Bayang-bayang

Terjampi dengan serapah sendiri.

Mungkinkah rasa ini sedang membakar nurani?

Membayangi atau dibayangi.

Kedua-duanya mengusik hati.

 

Jarak

Biar jauh.

Temu

Biar jarang.

Andai bersungguh

Takkan hilang.

 

Ayuhai mentari

Di balik awan atau lena kala malam

Di situ bertakhta ubah tiada.

Hanya pergi dengan izin Pencipta.

 

Ayuhai bulan

Kadang cerah kadang kelam

Cahaya sekadar dipinjam.

Sendiri mengharung malam.

Bintang tak bersentuhan.

 

Bayang di balik cahaya

Rindu di tabir cinta.

Jawapan

Kata sayang itu senang

Tapi seberat mana mampu ku menimbang

Tiap keputusan kini dan hari depan

Menempuh segala yang menghalang.

 

Kata kasih tiada susah

Semua tampak indah

Kala tiada yang menggugah

Tika suka tanpa resah.

 

Kata cinta tak sesukar mana

Lisan tulisan bisa saja

Meski hati berbeda rasa

Cukup tegarkah janji setia

Saat belum teruji bersama?

 

Sempurna itu jauh

Hanya mengharap bersedia menghadapi.

Bahagia tak tersentuh

Andai dugaan tak datang mengiringi.

 

Aku.

Kau.

Kita.

Sama mungkin

Tapi tak akan serupa.

 

Tatkala rindu merusuh

Ku tanya kemahuan hati

Dalam pada mengukur kemampuan diri.

Layakkah aku bergandingan?

Beranikah aku menghadap rintangan?

Jawapan

Aku masih menagih jawapan.

Al Kisah Sahabat

Anehnya sahabat
Kenal sebentar terasa erat.
Anehnya sahabat
Lama tak bersua dilupa tiada.
Anehnya sahabat
Percaya membantu dikala buntu.
Anehnya sahabat
Akrabnya langkaui keluarga saudara.

Sahabat
Seringkali tingkahnya aneka ragam
Kadang suka kadang geram
Tetaplah jua seiringan.

Sahabat
Satu dua atau tiga?
Boleh saja beribu juta
Asal hati senang gembira.

Sahabat
Ada gaduh ada sepakat
Bikin marah bawa tenang
Macam benci tapi sayang.

Al kisah sahabat
Pangkal tak berpenghujung
Cerita terulung.

Irama Rindu

Lagu demi lagu berlalu.
Bohong
andai ku kata
tak merindu.
Kau di sana
ku nampak di sini.
Kau di mana-mana
dalam hati.

Irama, nada
bak jampi pengasih.
Tidur, jaga
kenangan bertindih.

Malam tenang kian lewat.
Waktu berjalan
kadang cepat kadang bagai lambat
berteman bayangan.

Helaan nafas
satu per satu jelas.
Rasa yang berbaur
rindu terharu bercampur.
Senyum tangis bersatu
penawar kalbu.

Rentak iring langkah.
Pejam mata seketika.
Ku lihat senyuman indah.
Lalu mata berkaca.
Usah tanya mengapa.

Pantun Budi dan Bangsa

Lembah Bujang kaya sejarah,
Kedah Tua kerajaan lampau;
Budi dikenang walau sezarah,
Hasad dilupa usah dirisau.

Sungai Batu mengalir deras,
Dekat Bukit Batu Pahat;
Kalau budi harganya emas,
Tinggi selangit tidak terlihat.

Pohon kempas tinggi menjulang,
Besar batangnya tak lepas peluk;
Jika membalas budi orang,
Usah dikata jangan disebut.

Hutan terbakar gelaran diberi,
Bunga senduduk kembang ungu;
Biarlah mekar taburan budi,
Barulah hidup aman selalu.

Jejarum jingga di dalam hutan,
Mekar sejambak kuntum halus;
Bila terjaga budi santunan,
Dekatlah jarak hati nan tulus.

Sisik Naga berbatu hampar,
Tebal lumutnya hijau pekat;
Budi berbunga bahasa pun mekar,
Tandanya bangsa adab beradat.

Gunung Jerai itu dituju,
Kepala Angin namanya puncak;
Budi disemai ikhlas selalu,
Jujur dan syukur tinggi terletak.

 

*Trip Gunung Jerai (Muzium Arkeologi Lembah Bujang ↔️Puncak Kepala Angin) pada 13 Mei 2017 bersama Insight Green*

Sendu Pada Yang Satu

Aku ingin rindu pada insan yang rindukan-Mu.

Aku ingin cinta pada insan yang cintakan-Mu.

Aku ingin dekat dengan insan yang dekat dengan-Mu.

Kau Yang Satu

Maha Tahu

Yang memegang hatiku.

Aku tak memandang dengan mata cinta kerana bukan dengan itu ia bermula.

Saat kehadirannya

Ku hanya bersandar pada kata hormat.

Entah bila kasih tersemat.

Dalam sendu

Bukan mengadu kecewa.

Bukan mengadu mohon kasihan.

Aku mengadu kesyukuran.

Pantun Sahabat Nan Baik (Pantun 6 Kerat)

Berbuah lebat si pohon sawa,
Rendang tumbuhnya di tepi kali,
Manis isinya tiada buruk;
Nan sahabat penyejuk jiwa,
Kala suka tawa sekali,
Saat duka tangis dipujuk.

Masam kundang manisnya langsat,
Cermai juga mainan budak,
Rambutan lebat merah warna;
Marah sayang ingat-mengingat,
Gurau senda terasa tidak,
Namanya sahabat itu tanda.

Atas peti si buah jambu,
Potong ia buang bijinya,
Segar masih enak dimakan;
Bukan mesti jumpa selalu,
Dalam doa tiada lupa,
Sahabat kasih rindu disimpan.

Buat serawa isi durian,
Harum mewangi seluruh rumah,
Rasa nan sedap kuahnya pekat;
Kacak lawa bukan ukuran,
Jujur berbudi bicara hikmah,
Boleh diharap itu sahabat.