‘kan. Saya memang gemar menonton drama walau tidaklah semua begitu menarik. Walau bagaimanapun tetap ada yang terkesan dalam hati. Antaranya yang terbaru ialah Kau yang Terindah yang telah tamat episodnya beberapa minggu lepas. Sejujurnya, tidaklah setiap episod saya ikuti. Namun, pengakhirannya amat memuaskan dan mengharukan hati saya. Drama Waris juga amat saya minati dan telah tamat juga sirinya pada minggu yang sama dengan Kau yang Terindah.

Apapun, kalau nak disenaraikan di sini drama yang saya suka memang banyak yang dah lepas-lepas. Cuma untuk yang terbaru, drama Saiful Nita yang mengisi slot Samarinda berjaya menarik perhatian saya. Alasan saya tertarik pada drama ini agak berbeza daripada drama-drama lain. Selalunya, jalan cerita, karakter dan pelakon yang menjadi perhatian tetapi kali ini latar tempatnya mencuri pandangan saya. Di mana?? Negeri saya, Kedah tentunya.

Memang saya tak dapat lupa betapa tertariknya saya saat melihat latar tempat semasa watak Nita berlari dan berlegar-legar dengan baju tunangnya. Simpang jalan yang berturap batu bata merah itu memang kelihatan sangat biasa pada saya. Apa lagi setelah nampak bangunan pusat membeli-belah Centre Square. Saya jadi teruja bercampur bangga. Mungkin ini nampak biasa pada orang lain. Lagi pun, latar tempat dalam drama selalu bertukar tetapi saya tetap merasakan itu yang menarik perhatian saya untuk terus menonton.

Berlalu beberapa episod, saya akui drama ini turut memiliki jalan cerita yang menarik. Ini adalah pandangan saya, tentunya tidak sama dengan fikiran orang lain. Ya, tema perkahwinan diatur keluarga, cinta 3 segi, pergolakan bisnes dan skandal memang perkara biasa. Namun, Saiful Nita tetap punya daya suspen, romantik dan kejutan tersendiri. Soal pelakon bukan tunjang utama untuk saya. Siapa pelakon itu bukan persoalannya, yang penting adalah watak dan karakter yang dibawanya. Aidil Aziz dan Kila Fairy bukanlah pelakon yang terlalu menyerlah tetapi harus diingat, pelakon yang sedang menyinar sekarang pun suatu ketika dahulu hanya orang biasa atau pelakon extra sahaja. Jadi, tidak mustahil jika gandingan mereka ini mampu mengangkat nama dalam industri seni hiburan kita yang kecil ini.

Saya masih terus mengikuti siri drama ini, sama-sama mentafsir isinya. Kisah cinta yang bersimpang-siur. Sambil-sambil itu turut memerhati latar tempat yang berlegar di Sungai Petani dan Langkawi.

 

Baca Kiriman Penuh »

1 Malaysia Untukku

1 Malaysia, gagasan yang terus hangat disebarkan di bumi Malaysia ini. Sememangnya secara realiti, teras dalam 1 Malaysia itu yakni perpaduan telah lama wujud dalam masyarakat kita sejak sebelum merdeka lagi tapi tidak bermakna ia sesuatu yang lapuk. Mengkomersialkan idea itu boleh diibaratkan seperti lagu lama dinyanyikan semula dengan nafas baru atau penjenamaan semula produk agar lebih dikenali ramai.

Apapun, saya bukanlah ingin mengulas lanjut tentang konsep ini secara meluas dalam konteks negara. Saya cuma rakyat kecil yang sangat bersyukur lahir di bumi bertuah ini. 1 Malaysia untuk saya adalah keharmonian dan persefahaman yang dilihat dan dirasai sehari-sehari.

Semasa di sekolah rendah, hanya ada seorang yang berbangsa bukan Melayu di dalam sekolah itu. Siapa? Beliau adalah seorang guru, lebih tepat lagi guru Bahasa Inggeris. Namanya Jagjit Singh. Selain daripada beliau, semuanya orang Melayu, guru-guru, para pelajar dan staf sekolah. Mana tidaknya, ini sekolah di kampung yang memang semua penduduknya Melayu. Tapi, kami semua menghormati beliau dan beliau tidak mempunyai masalah untuk bergaul dengan semua orang.

Saya rasa amat bertuah kerana mendapat pendedahan tentang bangsa lain melalui kedua ibu bapa saya. Ayah selalu membawa saya bersama membeli barang runcit di sebuah kedai borong di pekan. Kedai yang taukehnya berbangsa Cina itu sememangnya hidup bernadikan peniaga kecil Melayu yang sering datang membeli barang secara borong. Uncle Wong selalu mengusik saya. Baru saja beberapa minggu lepas saya pulang ke kampung dan ada singgah ke kedai itu menemani ayah. Kedai masih seperti dulu, sarat dengan barang runcit. Saya menegur Uncle Wong. Tentu saja dia tidak akan ingat siapa saya jika tidak diberitahu saya ini anak siapa. Dia tetap ceria dan cergas seperti dulu walau telah dimamah usia.

Emak pula selalu membawa saya membeli ikan sayur dengan seorang peniaga India. Mereka suami isteri memang sudah kenal dengan mak. Begitu juga dengan pasangan India yang berniaga buku dan surat khabar di pekan. Sehingga kini mereka tekun mencari rezeki begitu. Bila berjumpa mak, selalu menyapa mesra. Indah melihat kemesraan sebegitu.

Saya secara peribadi mulai bergaul secara rapat dengan bangsa lain semasa di sekolah menengah. Dalam Tingkatan 2, saya sekelas dengan rakan berbangsa Siam. Ada juga seorang teman yang kacukan Cina dan India. Mereka mesra bergaul. Rakan perempuan yang berbangsa Siam itu, selesa berbaju kurung, bezanya cuma tak bertudung. Bahasa Melayunya tentu sekali fasih. Menganjak ke menengah atas dan berpindah ke sekolah asrama penuh, saya tinggal satu dorm dengan rakan dari bangsa India. Tiada masalah apabila saling mengerti.

Paling tidak dilupakan apabila menimba pengalaman sepanjang kem PLKN di Pantai Beringin, Langkawi. Banyak kenangan pahit manis. Adakalanya, bangsa lain lebih memahami kita berbanding yang sebangsa. Walau sama bangsa sekalipun, perbezaan negeri turut menjadi cabaran untuk bersatu. Gabungan tiga negeri di bawah satu bumbung sudah cukup untuk membuahkan aneka ragam apatah lagi dengan pelbagai bangsa yang ada.

Melangkah ke pengajian tinggi, saya terus menongkah arus dengan membawa diri di tengah-tengah masyarakat baru. Namun inilah yang membuat diri lebih mengenali wajah rakyat Malaysia yang varia ini. Sebilik pula dengan teman berbangsa Cina yang berjiwa Melayu, tidak pernah menyesali belajar dan tidur dikelilingi teman-teman Melayu, masak bersama, makan bersama, puasa bersama. Dia memang gadis istimewa.

Alam pekerjaan memberi pengalaman yang tidak terlalu jauh berbeza. Berjumpa dengan pelbagai jenis orang. Bukan setakat pelbagai bangsa dalam Malaysia malah orang asing dari negara luar juga. Saya sering tersenyum sendiri apabila melihat pemandangan di taman rekreasi pada waktu pagi. Di satu kawasan ada sekumpulan wanita bersenam aerobik. Cikgu yang mengajar kadang-kadang Melayu, kadang-kadang Cina. Apa yang paling saya suka perhatikan, lagu yang digunakan selalu berbeza. Lagu Melayu, Cina, Hindi malah termasuk juga irama antarabangsa seperti Inggeris dan Korea. Mengagumkan bukan? Di kedai mamak juga begitu. Satu tempat yang kita boleh melihat wajah rakyat Malaysia yang pelbagai. Makan bersama, duduk sebelah-menyebelah. Berbual mesra soal keluarga atau bisnes. Pernah acapkali juga saya melihat orang putih pun makan di kedai mamak. Sungguh unik.

Ya, saya satu suara yang berbangga dengan negara sendiri. Sememangnya kita diwarnai dengan banyak cerita tidak enak tentang politik, masalah jenayah, gejala sosial dan sebagainya. Namun, tidak salah juga kita menikmati keindahan negara ini, Negaraku. Saya tidak berminat melontar pendapat tentang siapa betul siapa salah. Apa yang penting, tindakan kita masing-masing dalam melestarikan kemerdekaan Malaysia. Saya sayang negara ini. Saya hargai 1 Malaysia. Saya ‘kan ANAK MALAYSIA!

Baca Kiriman Penuh »

Azfa Hanani

Sudah agak lama rasanya tidak tenggelam dalam arus keperihalan melalui novel. Tentu sekali saya amat memilih sebelum membaca sesuatu karya apatah lagi jika ingin memilikinya sebagai koleksi peribadi. Lawatan ke sekolah membuat saya terpanggil untuk menghayati novel komponen sastera (KOMSAS) dalam mata pelajaran Bahasa Malaysia Tingkatan 4 yang baru digunakan bermula tahun 2010; Azfa Hanani nukilan Halis Azhan Mohd Hanafiah.

Tidak rugi rasanya memiliki Edisi Murid dengan 215 muka surat ini. Seperti biasa, menekuni sesuatu membuat saya berlayar dalam dunia sendiri, menjadi orang ketiga yang menyaksikan perjalanan plot bersilih ganti. Dalam kesederhanaan penceritaanya, Azfa Hanani punya keunikannya sendiri. Sememangnya 20 bab tersusun rapi dengan perjalanan cerita yang mendatar. Namun, tidak ketinggalan unsur suspen dan kejutannya.

Kisah yang ditonjolkan persis filem atau drama di kaca televisyen; perihal orang kaya dan orang miskin, cinta remaja, politik pelajar sekolah, pertukaran identiti dan kesudahannya kehidupan penuh kebahagiaan bagi protagonis manakala bala pembalasan untuk antagonis. Kedengarannya seperti membosankan bukan? Adakah ini yang membuatkan para pelajar begitu sukar hendak membuka novel ini dan membacanya? Atau mungkin yang berlabel ‘buku teks’ itu sememangnya sesuatu yang digeruni oleh mereka?

Saya juga seorang pelajar dulu. Bila ditanya di dalam kelas, siapa yang sudah betul-betul habis membaca novel  KOMSAS, (Perlumbaan Kedua : Tingkatan 4, Julia : Tingkatan 5) boleh dikira pelajar yang mengangkat tangan. Senario biasa. Minat sukar untuk dipaksa tapi boleh dipupuk. Semangat ingin tahu anak-anak remaja terhadap gejala-gejala negatif seperti merokok, porno dan fesyen terkini nyata lebih tinggi. Sebaliknya, kekuatan itu pudar malah hilang tatkala berhadapan dengan pembelajaran yang lebih bermanfaat.

Bukan niat saya melabel orang lain. Setiap manusia mempunyai kecenderungan masing-masing. Rambut sama hitam, hati lain-lain. Seperti mana watak Azfa Hanani yang memiliki wajah mirip dengan Tengku Murni tetapi hakikatnya personaliti mereka berbeza. Titik persamaan Nini dengan Nani hanyalah pada suratan Illahi yang mencipta wajah mereka serupa. Pada akhir cerita, barulah terbongkar kesinambungan keluarga Nani dengan keluarga Nini. Tragedi yang menimpa ibu dan ayah Nani ada kaitannya dengan mama dan papa Nini.

Penceritaan Azfa Hanani tidak kompleks. Konflik yang ditampilkan selesai satu per satu. Ayat-ayatnya mudah difahami. Keindahan Bahasa Melayu tetap ada melalui peribahasa dan perumpamaannya. Menggunakan kaedah sudut pandangan orang pertama, Azfa Hanani merupakan watak yang digilap agar kelihatan sempurna. Mengingatkan saya pada watak Julia di dalam novel Julia, novel KOMSAS Tingkatan 5 semasa pengajian saya dahulu. Cuma, kedua watak ini berlawanan di mana Julia adalah anak orang berada manakala Nani pula anak orang miskin.

Secara keseluruhan, pendapat saya secara peribadi, novel ini ada tarikan tersendiri. Bagi saya yang gemar membaca novel dengan jalan cerita mencabar, sesekali menelusuri plot sederhana cukup menghiburkan. Tiada air mata. Tiada dengusan kegeraman. Tiada ketawa girang tapi ada senyuman kepuasan. Walau bagaimana pun, novel Perlumbaan Kedua tetap menjadi tautan hati. Sukar sekali menemui novel satira sepertinya.

Baca Kiriman Penuh »

Buah tangan KRU seringkali tidak mengecewakan. Filem Hikayat Merong Mahawangsa membawa impak yang luar biasa. Satu kelainan dalam industri perfileman Malaysia. Namun, saya tidak teruja hendak membicarakan soal bajet, teknologi, sinematografi mahupun keunikan lokasinya. Saya lebih gemar menelusuri isi cerita yang berbekas di jiwa, segar di minda.

Sampai masa tibanya waktu,

Redup hati kau berdua,

Bila dua jasad bersatu,

Hidup mati jadi bersama.”

Pantun inilah yang dituturkan oleh ibu Merong, pantun yang menjadi ingatannya sehingga dewasa walau asalnya dia sendiri tidak mengerti makna tersirat di sebalik bait-bait indah itu. Bunyinya romantis. Pertama kali didengarkan ketika Merong berbual dengan Marcus Caprenius, putera Rom dalam pelayaran mereka menuju ke Semenanjung Emas. Kedengaran sesuai buat seorang putera dari Barat yang bakal disatukan dengan puteri dari Timur.

Do anything, give everything”

Lakukan apa sahaja, berikan segalanya”

Itulah bagaimana kita tahu yang kita benar-benar menyayangi seseorang,” kata Merong. Sebenarnya, bukan hanya seseorang tetapi juga sesuatu ; bangsa, agama, tanah air. Kita akan lakukan apa sahaja demi sesuatu yang kita cintai, menjadi hamba kepada yang dicintai lalu menyerahkan segala-galanya.

Mulanya, Merong sendiri merasakan dendangan ibunya itu berkisar tentang perkahwinan mahupun cinta. Namun, saat nyawanya di hujung pisau Taji, Merong lebih memahami maksud ibunya itu; tentang PERJUANGAN. Perjuangan yang menuntut perpaduan, keberanian dan keazaman.

Walaupun cerita ini disulami darah, di celah-celah kilauan mata pedang dan teriakan pahlawan-pahlawan yang bertaruh nyawa, kisah cinta dua insan bersinar kemilau. Bermula di tengah hutan dalam rembang malam bersaksi air terjun. Sayangnya, terpisah di pesisir pantai didalangi Puak Geruda berhati lanun. Akhirnya, bertemu kembali di tengah-tengah pertempuran sengit. Putera Barat dan puteri Timur berkongsi impian iaitu KEBEBASAN.

Merong juga ketemu cinta hatinya tatkala takdir membawanya pulang ke tempat asal. Embok, gadis yang berparut di leher dan di hatinya. “Kami semua berparut jiwa dan raga, berpecah-belah.” Itulah kata-kata Pak Kesum. Menusuk kalbu kala kalimah itu dilontarkan oleh gemersik suaranya. Merong menjadi raja, pendamai dua puak.

Sewaktu berhadapan dengan puak Geruda, ucapan penuh bersemangat daripada Merong mampu membakar api berani ke dalam hati rakyat jelata yang turun berjuang bersama-sama dengannya.

Wahai orangnya Langkasuka, sekalian suku dengarlah kata-kataku. Sudah banyak purnama, taji Geruda menconteng arang ke muka kita, memarutkan hati, mencantas tangan dan kaki. Ya, hamba raja kamu semua tapi untuk hari ini hamba serupa macam tuan hamba semua. Darah yang mengalir sama merahnya, sama pekatnya. Kita bernafas angin yang sama. Bumi yang kini dipijak, langit yang kita junjung, semuanya hak kita dan anak cucu kita. Hari ini, mungkin ada yang takkan kembali. Ramai, atau mungkin semua sekali akan rebah ke bumi. Tapi apa gunanya hidup lama kalau tidak bebas dan merdeka dari porak-peranda Geruda! Sampai bila anak dara dan teruna kita mahu dijadikan mangsa rakusnya lanun celaka! Ya, kita berjuang akan merampas tunangannya putera dari Rom ini tapi bukan itu sahaja sebabnya. Kita juga akan merampas maruah kita! Daulatnya Langkasuka bukan sahaja daulat hamba tapi daulat tanah kita semua. Hamba lebih rela mati dari hidup sebagai abdi, hamba kepada ketakutan dan keganasan binatang-binatang itu! Demi maruah dan kesejahteraan negara kita, marilah bersama kita tebas petualang bangsa!”

Ternyata, lontaran kata-kata daripada seorang pemimpin itu sangat berpengaruh kesannya pada jiwa rakyat. Yang lemah bisa jadi kuat. Yang takut akan jadi berani. Yang enggan terus jadi mahu.

Menyoroti barisan pelakon yang mewarnai filem ini, masing-masing membawa watak dengan baik sekali. Stephen Rahman-Hughes (Merong), Gavin Stenhouse (Marcus Caprenius), Ummi Nazeera (Embok) dan Jing Lusi (Puteri Meng Li-Hua) adalah para pelakon yang menjayakan watak-watak hero dan heroin.

Selain itu, kehadiran watak-watak lain juga penting untuk melengkapkan ceritera. Craigh Robert Fong menggalas watak Laksamana Liu Yun dengan penuh berkarisma. Namun, saya lebih terpikat dengan kelunakan suara Dato’ Rahim Razali ketika bertutur dalam membawa dirinya sebagai Pak Kesum, pawang suku.

Tanpa antagonis yang menyerlah, protagonis juga akan hilang serinya. Jadi, kemunculan watak Kamawas oleh Khir Rahman sememangnya patut dihargai. Tidak lupa juga Wan Hanafi Wan Su yang memegang watak Taji. Mereka berdua yang menjadi tunggak puak Geruda merupakan teras jalan cerita. Tegaknya pahlawan sudah tentu kerana ada dalangnya.

Terdapat juga watak-watak kecil lain. Mereka kelihatan seperti watak kecil tapi sebenarnya orang-orang penting. Antaranya watak Ying Ying, inang Puteri Meng Li-Hua yang setia yang dijayakan oleh Nellie Ng Suet Lin. Perwatakannya mencuit hati dan dalam masa yang sama tidak dinafikan kebijaksanaanya terutama lampu kelip-kelip dan helahnya berpura-pura mati untuk menyelamatkan diri dalam peperangan.

Tidak kurang juga watak-watak tanpa skrip seperti Embi yang dimainkan oleh Jehan Miskin dan Pilus oleh Ahmad Muhaiman. Mereka tampak gagah berlawan, menjadi pengikut setia sehingga ke titisan darah terakhir. Pengikut-pengikut lain juga menunjukkan kemahiran berlawan yang tidak kurang hebatnya.

Watak Lang, ibu Merong hanya muncul seketika. Walau bagaimanapun, saya tertarik dengan perwatakan yang dibawa penuh penghayatan oleh Umie Aida. Langsung terbayang di minda, saat aktres ini membawa watak Embun dalam filem Erma Fatima beberapa tahun dahulu. Sinar matanya penuh semangat seorang srikandi bangsa.

Keseluruhan cerita menyingkap mesej positif walau disirami darah merah. Namun, darah yang mengalir adalah darah para pejuang yang punya matlamat jelas. Bukan darah sia-sia. Darah yang menjadi taruhan demi kebebasan. Darah perpaduan.

Ini juga kisah pemimpin. Seorang raja yang asalnya orang biasa, anak dagang tanpa kampung halaman. Dengan kecekalan ditambah ilmu dalam dada, dia menjadi pahlawan terbilang. Seorang pemimpin yang turun padang, bermandi keringat dan darah bersama rakyat jelata. Membuka hati menerima orang luar sebagai saudara, menghulur bantuan sepenuh jiwa dan raga.

Ini juga kisah pengkhianatan dek kerana gila kuasa. Sudah adat dunia, musuh-musuh selalunya adalah berasal dari kalangan orang sendiri. Musuh dalam selimut, duri dalam daging. Mereka yang tidak pernah merasa cukup dengan apa yang telah dimiliki. Mereka yang bercita-cita tinggi, tegak mendada dengan ilmu sendiri sehingga memandang rendah pada yang lain.

Masakan sejemput ingin menyangkal segantang”

Itu kata-kata Kamawas, menyanggah ramalan gurunya Taji berkenaan akan datangnya pihak lawan menyerang mereka. Berapa banyak tertulis dalam sejarah, angkatan yang besar telah kalah kepada angkatan yang kecil? Besar jangan disangka bapa, kecil jangan disangka anak.

Dalam perjuangan, penyatuan amat diperlukan. Perpecahan hanya mengundang malapetaka. Kepercayaan pada rakan seperjuangan dan penghormatan pada guru juga mustahak. Ketika kata-kata dan nasihat orang yang lebih berpengalaman diketepikan, ambang kemusnahan akan tiba. Itulah yang sering terjadi. Tidak kira di zaman mana mahupun bangsa apa, sekalipun empayar sebesar mana. Semuanya akan hancur apabila perbalahan berlarutan.

Hikayat Merong Mahawangsa memberi seribu satu kesan di hati ini. Pengajaran di sebaliknya amat berharga. “Mereka yang melupakan sejarah akan mengulanginya semula,” kata ahli falsafah, George Santayana. Saya ingin menjadi anak bangsa yang tidak lupa asal-usul, bangga dengan bangsa. Mengenang sejarah hitam dan terbilang, melakar masa depan yang gemilang dan cemerlang. Semoga Allah bersama kita.

 

Baca Kiriman Penuh »

Kiriman-Kiriman Sebelumnya »

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.