Pantun Berkait (Warna Rindu)

Merah merah tanah merah,

Biru biru langit biru ;

Marah marah bukan marah,

Rindu rindu mungkin rindu.

 

Biru biru langit biru,

Hijau hijau rumput hijau ;

Rindu rindu mungkin rindu,

Galau galau tidak galau.

 

Hijau hijau rumput hijau,

Bunga putih kuntum kemboja ;

Galau galau tidak galau,

Cinta kasih itu ubatnya.

Advertisements

Pantun Berkait (Simpan Rindu)

Jeti kecil di Pantai Merdeka,

Dari kejauhan Gunung Jerai;

Bukan degil bukan meminta,

Simpan rinduan tidak terlerai.

 

Dari kejauhan Gunung Jerai,

Mentari terbenam di ufuk barat;

Simpan rinduan tidak terlerai,

Kisah semalam sudah tersurat.

 

Mentari terbenam di ufuk barat,

Bayu petang bawa ke senja;

Kisah semalam sudah tersurat,

Mulanya sayang beralih cinta.

 

Bayu petang bawa ke senja,

Pulau Sayak namanya tempat;

Mulanya sayang beralih cinta,

Kasih terletak indah dipahat.

Cinta Tak Kenal Siapa

“Aku kalau boleh nak peristerikan dia.” Jo serius. Dipandang bersilih ganti akan wajah dua teman akrab di hadapannya itu.

Ringgo seperti menahan ketawa. Tim persis keliru dalam tidak percaya.

“Hahahahahahah!!” terburai juga gelak Ringgo.

“Pandai kau buat lawak, Jo!” sambungnya.

Jo diam.

“Kau biar betul, Jo…Tak pernah dibuat dalam geng kita apa yang kau cakap ni.” Tim pinta kepastian.

“Aku bukan buat lawak dan aku sedar apa yang aku cakap. Aku cuma kongsikan impian aku dengan kawan-kawan yang paling aku percaya. Aku tahu, ini memang idea gila tapi aku tak boleh nafikan yang aku berharap.” Kata-kata Jo termati di situ.

“Kita bebas berseronok, berseronok ajelah…Buat apa kau nak bebankan diri kau? Setahu akulah ‘kan, Nabi pun ada ramai perempuan tau.” Tawa Ringgo masih  berbaki.

“Hoi, Ringgo! Kalau ya pun nak nasihat kawan, kau tak payahlah bagi contoh perkara yang kau sendiri tak pasti. Kita jahil buat cara jahil. Sejak bila pula kau ambil tahu pasal Nabi ni?!” tempelak Tim.

“Alah, awek baru aku duduk dekat dengan masjid. Selalu dengar tazkirah. Aku pun ditazkirahkannya. Kikiki…”Ringgo tersengeh-sengeh.

Suara Tim dengan Ringgo berlalu dibawa angin malam. Melayang. Sama melayang fikiran Jo yang terkenangkan Mia. Mia yang baru seminggu berpindah ke kawasan itu bersama keluarganya.  Mia yang membuat masa seolah-olah bergerak perlahan tatkala Jo melihatnya.  Mia yang comel. Mia yang menawan. Mia yang…

“Dahlah, Jo!”

Jo tersentak daripada lamunan dek terasa kepalanya diluku oleh Tim.

“Jangan nak berangan lebih-lebih sangat. Berpijak di bumi nyata. Si Mia tu bagaikan bulan, tinggi di langit. Nak digapai kau tak sampai. Takut kau merana macam pungguk, rindu tak berbalas. Kalau berbalas sekalipun, kau kena fikir juga keluarga dia. Nak ke mak dia terima kau?” Tim berkias.

“Fulamak, Tim! Kau pula sejak bila pandai bermadah-madah ni? Bulanlah. Pungguklah.” Ringgo takjub dalam lucu.

“Awek aku selalu lepak dengan penyair jalanan. Kau apa tahu…” balas Tim selamba.

“Ooo…patutlah kau selalu hilang ke pekan sana. Kau bercengkerama di bawah sinaran rembulan ye…”

“Ah, sibuklah kau!”

“Tak nak kenalkan dengan aku ke?”

“Kau lepaklah dengan awek ustazah kau tu.”

“Alah, sekali-sekala nak juga tukar citarasa dengan awek seni.”

Kerancakan perbualan Tim dengan Ringgo langsung tidak menarik minat Jo. Dia berlalu pergi. Ternyata tiada gunanya berkongsi harapan dengan rakan-rakan sebegitu. Namun, tidak boleh juga bulat-bulat mereka disalahkan. Kehidupan mereka sejak dulu begitulah caranya.

Jo tidak pernah berasa dirinya serba kekurangan apatah lagi malang walaupun membesar sebagai anak jalanan. Susur galur keturunan entah dari mana. Jo berdikari. Kawan-kawan adalah keluarga. Yakin dan berani hadapi segala kesukaran. Sampailah saat Jo bertemu Mia.

Melihat Mia bersama keluarganya, hidup senang dan bahagia lantas membuat Jo seakan-akan terbenam ke dalam lubuk rendah diri. Dia pasti tidak akan berperasaan demikian andai dia tidak jatuh hati. Sekian banyak pilihan lain, kenapalah Mia yang umpama puteri itu yang dia boleh jatuh hati?

“Jo, tak payahlah jadi romeo!” sayu-sayup suara Ringgo kedengaran.

*                                             *                                             *

“Kalaulah Mia boleh cakap pada Mama tentang kita…tapi..”

“Tapi Mia tak mampu ‘kan?” Jo mencelah.

Diam seketika. Kedua-duanya membiarkan bayu petang berbicara. Mentari yang kian tenggelam masih megah bersinar. Hangat. Sehangat kasih Jo pada Mia.

“Dah lewat ni, Mia. Kau baliklah. Nanti Mama kau risau.”

“Rumah Mia ‘kan kat depan ni je. Kenapa, Jo dah bosan jumpa Mia ke? Atau..ada date lain malam nanti?”

“Aduh, parah!” Jo mengomel dalam hati.

Memang beginikah apabila bercinta? Cinta itu buta, Jo pernah dengar. Cemburu buta, juga Jo pernah dengar. Beginilah rupanya ya? Kalau mahu mudah, logiknya Jo hanya perlu jawab tidak. Tidak perlu sebarang penjelasan.

“Ya.” Lain pula yang terkeluar dari mulut Jo.

“Hah?!” Mata Mia bagai nak tersembul keluar.

“Ya, memang ada date malam ni. Date dengan Mia dalam mimpi.” Usik Jo. Dia sendiri pun bingung entah dari mana idea lemak manis itu muncul lalu menggelungsur ke lidahnya.

“Menyampah!” Mia tersipu-sipu.

Ditatap wajah ayu itu. Tidak jemu. Dedaun yang gugur tampak persis jatuh dalam gerak perlahan. Mengasyikkan. Bisakah lestari suasana indah itu?

“Mia! Mia!”

Berkecai anganan Jo. Ada suara wanita memanggil-manggil Mia.

“Mama dah panggil. Mia balik dulu ya!” Mia terus mengorak langkah laju meninggalkan Jo.

Berpaling melihat Mia yang berlalu merentasi taman permainan menuju ke rumahnya di seberang jalan, Jo ternampak kelibat laju sedang membelah jalan raya menuju ke arah Mia. Bagai ditarik, Jo terus berlari mengejar.

“Mia…!!”

Sssrreettttt!!

Bunyi brek. Jantung Jo seperti hendak pecah. Laju degupannya. Masih berdegup. Seinci dari hidungnya ada tayar sebuah kenderaan berhenti.

“Mama! Mama! Nasib baik adik tak langgar.” Suara itu secomel pemiliknya.

Mia dirangkul lalu diusap-usap oleh budak perempuan yang turun dari basikalnya itu. Wanita yang memanggil Mia tadi datang menghampiri.

“Eh, siapa ni…? Kawan Mia ye?” Lembut suara tersebut didengari Jo seiring dirasa tubuhnya diangkat.

Jo mahu meronta tapi sejurus bertentang mata dengan wanita itu, hatinya lunak. Dibiarkan dirinya diusap dalam pelukan.

“Mama, kucing tu pun comel. Adik selalu Nampak dia tidur kat luar. Dia tak ada rumah. Kita bela ya, Ma? Boleh kawan dengan Mia.”

Bermimpikah Jo? Tidak, ini bukan mimpi. Benar apa yang didengari.

“Hmmm…kita nak bagi nama apa ya? Adik ada idea? Kucing jantan ni.”

“Emm..ada nama tu adik baca dalam buku cerita. Romeo…tak naklah. Romi! Kita panggil Romi! Ok tak, Ma?” teruja benar anak itu.

“Romi..sedap juga. Ok, Romi…jom kita masuk rumah. Lepas tu kita mandi!”

Jo nampak senyuman Mia. Impian. Harapan. Tidak mustahil. Buktinya, Jo kini bergelar Romi kerana cinta tak kenal siapa.

 

Pesan Buat Pelamar

Saat akad kian dekat
debar semakin mengikat.
Mulai kembali bertanya diri
atas dasar apa keputusan ini?

Duhai hati
ikhlaslah menerima
bukan sekadar kerana pilihan
tapi demi suratan.

Duhai pelamar
usah cinta diboneka
seperti mana aku enggan dipatung-patungkan
kerana aku seorang perempuan.

Usah kucupan dahi di khalayak.
Namun tanganmu di ubun-ubun ku kau letak.
Cukuplah mendoakan setulus rasa.
Aku menjadi pendampingmu dalam iman dan takwa.

Sampai satu masa
menerima dirimu satu kewajipan.
Mematuhimu satu suruhan.
Membelakangimu satu larangan.
Moga aku bukan bebanan.
Tiada istilah keterpaksaan.

Mungkin datang ketika
kata ditegak menuntut hak.
Mohon pedoman kala itu.
Hukum Tuhan kita berpandu.

Mawaddah milik kita.
Bagai gelora ada pasang surutnya.
Hanya rahmat Tuhan jadi pautan
agar tak hanyut kelekaan.

Andai mula meragui.
Jika kekurangan kian menyerlah
dan kelemahan diri ini melukakan batin
Cubalah untuk mengerti
sebagaimana kita bermula tanpa resah
kini sama-sama mahu melangkah.

Tiada jalan pintas ke syurga.

Pantun Akhir 2017

Gunung Angsi di Kuala Pilah,

Ulu Bendul namanya jeram;

Kalau hati enggan berpisah,

Kasih subur dalam diam.

 

Chengkau mukim daerah Rembau,

Gunung Datuk berdiri megah;

Kalau kirim tak terjangkau,

Bila rajuk resah tak sudah.

 

Reda hujan dingin terasa,

Gunung Chabang hutan berlumut;

Simpan impian dalam jiwa,

Dengan tersayang baru disebut.

 

Gunung Pulai di dalam kampung,

Gunung Baling dekat pekan;

Rindu sampai tak tertanggung,

Cinta saling sama perlukan.

 

Bukit Kepayang tempat tumpuan,

Seremban Prima tampak jelas;

Andai sayang membawa rusuhan,

Tenang tiada tinggal berbekas.

 

Tanjung Tuan sempadan negeri,

Batu Putih namanya bukit;

Tidak keruan dalam hati,

Tanda kasih mula berputik.

 

Dari Seremban sampai Semenyih,

Bukit Broga ramai pengunjung;

Dari terbeban memendam kasih,

Luahkan saja usah selindung.

 

Lembah Bujang tapak bersejarah,

Negeri Kedah puncaknya Jerai;

Andainya senang hati berubah,

Sungguh baiklah kalau bercerai.

 

Negeri Perlis Indera Kayangan,

Bukit Chabang berbatu tajam;

Sudah tertulis dalam suratan,

Jodoh orang usah didendam.

 

Chemor ke Ipoh tiada jauh,

Bukit Kledang dekat Menglembu;

Sanggup tempuh tanda bersungguh,

Apa mendatang demi bersatu.

 

Bukit Bangkong di Tanah Hitam,

Bukit Katak di Tasik Gelugor;

Usah diusung dendam semalam,

Bunga sejambak biarkan gugur.

 

Pantun Berkait (Jodoh Bukan Jodoh)

Kalau masak katakan masak,
Menguning betik tidak berdahan;
Kalau hendak katakan hendak,
Dah dipetik orang disesal jangan.

Menguning betik tidak berdahan,
Setangkai ciku masaknya wangi;
Dah dipetik orang disesal jangan,
Sebelum begitu jadilah berani.

Setangkai ciku masaknya wangi,
Masam rasanya mempelam muda;
Sebelum begitu jadilah berani,
Tolak terima hadapkan saja.

Masam rasanya mempelam muda,
Durian tembaga isi kekuningan;
Tolak terima hadapkan saja,
Cinta manusia bukan paksaan.

Durian tembaga isi kekuningan,
Tembikai merah disimpan dingin;
Cinta manusia bukan paksaan,
Tepuk sebelah berlawan angin.

Tembikai merah disimpan dingin,
Lemon bukan buah tempatan;
Tepuk sebelah berlawan angin,
Langkah ke depan dengan senyuman.

 

Hidup Semula

Dia sakit. Sudah agak lama. Semakin teruk. Berasa sesak nafas selalu. Menelan sukar. Meluah pun susah. Segalanya bagaikan payah, kian keruh keadaan. Dia terfikir, terkena buatan orangkah dirinya? Atau jin ifrit khianat? Atau iblis pelesit? Mungkin. Berubat? Dia tidak tahu bagaimana. Hendak ditangis pun tidak berair mata. Setiap hari cuba bernafas moga-moga sakit itu mahu hilang sendiri. Benda-benda yang tersekat itu boleh mengalir pergi.

Sahabatnya ada yang tinggal berhampiran. Teman baiknya itu juga semakin kurang sihat. Keguguran. Tidak, bukan janin. Mahkotanya semakin menipis. Kasihan. Pudar seri wajahnya. Tampak pucat. Dehidrasi. Sebahagian kulitnya ada kesan terbakar. Kecacatan yang sukar hilang. Apakah itu juga dek kerana hasad dengki orang? Seperti mana daki kotor yang tak mampu dibuang bertebaran di serata tubuhnya. Panau bukan. Kusta pun bukan. Dibasahi hujan, ikut mengalir. Disinar mentari, tidaklah cair.

Apalah yang mampu mereka lakukan di ceruk negeri ini. Hendak dijerit pekik pun, entah siapa yang kisah. Bukan tiada yang datang berkunjung. Bersilih-ganti. Datang dan pergi. Kurang sakitnya tidak, semakin buruk adalah. Bertambah-tambah pula. Di mana agaknya silap? Salah diakah? Salah sahabatnya itukah?

Hari berganti musim. Minggu bertukar tahun. Dia tetap di situ. Sahabatnya masih di sana. Tatkala terasa sesak dadanya umpama setengah mati, kunjungan tidak diduga menjelma. Ramai. Kumpulan itu tiba bersama-sama. Demi dirinya. Membantu walau mereka saling tidak mengenali.

Nampaknya, kumpulan itu turut cuba membantu sahabatnya. Dia faham, bantuan sebegitu tidaklah menyelesaikan segala masalah mereka berdua. Namun setidak-tidaknya, meredakan sedikit kesakitan yang dialami.

Dia berasa kian mudah bernafas. Kurang sesak di dalam dada. Sahabatnya di sana kelihatan sedikit ceria. Apa yang sudah hilang, tidak mampu dikembalikan semula tapi boleh diusahakan untuk hidupkan yang baru. Cacat itu kekal. Hanya daki kekotoran dapat dibuang. Itupun disyukuri.

“Kita penat-penat bersihkan sungai dan gunung ni, nanti kotor juga balik.”

“Kita gosok kemeja, bila pakai renyuk juga ‘kan?”

“Itu lain…”

“Memang lain. Kemeja renyuk, kita je yang kena kutuk tapi kalau sungai dah tak mengalir, penuh sampah, melimpah airnya, sekampung ni boleh banjir. Kalau penyakit berjangkit mula merebak, seluruh negara bermasalah. Kalau tiang bangunan rosak, bangunan akan runtuh. Kalau gunung mulai rebah, bumi akan punah.”

“Yang nak merosakkan lagi ramai daripada yang nak menjaga.”

“Yang jadi penjenayah lagi ramai berbanding polis. Adakah itu kita nak jadikan alasan yang dunia ni tak perlukan polis lagi? Lagi senang kalau semua jadi penjenayah je ‘kan?”

Dia dengar perbualan tersebut. Kumpulan itu duduk berehat di tebingnya selepas penat bekerja. Andai dia mampu berkata-kata, dia ingin ucapkan terima kasih. Begitu juga sahabatnya.

Sebelumnya, mereka bagai separuh mati. Kehadiran kumpulan itu ternyata memberi nafas baru dan mereka pun hidup semula.